SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ultimatum Rusia berakhir di Mariupol tanpa pasukan Ukraina menyerah

Itu Ultimatum Rusia pada Pasukan Ukraina pada Mariupol Menyerah atau mati Rabu berakhir tanpa ada menyerah partikeltapi komandan unit mengira dia selamat kota terkepung Dia mengatakan pasukannya hanya bisa bertahan selama berhari-hari atau berjam-jam.

Ukraina Dia mengatakan dia sejauh ini berhasil mengusir penyerangan dalam ribuan pasukan Rusia Mencoba mendorong apa yang disebut otoritas Ukraina “Pertempuran Donbass”kampanye baru untuk merebut dua provinsi timur yang mengklaim Moskow atas nama separatis.

Dalam sebuah video, komandan Brigade Marinir Ukraina ke-36, salah satu unit terakhir yang diyakini bertahan di Mariupol, meminta bantuan internasional untuk melarikan diri dari pengepungan kota.

Ini adalah undangan kami kepada dunia. Ini mungkin yang terakhir. “Kami mungkin hanya memiliki beberapa hari atau jam tersisa,” komandan Serhii Volina mengakui dalam sebuah video yang diposting ke Facebook.

“Unit musuh puluhan kali lebih besar dari kita, dan mereka memiliki dominasi di udara, artileri, pasukan darat, peralatan dan tank,” tambahnya.

Volina berbicara di depan dinding bata putih di tempat yang tampak seperti ruangan yang penuh sesak.

Itu invasi Rusiayang berlangsung hampir delapan minggu, gagal merebut salah satu kota terbesar di Ukraina.

Moskow terpaksa mundur dari Ukraina utara setelah menangkis serangan di Kyiv bulan lalu, tetapi membawa kembali pasukannya untuk serangan timur yang dimulai minggu ini.

Mariupol di reruntuhan

Di reruntuhan Mariupol, tempat pertempuran terberat dan bencana kemanusiaan, Rusia menyerang benteng besar terakhir Ukraina, pabrik baja Azovstal, dengan bom “penghancur bunker”, menurut Kyiv. Ukraina mengklaim bahwa ada ratusan pengungsi sipil di bawah pabrik.

“Dunia menyaksikan pembunuhan anak-anak secara online dan diam,” tulis Penasihat Presiden Ukraina Mikhailo Podolyak di Twitter.

Rusia telah mencoba untuk mengambil kendali penuh atas Mariupol sejak awal perang.

READ  Pelaporan ledakan baru di Kabul; AS meluncurkan drone terhadap anggota ISIS

Menangkapnya akan menjadi kemenangan strategis besar, karena akan menyatukan wilayah Ukraina timur yang dikuasai separatis pro-Rusia dengan wilayah Krimea, yang dianeksasi Moskow pada 2014.

Dulunya merupakan pelabuhan yang berkembang dengan populasi 400.000, itu telah berubah menjadi gurun yang dipenuhi mayat di jalan-jalan dan penduduk yang terkurung di ruang bawah tanah.

Pihak berwenang Ukraina memperkirakan bahwa sekitar 20.000 warga sipil tewas di sana.

Separatis yang didukung Rusia mengatakan sesaat sebelum pukul 14:00 (1100 GMT) pada hari Rabu bahwa hanya lima orang yang telah menyerah di Mariupol.

Sehari sebelumnya, Rusia mengatakan tidak ada yang menanggapi permintaan penyerahan serupa.

Ukraina mengumumkan rencana untuk mengirim 90 bus untuk mengevakuasi 6.000 warga sipil dari Mariupol, dengan mengatakan telah mencapai “kesepakatan utama” dengan Rusia tentang perjalanan yang aman untuk pertama kalinya dalam beberapa minggu.

Namun, tidak satu pun dari kesepakatan sebelumnya yang berhasil di lapangan, karena Moskow melarang semua konvoi.

Putra