SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Melissa Lucio berada di bawah pengawasan ketat sebelum jadwal eksekusinya pada 27 April di Texas, AS | Meksiko | Globalisme

Meksiko Amerika Dia ditempatkan di bawah pengamanan ketat di Penjara Mountain View Seminggu sebelum tanggal eksekusi atas pembunuhan putrinya, tuduhan yang dianggap pengacaranya “salah”.

“Melissa memakai apa yang mereka sebut arloji bunuh diri,” Sandra Babcock, salah satu pengacaranya, mengatakan kepada Efe hari ini, menjelaskan bahwa itu adalah protokol penjara yang berlaku seminggu sebelum tanggal eksekusi, yang dijadwalkan Rabu depan.

Lihat: Seorang tahanan Carolina Selatan memilih untuk mati dengan ditembak daripada kursi listrik

“Mereka menontonnya karena penjara menganggap siapa pun dalam situasi itu berisiko bunuh diri karena secara psikologis itu sangat sulit,” katanya. Babcock, yang bekerja di Cornell Center for the Death Penalty Worldwide, menambahkan.

Pada tahun 2008, wanita berusia 53 tahun ini menjadi orang Latin pertama yang dijatuhi hukuman mati di Texas. Setelah sidang itu Penuntut menyatakan bahwa terdakwa membunuh putrinya dengan pemukulan, sementara mengklaim bahwa gadis muda yang cacat di kakinya jatuh dari tangga rumahnya yang panjang dan tua. Di kota Harlingen pada saat yang tidak dijaga.

Penderitaan menunggu kematian

Babcock yang berbicara tadi malam dengan Melissamencelanya tunduk pada “penyiksaan” Dan situasinya di hukuman mati sekarang “lebih sulit karena dia semakin sadar bahwa tanggal eksekusi semakin dekat dan tidak tahu apa yang akan terjadi.”

Lihat: Profesor yang memperkosa 13 siswa dan membawa delapan di antaranya dijatuhi hukuman mati

“Haruskah Anda bersiap untuk kematian atau menantikan kehidupan? Kami tidak memiliki cara untuk memberitahunya apa yang akan terjadi, karena kami tidak memiliki kekuatan untuk membuat keputusan.”tambahnya dalam wawancara melalui Zoom.

Dalam foto tak bertanggal ini, Melissa Lucio, terpidana mati di Texas, menggendong salah satu putranya, John. (Foto milik keluarga Melissa Lucio melalui The Associated Press.)

Tetapi, Pengacara mencatat bahwa Melissa adalah seseorang yang “selalu mencoba untuk melihat sisi positif dari kehidupan” dan tadi malam saya berbicara dengannya tentang keyakinannya.

“Dia didorong oleh semua dukungan yang dia terima, tetapi dia sangat peduli dengan anak-anaknya. Dia benar-benar khawatir tentang apa yang akan terjadi pada mereka jika dia dieksekusi.‘,” Babcock menyatakan, mencatat bahwa Lucio sangat kesal karena dipenjara karena pengawasan terus-menerus yang sekarang dia lakukan.

Seperti tim pengacara lainnya dan banyak organisasi sipil yang menangani kasus Lucio, Babcock yakin bahwa Lucio tidak bersalah dan bahwa “kematian putrinya bukanlah pembunuhan, tetapi kecelakaan.”

Cara yudisial dan politik untuk menyelamatkan Lucio

Jumat lalu, tim pengacaranya mengajukan permintaan “lebih dari dua ratus halaman, di samping delapan ratus halaman bukti” ke pengadilan yang memberikan pernyataan ahli dan “bukti baru yang belum pernah dilihat siapa pun sebelumnya.”

Sekarang kami menunggu pengadilan untuk memutuskan apakah akan menunda eksekusi. Melakukan hal itu akan mengirim kasus ke pengadilan yang dapat mempertimbangkan bukti baru, yang kami harap akan, karena itu akan menjadi langkah pertama dalam persidangan Melissa yang baru.”Dia menegaskan.

Namun, Babcock memperingatkan bahwa keputusan pengadilan ini bisa ditunda hingga hari eksekusi.

Selain jalur peradilan, Kasus Lucio juga telah diserahkan kepada Dewan Pengampunan dan Pembebasan Bersyarat Texasyang, menurut Babcock, akan memutuskan pada hari Senin apakah akan merekomendasikan untuk mengubah hukuman Amerika Latin menjadi hukuman yang lebih ringan atau menunda eksekusi selama 120 hari.

Setelah Dewan membuat keputusan dan jika jalur yudisial telah habis, Gubernur Texas, Greg Abbott dari Partai Republik, harus membuat keputusan akhiryang menurut argumennya, mungkin tidak terjadi sampai beberapa jam sebelum eksekusi.

Namun Babcock, meski mengakui tidak memiliki jaminan, optimistis kasus ini akan berhasil.

Kami percaya bahwa pengadilan sekarang memiliki alasan serius untuk menghentikan eksekusi. Siapapun yang telah menyaksikan kasus ini selama lebih dari 10 menit dapat melihat bahwa ada pertanyaan serius tentang integritas bukti yang digunakan untuk menghukum Melissa. Tidak akan lama bagi mereka untuk memutuskan bahwa mereka harus menghentikan eksekusi.”

READ  Covid: Virus corona jenis baru telah ditemukan di Prancis | Berita dari Meksiko