SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peluncuran Boeing Starliner ditunda hingga setidaknya 17 Mei - Orlando Sentinel

Peluncuran Boeing Starliner ditunda hingga setidaknya 17 Mei – Orlando Sentinel

Dua astronot NASA siap diluncurkan, tetapi satu katup menyebabkan gesekan pada penerbangan mereka di atas Boeing CST-100 Starliner Senin malam. Tembakan berikutnya tidak akan berhasil hingga setidaknya 17 Mei.

“Saya tahu semua orang sangat ingin melihat peluncuran tersebut,” Ken Bowersox, administrator asosiasi Direktorat Misi Operasi Luar Angkasa NASA, mengatakan dalam konferensi pers Senin malam setelah peluncuran tersebut. “…Tetapi yang ingin saya katakan pertama-tama adalah bahwa hal-hal baik patut untuk ditunggu, dan kita akan mendapat kesempatan untuk melihat roket dan pesawat ruang angkasa lepas landas di sini segera.”

Butch Wilmore dan Sonny Williams diikat ke dalam modul Starliner yang berada di atas roket United Launch Alliance Atlas V di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral, tetapi hanya dua jam sebelum rencana lepas landas, tim membatalkan upaya peluncuran.

ULA membatalkan upaya misi Boeing Starliner pertama dengan manusia

Penyebabnya adalah masalah teknis pada katup tingkat atas Centaur pada roket ULA yang dirancang untuk mengatur tekanan pada tangki oksigen cair.

Tim di landasan melaporkan suara tak terduga yang datang dari roket setelah astronot NASA memasuki pesawat ruang angkasa.

“Kami melihat katup pengatur mandiri di samping (oksigen cair) berbunyi bip sedikit, jadi katup tersebut bergerak dengan cara yang aneh,” kata Steve Stich, manajer Program Kru Komersial NASA. “Aturan penerbangan untuk penerbangan ini ditetapkan sebelumnya dengan kru di landasan peluncuran. Tindakan yang tepat adalah membuat keputusan yang diabaikan, dan tim United Launch Alliance melakukan pekerjaan yang baik dalam mengevaluasi data, membicarakan berbagai opsi dan menempatkan kita melalui ketidakpastian.”

Presiden dan CEO ULA Torey Bruno mengatakan keputusan penghapusan lebih berkaitan dengan aturan penerbangan yang berlaku dibandingkan masalah sebenarnya.

READ  Seorang bocah lelaki berusia tujuh tahun meninggal setelah terinfeksi parasit pemakan otak yang langka di Danau California

“Filosofi kami adalah kami tidak mengubah status pengisian bahan bakar kendaraan saat ada kru,” ujarnya. “Anda dapat melakukannya secara berbeda dari itu, dan orang lain melakukannya, tapi itulah filosofi kami. Jadi kami membuat aturan penerbangan berdasarkan hal itu.

Dia mencatat bahwa masalahnya adalah sesuatu yang pernah mereka lihat sebelumnya pada roket ULA, dan jika tidak ada manusia di dalamnya, solusinya akan sederhana.

“Ini tidak berbeda dengan banyak katup serupa lainnya, dan Anda memiliki satu di rumah Anda pada tangki air panas dan ini tidak jauh berbeda,” katanya. “Kadang-kadang, pada kesempatan yang jarang terjadi, katup seperti ini bisa berada pada posisi di mana suhunya, kekakuannya, semuanya baik-baik saja, dan dalam hal ini, dalam siklusnya akan bergetar atau berdengung.

Katanya, cara mengatasinya adalah dengan memaksa katup menutup selama siklusnya.

“Setelah kru keluar, kami memutar katupnya dan suara dengungannya berhenti,” katanya. “Jika ini adalah satelit, itu adalah prosedur standar kami, dan satelit tersebut sudah berada di orbit.”

Namun dengan adanya manusia di dalamnya, peraturan ULA berarti status pengisian bahan bakar kriogenik yang mudah menguap tidak dapat diubah.

“Aku menjanjikan malam yang membosankan pada Butch dan Sonny,” kata Bruno. “Saya tidak bermaksud membosankan ini. Tapi kami akan mengikuti aturan kami dan memastikan kru aman.”

Namun ada masalah lain terkait dengan umur katup. Bruno mengatakan memenuhi syarat untuk membuka dan menutup 200.000 kali dengan tekanan penuh. Berdasarkan data Senin malam, kemungkinan akan terjadi flutter pada katup yang jika dibuka dan ditutup sepenuhnya akan mendekati batas 200.000.

Bruno mengatakan ULA sedang menyelidiki kemungkinan lobi yang dilakukan tidak dalam kapasitas penuh, yang berarti hanya pengurangan sebagian terhadap batas $200,000. Bruno mengatakan tidak ada alat untuk mengukur katup yang dimaksud, dan data harus diketahui dari perangkat di sekitarnya.

READ  Peluncuran rudal Astra gagal mengirimkan muatan ke orbit

Setelah melihat data semalam dan sepanjang hari pada hari Selasa, NASA mengatakan keputusan telah diambil untuk mengganti katup, yang berarti mengembalikan roket ke Fasilitas Integrasi Vertikal Boeing.

Tanggal peluncuran target baru adalah Jumat, 17 Mei pukul 18:16. Pantulan akan terjadi pada hari Rabu, sehingga roket dapat “diperpanjang” untuk memungkinkan akses ke katup, namun Starliner dapat tetap berada di atas roket tanpa melepasnya.

“Kami punya katup cadangan. Kami tahu cara melakukannya. Kami sudah melakukannya sebelumnya, tapi itu akan memakan waktu beberapa hari,” kata Bruno.

Kabar baiknya bagi NASA adalah Stasiun Luar Angkasa Internasional yang biasanya ramai memiliki waktu tanpa perlu mengirimkan misi kargo atau awak baru.

“Kami tidak terburu-buru untuk terbang dari sudut pandang stasiun,” kata Dana Weigel, direktur Stasiun Luar Angkasa Internasional NASA. “Kami sengaja membatalkan jadwal musim panas kami untuk memberi kami banyak landasan untuk misi CFT. Kendaraan merapat berikutnya akan datang pada bulan Agustus, jadi kami punya banyak waktu.

Ketika Starliner diluncurkan, itu akan menjadi penerbangan kualifikasi terakhir yang diperlukan agar pesawat ruang angkasa tersebut dapat digunakan dalam misi reguler ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) dan berbagi misi dengan Crew Dragon SpaceX.

Willmore dan Williams akan menguji operasi manual pesawat ruang angkasa saat mendekati Stasiun Luar Angkasa Internasional sebelum berada di pesawat selama delapan hari. Setelah itu, mereka akan berangkat dan mengalami lebih banyak operasi manual dalam perjalanan pulang dengan pendaratan terakhir di gurun pasir di Amerika Serikat bagian barat.

“Saya berbicara dengan kru sebelum kami datang ke sini, dan mereka dalam semangat yang baik,” kata Mark Nappi, manajer program kru komersial Boeing. “Mereka sepenuhnya memahami situasi seperti ini. Banyak hal yang harus berjalan dengan baik. Dan ini bukan tentang sebagian besar hal, semuanya harus berjalan dengan baik sebelum kami meluncurkannya.

READ  Massachusetts melaporkan 657 kasus baru COVID-19, dan 5 kematian tambahan

Jika semuanya berjalan lancar, Boeing mungkin siap meluncurkan misi reguler pertamanya, Starliner-1, pada awal Februari 2025, yang pertama dari enam penerbangan kontrak ke Stasiun Luar Angkasa Internasional yang akan terbang setahun sekali hingga tahun 2025. 2030, setelah itu NASA berencana menghentikan layanan. Stasiun.

“Hari ini adalah uji coba yang baik untuk keseluruhan proses,” kata Nappi. “Kami akan menunggu sampai kami memahami apa masalahnya. Kami akan menetapkan tanggal peluncuran berikutnya. Kami akan memulai kembali jamnya. Mudah-mudahan kami dapat bertemu Anda kembali di sini dalam beberapa hari.”