SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan mengembangkan vaksin sederhana yang berpotensi menghentikan pandemi di masa depan: ScienceAlert

Para ilmuwan mengembangkan vaksin sederhana yang berpotensi menghentikan pandemi di masa depan: ScienceAlert

Perkembangan pesat vaksin yang melindungi kita dari virus corona merupakan pencapaian ilmiah luar biasa yang menyelamatkan kita Jutaan nyawa. Vaksin terbukti sangat berhasil mengurangi kematian dan penyakit serius setelah terinfeksi virus Corona.

Meski berhasil, dampak pandemi ini sangat buruk, dan penting untuk mempertimbangkan cara melindungi diri dari ancaman pandemi di masa depan.

Selain SARS-CoV-2 (virus penyebab COVID-19), virus corona yang sebelumnya tidak diketahui juga bertanggung jawab atas wabah virus yang mematikan. SARS (2003) dan Sindrom pernafasan Timur Tengah (wabah tahun 2012 dengan kasus yang sedang berlangsung). Sementara itu, beberapa virus corona kelelawar yang beredar sedang menyebar Dia telah diidentifikasi Karena virus ini mampu menginfeksi manusia – yang dapat menyebabkan wabah di masa depan.

Rekan-rekan saya dan saya punya Baru saja dilihatPada tikus, satu vaksin yang relatif sederhana dapat melindungi terhadap berbagai virus corona – bahkan virus yang belum teridentifikasi. Hal ini merupakan sebuah langkah untuk mencapai tujuan kami yang dikenal sebagai “vaksinologi proaktif”, yaitu vaksin yang dikembangkan untuk melawan ancaman pandemi sebelum dapat menginfeksi manusia.

border-frame=”0″allow=”accelerometer; putar otomatis; tulis ke papan klip; media terenkripsi; giroskop; gambar-dalam-gambar; berbagi web” Referrerpolicy=”strict-origin-when-cross-origin”allowfullscreen>

Vaksin tradisional menggunakan antigen tunggal (bagian virus yang memicu respons imun) yang biasanya melindungi terhadap virus tersebut dan virus itu sendiri. Mereka cenderung tidak melindungi terhadap berbagai virus yang diketahui, atau virus yang belum ditemukan.

di dalam Pencarian sebelumnyaKami telah menunjukkan keberhasilan “nanopartikel mosaik” dalam meningkatkan respons kekebalan terhadap berbagai virus corona. Nanopartikel mosaik ini menggunakan sejenis teknologi lem super protein yang mengikat dua protein berbeda menjadi satu secara permanen.

READ  Tetangga Tetangga Karena Covid-19 Dapatkan Vaksin di Kota Arkansas untuk Dinilai Kembali

“Lem super” ini digunakan untuk menghiasi satu nanopartikel dengan beberapa domain pengikat reseptor – bagian penting dari virus pada protein lonjakan – yang berasal dari virus yang berbeda. Vaksin ini berfokus pada subset virus corona yang disebut Sarbeviruses yang mencakup virus penyebab Covid dan SARS serta beberapa virus kelelawar yang memiliki kemampuan menginfeksi manusia.

Seiring berkembangnya virus, beberapa bagiannya berubah sementara bagian lainnya tetap sama. Vaksin kami mencakup domain pengikat reseptor (RBD) yang relevan dengan perkembangannya, sehingga satu vaksin melatih sistem kekebalan untuk merespons bagian virus yang tidak berubah.

Hal ini melindungi terhadap virus yang ada dalam vaksin dan, yang terpenting, juga melindungi terhadap virus terkait yang tidak termasuk dalam vaksin.

Meskipun nanopartikel mosaik sukses, vaksin ini rumit sehingga sulit diproduksi dalam skala besar.

Vaksin yang lebih sederhana

Melalui kolaborasi antara universitas Oxford, Cambridge, dan California Institute of Technology, kami kini telah mengembangkan vaksin sederhana yang tetap memberikan perlindungan luas. Kami mencapai hal ini dengan menggabungkan RBD secara genetik dari empat Sarbevirus yang berbeda untuk membentuk satu protein yang kami sebut “tetramer.” Kami kemudian menggunakan sejenis lem protein untuk menempelkan tetramer ini ke “kandang nano protein” untuk membuat vaksin.

Ketika tikus diimunisasi dengan vaksin nanocage ini, mereka menghasilkan antibodi yang menetralisir sejumlah Sarbevirus, termasuk Sarbevirus yang tidak terdapat dalam vaksin. Hal ini menunjukkan potensi perlindungan terhadap virus terkait yang mungkin belum ditemukan pada saat vaksin diproduksi.

Dikombinasikan dengan proses produksi dan perakitan yang disederhanakan, vaksin baru kami menghasilkan respons imun pada tikus yang setidaknya sama, dan dalam banyak kasus melebihi respons imun yang dihasilkan oleh vaksin nanopartikel mosaik asli kami.

READ  Saksikan roket SpaceX Falcon 9 terbang di atas bulan (video)

Mengingat banyaknya orang di dunia yang telah divaksinasi atau sebelumnya terinfeksi SARS-CoV-2, terdapat kekhawatiran bahwa respons terhadap SARS-CoV-2 saat ini akan membatasi potensi perlindungan terhadap virus corona lainnya. Namun, kami telah menunjukkan bahwa vaksin kami mampu menimbulkan respons imun yang luas terhadap Sarpicovirus bahkan pada tikus yang sebelumnya divaksinasi terhadap SARS-CoV-2.

Langkah kami selanjutnya adalah menguji vaksin ini pada manusia. Kami juga menerapkan teknologi ini untuk melindungi terhadap kelompok virus lain yang dapat menginfeksi manusia.

Semua ini membawa kita lebih dekat pada visi kami untuk mengembangkan perpustakaan vaksin melawan virus yang berpotensi menjadi pandemi sebelum virus tersebut sempat menular ke manusia.

Bukit RoryKandidat PhD, Biokimia, Universitas Oxford

Artikel ini diterbitkan ulang dari Percakapan Di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.