SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

La Jornada – Putin memerintahkan penguatan keamanan udara di Rusia

La Jornada – Putin memerintahkan penguatan keamanan udara di Rusia

Moskow. Presiden Rusia Vladimir Putin memerintahkan hari ini, Selasa, untuk memperkuat keamanan udara negaranya setelah beberapa pesawat tak berawak menghantam wilayah Rusia pagi ini, salah satunya hanya berjarak 100 kilometer dari Moskow, mengkhawatirkan mereka yang berpikir bahwa serangan semacam ini tidak mungkin dan itu. Perang terjadi di sisi lain perbatasan.

Berbicara di depan staf Dinas Keamanan Federal (FSB, singkatnya dalam bahasa Rusia), presiden mengakui bahwa “sayangnya, ada korban di barisan kami dan pimpinan FSB harus melakukan segalanya untuk mendukung keluarga rekan kami yang telah meninggal. Kami akan selalu ingat kepahlawanan dan keberanian mereka.”

Namun, semuanya menunjukkan bahwa Putin tidak merujuk pada semua korban Rusia dalam perang di Ukraina, bahkan tidak mengungkapkan angka apa pun yang akan mengubah jumlah lebih dari 5.000 tentara tewas yang diakui oleh Menteri Pertahanan Sergei Shoigu beberapa bulan lalu. , melainkan hanya untuk FSB agen yang kehilangan nyawa mereka dalam menjalankan tugas, baik itu di negara tetangga atau di tempat lain.

Sementara itu, siaran radio dan televisi di tidak kurang dari lima wilayah Rusia — Moskow, Wilayah Metropolitan, Voronezh, Belgorod, dan Wilayah Leningrad — terhenti pada Selasa pagi dengan pesan yang tidak biasa dan mendesak ini: Perhatian! Perhatian! Alarm udara. Setiap orang harus pergi ke tempat penampungan sesegera mungkin. Perhatian! Ancaman serangan rudal.

Setelah kepanikan terjadi, Kementerian Situasi Darurat menjelaskan bahwa tidak ada bahaya karena itu adalah alarm palsu yang disebabkan oleh peretas yang membobol komputer stasiun TV dan saluran yang menyiarkan pemberitahuan tersebut.

Sepanjang hari, berita menyebar bahwa drone, mungkin Ukraina, telah jatuh di tempat yang jauh dari perbatasan dengan negara tetangga Slavia. Jika dikonfirmasi, itu akan menjadi serangan drone terbesar di tanah Rusia sejak perang dimulai.

READ  Shakira mengajukan gugatan tegas ke Kejaksaan Spanyol, berikut detailnya

Insiden pertama terjadi di dekat stasiun kompresi gas di Kolomna, hanya 100 kilometer dari ibu kota Rusia, dan serangan lain kemudian dilaporkan terjadi di wilayah Belgorod dan Bryansk, serta di Krasnodar dan Adygea.

Dan perangkat yang jatuh di Kolomna, 420 kilometer dari perbatasan dengan Ukraina, dapat terbang hingga 800 kilometer, yang menjadi perhatian Kremlin, yang menandakan bahwa perang sedang menyebar di dalam Rusia.

Pada Selasa dini hari, kebakaran hebat dilaporkan terjadi di depot minyak milik Rosneft di kota Tuapse, dekat barak tentara Rusia di wilayah Krasnodar. Menurut informasi dari dua saluran berita di media sosial, Baza dan Astra, kira-kira pada pagi hari dua drone jatuh di gudang, menyebabkan kebakaran di hampir 200 meter persegi.

Gubernur Belgorod Vyacheslav Gladkov mengonfirmasi kepada kantor berita bahwa pada dini hari, ditemukan pecahan dari tiga drone yang menyerang markas FSB di kota yang berbatasan dengan Ukraina ini.

Associated Press melaporkan bahwa para pejabat mengatakan drone tidak menyebabkan korban atau kerusakan yang signifikan, tetapi serangan yang terjadi Senin malam dan Selasa dini hari menimbulkan pertanyaan tentang kemampuan pertahanan Rusia lebih dari setahun setelah dimulainya invasi besar-besaran ke negara tetangganya. .

Badan itu menambahkan bahwa pihak berwenang Ukraina tidak segera memikul tanggung jawab atas peristiwa tersebut, tetapi mereka sama-sama menghindari tanggung jawab langsung atas serangan dan tindakan sabotase sebelumnya, sambil menekankan hak Ukraina untuk menyerang target Rusia mana pun.

Pada akhir Januari, pemerintahan Presiden Volodymyr Zelensky memperingatkan bahwa tentara Ukraina akan menyerang Moskow, St. Petersburg, dan Yekaterinburg, kota-kota terbesar Rusia.

Di ibu kota Rusia dan sekitarnya, menurut pers setempat, sistem pertahanan antipesawat berjenjang telah dipasang, sehingga kursi pemerintahan dan parlemen terlindungi, serta kediaman resmi Presiden Vladimir Putin di Novo- Ogoryevo. oleh sistem rudal permukaan-ke-udara Pantsir C1 dan S-400.

READ  Putin mengumumkan darurat militer di empat wilayah yang dianeksasi di Ukraina

Dan semua ini dalam konteks kelompok yang mengidentifikasi dirinya sebagai “partisan Belarusia” yang menghancurkan pesawat Rusia di pangkalan militer Belarusia – seluruh stasiun radar yang dapat mengendalikan medan perang dari udara dan serangan langsung pembom tempur – satu dari delapan dari jenis ini yang dimiliki Angkatan Udara Rusia dan dengan perkiraan biaya $330 Juta dolar, kerugian yang tidak dapat diperbaiki.

Di medan perang, pertempuran Bakhmut berlanjut, di mana tentara Ukraina menahan serangan detasemen dari kelompok tentara bayaran Wagner sambil menyerang penerbangan dan artileri tentara Rusia.

Setelah Denis Pushlin, penjabat kepala Republik Rakyat Donetsk, mengatakan pada hari Selasa bahwa para pejuang dari Grup Wagner berhasil memasuki suatu daerah di kota Bakhmut, Wakil Menteri Pertahanan Ukraina Hanna Malyar mengakui bahwa situasi di sana “tegang”. . Dan sulit”, tetapi dia berharap bala bantuan yang dikirim hari ini akan memungkinkan serangan Rusia berhenti.

Jatuhnya Bakhmut, yang menurut Zelensky akan terus mempertahankan diri, tetapi tidak dengan biaya berapa pun, akan membuka jalan bagi pasukan Rusia ke Kramatorsk dan Slaviansk, benteng utama Ukraina di wilayah Donetsk.