SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Anak-anak imigran melakukan pekerjaan kejam di Amerika Serikat

Anak-anak imigran melakukan pekerjaan kejam di Amerika Serikat

Selama beberapa dekade, anak-anak melintasi perbatasan selatan sendirian, dan sejak 2008, Amerika Serikat telah mengizinkan anak-anak non-Meksiko untuk tinggal dengan sponsor sementara mereka menyelesaikan dokumen imigrasi, yang dapat memakan waktu beberapa tahun. Kebijakan tersebut, yang dikodifikasikan dalam undang-undang anti-perdagangan manusia, bertujuan untuk mencegah bahaya terhadap anak-anak yang akan dikembalikan dan dikirim sendirian ke kota perbatasan Meksiko.

Ketika Kelsey Keswani pertama kali bekerja sebagai kontraktor HHS di Arizona pada 2010 untuk menghubungkan anak-anak migran tanpa pendamping dengan sponsor mereka, dia mengatakan bahwa orang dewasa selalu menjadi orang tua dari anak-anak tersebut, yang membayar penyelundup untuk membawa mereka dari Amerika Tengah.

Namun sekitar tahun 2014, jumlah kedatangan anak mulai meningkat, dan keadaan mereka bervariasi. Dalam beberapa tahun terakhir, Keswani berkata, “Hampir setiap anak memiliki hutang yang harus dibayar, dan mereka sangat tertekan karenanya.”

Dan dia mulai melihat lebih banyak kegagalan dalam proses seleksi. Ada banyak kasus di mana sponsor mengambil banyak anak dan tidak terdeteksi. Banyak tanda peringatan utang. Banyak keluhan tentang perdagangan manusia.”

Sekarang hanya sepertiga dari anak-anak imigran yang berakhir dengan orang tua mereka. Sebagian besar dikirim ke kerabat lain, dikenal atau tidak dikenal, menurut analisis Times terhadap data federal. Hampir separuh dari mereka berasal dari Guatemala, di mana kemiskinan mendorong gelombang migrasi. Para orang tua tahu bahwa mereka akan ditolak di perbatasan, atau segera dideportasi, sehingga mereka mengirim anak-anak mereka dengan harapan mereka akan mengirim uang.

Dalam dua tahun terakhir saja, lebih dari 250.000 anak telah memasuki Amerika Serikat saja.

Dinamika yang berubah di Amerika Tengah membantu menciptakan krisis politik di awal kepresidenan Biden, ketika anak-anak mulai melintasi perbatasan lebih cepat daripada yang bisa ditangani HHS. Tanpa ruang di tempat penampungan, anak-anak tinggal di fasilitas mirip penjara yang dijalankan oleh CBP dan, kemudian, di tenda-tenda. Gambar anak-anak yang tidur di tikar olahraga dengan selimut timah menarik banyak perhatian media.

READ  Tren "Godín" atau pakaian kantor sedang heboh di tahun 2024, apa itu dan bagaimana cara memakainya - UnoTV

Pemerintah Biden telah berjanji untuk mempercepat perjalanan anak-anak melalui sistem penampungan. “Kami tidak ingin ada anak dalam pengasuhan kami yang menderita jika ada pengasuh yang bertanggung jawab,” kata Xavier Becerra, Sekretaris Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan, kepada Kongres pada 2021.