SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bahkan mogok!  Sebuah maskapai penerbangan menangguhkan operasi, membuat penumpang terdampar di Kolombia

Bahkan mogok! Sebuah maskapai penerbangan menangguhkan operasi, membuat penumpang terdampar di Kolombia

Maskapai bertarif rendah Kolombia Viva Air menghentikan operasi pada hari Senin karena masalah keuangan, Menurut pernyataan perusahaan. Bandara Jose Maria Cordova de Rionegro (di pinggiran Medellín), basis operasi Viva Air, mengumumkan di Twitter pembatalan enam penerbangan yang dijadwalkan malam ini. Itu memiliki rute ke Mexico City, Buenos Aires, dan São Paulo.

Kami merekomendasikan: Penangkapan “discord panda” setelah partisipasinya dalam penyerangan di US Capitol

Gambar yang diposting di media sosial menunjukkan puluhan orang melakukan protes di bandara, dengan ketegangan antara penumpang dan staf maskapai, hampir mengambil alih bandara dan kecelakaan. Pada dini hari Selasa pagi, Otoritas Penerbangan Sipil Kolombia memutuskan situasi ini dan mengindikasikan bahwa Pusat Komando Terpadu (PMU) akan didirikan dengan semua maskapai penerbangan di negara tersebut dengan tujuan untuk menyelesaikan situasi ini.

Menteri Perhubungan, Guillermo Reyes, sedang dalam perjalanan ke Bandara El Dorado (di Bogota) untuk menawarkan solusi cepat bagi penumpang yang terkena dampak. Setidaknya 18.000 penumpang Viva Air dilaporkan terkena dampak penghentian operasi maskapai berbiaya rendah itu.

Dengan 15% pasar di Kolombia dan anak perusahaan di Peru, Viva Air mengajukan kebangkrutan berdasarkan hukum Kolombia pada awal bulan. Sejak April tahun lalu, perusahaan telah meminta persetujuan pemerintah untuk merger dengan Avianca – maskapai penerbangan terbesar Kolombia dengan 32% pasar – mengklaim itu adalah “satu-satunya cara” untuk mengatasi masalah keuangan yang dihadapi sejak saat itu. pandemi, dia menunjukkan dalam pernyataannya.

Pemerintah tidak mengizinkan merger dan Senin ini mengakui lima maskapai penerbangan Diantaranya adalah Aerolíneas Argentinas, LATAM dan Chilean JetSmart, yang mengintervensi proses untuk melindungi “persaingan ekonomi bebas”.

Menurut Viva Air, keputusan ini akan menyebabkan “penundaan baru” untuk merger terakhir dan memaksanya untuk menangguhkan operasi.. Bagian dari Ireland Aviation Group, pendiri maskapai penerbangan bertarif rendah lainnya seperti Ireland Ryan Aerobus dan Mexico City, Viva Air memiliki armada 20 pesawat dan mengoperasikan 35 rute, menurut situs webnya.

READ  "Los Littles de Meoqui", kasus luar angkasa yang aneh tanpa jawaban

Maskapai ini berada dalam situasi keuangan yang kompleks akibat dampak pandemi COVID-19, diperparah dengan kenaikan harga bahan bakar selama tahun 2022 dan depresiasi peso Kolombia.

Dengan informasi dari AFP dan Reuters | dr