SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kekerasan, perdagangan narkoba dan pelanggaran hak asasi manusia, sebagaimana disoroti oleh Meksiko dalam Atlas Impunitas

Kekerasan, perdagangan narkoba dan pelanggaran hak asasi manusia, sebagaimana disoroti oleh Meksiko dalam Atlas Impunitas

Dalam dukungan analitik dengan kelompok EurasiaBersama Menteri Luar Negeri Inggris, David MilibandDan Dewan Urusan Global Chicago kaki Atlas Impunitasperingkat global negara-negara dengan jumlah impunitas terendah dan tertinggi, berdasarkan aspek-aspek seperti ketidaktanggungjawaban pemerintah, Pelanggaran hak asasi manusiakonflik antar negara, eksploitasi ekonomi, dan degradasi lingkungan, antara lain.

Dia berada di daftar teratas AfganistanDan Suriah Dan Yamanyang menampilkan skor tertinggi, dan FinlandiaDan Denmark Dan Swedia, adalah negara-negara dengan impunitas paling kecil di dunia. Tapi bagaimana dengan Meksiko?

Anda mungkin tertarik: Analisis mengungkapkan bahwa impunitas mencapai tingkat historis selama enam tahun masa kerja AMLO

Terlepas dari tinjauan impunitas di negara tersebut oleh badan-badan nasional, dan Masa jabatan enam tahun Andrés Manuel López Obrador saat ini terus-menerus dirujukperingkat 45. Namun, ada kunci berbeda yang perlu dipertimbangkan.

Kekerasan dan konflik

meskipun Meksiko bukan salah satu negara dengan tingkat impunitas tertinggimelainkan, atlas yang lebih ringan, atlas impunitas mengulangi beberapa negara dengan “institusi ekonomi dan politik yang relatif lebih kuat”Mereka mungkin masih mengalami kesulitan serius dalam mengendalikan kekerasan dan kejahatan.

Dalam contoh mereka, mereka mengidentifikasi Brasil dan Meksiko, negara-negara yang Di antara sepuluh negara dengan kinerja terburuk dalam hal konflik dan kekerasankarena tingginya tingkat kejahatan yang dilakukan oleh aktor non-negara seperti perdagangan narkoba, dan masalah terkait narkoba lainnya.

Anda mungkin tertarik: AMLO telah dinominasikan untuk ‘Tyrant of the Year’ bersama dengan presiden lainnya seperti Putin dan Kim Jong Un, menurut sebuah indeks sensor.

Kedua negara mendapatkan nilai yang jauh lebih baik dalam dimensi impunitas lainnya, termasuk pelanggaran hak asasi manusia Berfokus pada pelanggaran HAM oleh negara, dan pemerintahan yang tidak bertanggung jawabmereka menunjukkan.

READ  Seorang pria yang dikenal di India sebagai 'pejuang' COVID-19 telah meninggal tanpa menemukan tempat tidur rumah sakit

Itu sebabnya mereka menaruhnya di Meksiko Negara kelima di dunia dengan tingkat impunitas tertinggi di wilayah tersebut.

Pelanggaran hak asasi manusia

Atlas Impunitas menyatakan bahwa Meksiko, bersama dengan Brasil dan Kolombia, menempati urutan ke-33 dalam hal pelanggaran hak asasi manusia, karena Kurang sistematisnya perlakuan hukum yang setara dan tingkat diskriminasi yang tinggi.

Mereka juga menuduh Meksiko dan Kolombia memiliki skor rendah dalam kategori penghilangan karena “alasan politik”. Secara umum, masalah Amerika Latin ditetapkan Masalah ketidakstabilan politik, korupsi dan hak asasi manusia.

Anda mungkin tertarik: Inmegen membuka Lab Identifikasi Manusia, pertama dari jenisnya dengan teknologi ‘canggih’

Dia menjelaskan bahwa sehubungan dengan negara terburuk di benua itu sedang dievaluasi Venezuelayang, menurut Atlas, sangat dipengaruhi oleh impunitas, peringkat ke-11 dalam peringkatnya, sebagian besar, “sebagai akibat dari pemerintahan otoriter Nicolas Maduroyang telah meningkatkan tindakan keras bahkan saat dia mengadopsi pendekatan ekonomi yang lebih pragmatis.”

Dokumen tersebut mencatat bahwa impunitas adalah “pelaksanaan kekuasaan tanpa pertanggungjawaban, yang, dalam bentuknya yang paling jelas, menjadi melakukan kejahatan tanpa hukuman“.

Masalah Meksiko

di tingkat nasional, Impunitas totalDan Laporan Tidak TerbatasDan Lembaga Hak Asasi Manusiaantara lain masih adanya berbagai permasalahan di tanah air, khususnya pembunuhan, femicideperdagangan narkoba dan serangan terhadap pers Meksiko.

Tahun lalu, muncul sebagai tahun paling mematikan bagi pakar komunikasi di tanah air, bahkan menyebutnya sebagai “negara yang hidup damai”, yaitu konflik luar dengan negara lain, dan lebih berbahaya bagi para profesional informasi, karena 20 persen dari Bunuh wartawandi seluruh dunia.

Meksiko adalah salah satu negara paling berbahaya untuk praktik jurnalisme. Satu-satunya hal yang penting adalah kesempatan untuk mengingatkan pemerintah dan masyarakat bahwa jurnalisme, Hak atas informasi dan demokrasi dipertaruhkan“, aku mengaku.

READ  40 frase untuk April 2024: pesan singkat untuk memulai bulan dan membagikannya di jaringan | jawaban

Di sisi lain, laporan tentang kekerasan terhadap Wanita afiliasi Sekretariat Eksekutif Badan Keamanan Publik Nasional (SENSSP), bahwa angka pembunuhan perempuan terus meningkat, rata-rata Tujuh wanita dibunuh setiap harimelampaui rekor untuk Desember 2022 dan Januari 2021.

Dan terlepas dari kenyataan itu Mahkamah Agung Kehakiman Bangsa (SCJN), semua kematian perempuan harus diselidiki di bawah Protokol Femisida, sesegera mungkin 27 persen kematian tercatat yang dianalisis dengan cara ini selama tahun 2021.

Anda mungkin tertarik: Perdagangan manusia mencatat peningkatan 67,3% di Meksiko, FBI memperingatkan

Di sisi lain, penghilangan paksa Yang jumlahnya mencapai ribuan kasus, perdagangan manusia untuk tujuan eksploitasi seksual, dan kejahatan lainnya, terus meresahkan penduduk Meksiko sejak saat itu. Korban utama berkisar dari orang tua hingga anak laki-laki dan perempuan.