SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Laporan: Batas waktu baru pada 19 Juni bagi negara-negara ini untuk menerima kebijakan privasi WhatsApp

Laporan: Batas waktu baru pada 19 Juni bagi negara-negara ini untuk menerima kebijakan privasi WhatsApp

WhatsApp, aplikasi obrolan terenkripsi paling populer di dunia, mengejutkan penggunanya pada Januari ketika mengumumkan bahwa mereka mengubah kebijakan privasinya untuk memungkinkan perusahaan induk Facebook mengumpulkan lebih banyak data tentang bagaimana penggunanya berinteraksi dengan perusahaan.

Sementara kebijakan privasi baru mulai berlaku di seluruh dunia pada 15 Mei, perusahaan dilaporkan memperpanjang pembaruan untuk beberapa pengguna.

Menurut laporan perusahaan kebocoran WhatsApp populer WABetaInfo, kebijakan privasi perusahaan yang direvisi telah ditunda hingga 19 Juni untuk pengguna yang tinggal di negara-negara seperti Jerman dan Argentina.

Meskipun perusahaan belum secara resmi memberikan tanggal baru bagi negara mana pun untuk menerima kebijakan privasi baru, perlu dicatat bahwa regulator perlindungan data teratas Jerman baru-baru ini melarang WhatsApp membagikan data pengguna apa pun dengan Facebook.

WABetaInfo juga membagikan tangkapan layar layar “orientasi” yang digunakan WhatsApp untuk meminta pengguna menerima persyaratan layanan baru, yang menunjukkan batas waktu 19 Juni bagi pengguna untuk menerima persyaratan layanan – alih-alih batas waktu 15 Mei untuk sisa waktu periode. Dunia yang sudah hilang.

Faktanya, perlakuan diskriminatif inilah yang selama beberapa waktu dipertanyakan pemerintah India di layanan perpesanan milik Facebook. Pemerintah mempertanyakan mengapa pengguna India akan dipaksa untuk menerima kebijakan sementara warga Uni Eropa tidak akan dipaksa untuk menerima persyaratan tersebut.

Perusahaan kemungkinan akan menghadapi tindakan hukum setelah 25 Mei, jika perusahaan tidak mengirimkan tanggapan yang memuaskan atas pemberitahuan pemerintah yang meminta untuk mencabut kebijakan privasi yang diberlakukan pada pengguna India.

Sementara itu, perusahaan mengatakan kepada Pengadilan Tinggi Delhi pekan lalu bahwa mereka tidak akan memaksakan batas waktu untuk menerima kebijakan privasi baru, yang berarti bahwa pengguna yang belum menerima kebijakan privasi akan terus kehilangan akses ke layanan tersebut. Hindustan Times, New Delhi / Tribune News Service

READ  Home Depot menyingkirkan penjual hot dog di dalam toko di seluruh negara bagian