SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lawfare, sebuah taktik untuk memakzulkan presiden

Lawfare, sebuah taktik untuk memakzulkan presiden

▲ Ilmuwan politik Arancha Tirado membenarkan hal itu Jejak Washington Biasanya di belakang Perang hukum.Foto AP

Armando J. Tejeda

Reporter

Koran La Jornada
Sabtu, 21 Oktober 2023, hal. 27

Madrid. Dia Perang hukumPeperangan yurisdiksi, atau peperangan yudisial, telah digunakan sebagai taktik perang untuk menetralisir musuh politik, biasanya dengan jejak AS dan dukungan media, dan merupakan senjata yang digunakan oleh mantan presiden Cristina Fernández de Kirchner, dari Argentina, atau Rafael Correa dari Ekuador, antara lain, menunjukkan ilmuwan politik Arancha Tirado Sánchez.

Penulis buku yang baru diterbitkan Penegakan hukum. Kudeta atas nama hukum (Editorial Akal) Tirado merefleksikan ketidakadilan dalam transisi di banyak negara, terutama ketika seorang presiden yang memiliki keinginan untuk melakukan perubahan mulai menjabat.

Dalam sebuah wawancara dengan Hari iniTirado menjelaskan visinya tentang fenomena yang terutama mempengaruhi Amerika Latin, yang ia saksikan selama ia tinggal di Meksiko, Venezuela, Kosta Rika, dan Kuba.

– Apa maksudnya? Perang hukum?

– Ini adalah istilah yang sering digunakan, tetapi mungkin yang paling tidak diketahui, terutama karena digunakan secara longgar dan telah diberi banyak interpretasi. Untuk saya, Perang hukum Perang yudisial adalah taktik perang yang pada intinya menggunakan hukum dan pengadilan untuk menetralisir musuh politik. Artinya, memanfaatkan unsur-unsur yang sah di mata masyarakat untuk memprovokasi pergantian rezim atau setidaknya intervensi politik terhadap negara atau konflik gerakan sosial.

– Dapatkah dikatakan bahwa ini merupakan alternatif dari kudeta militer klasik, yang menjadi tidak mungkin dilakukan saat ini?

-tepat. Ini adalah taktik perang untuk tujuan strategis, seperti mengisolasi seseorang, baik dengan mencegah mereka mencalonkan diri lagi dalam pemilu, menodai citra publik, atau melemahkan legitimasi mereka untuk pada akhirnya melakukan intervensi dalam proses politik.

READ  Skandal pecah di OEA - Luis Almagro telah melanggar kode etik untuk hubungan intimnya dengan seorang Meksiko

– Ini berasal dari Amerika Serikat dan dalam sejarah praktik intervensinya di Amerika Latin, bukan?

Dari Gedung Putih

– Hal ini benar, ketika seseorang menelusuri contoh-contoh simbolis Perang hukum Di kawasan ini, jejak AS selalu terlihat pada tingkat yang lebih besar atau lebih kecil, lebih atau kurang terlihat, namun selalu ada dan selalu terkait dengan kekuatan de facto lokal. Washington selalu seperti aktor bayangan yang muncul cepat atau lambat.

-Terdiri dari apa strategi itu?

– Ini adalah sistem yang kompleks, melibatkan berbagai badan intelijen, baik internasional maupun nasional, dan seringkali tidak diketahui untuk siapa mereka bekerja. Namun pada akhirnya itu adalah teori militer, yang berasal dari pemikiran para pemimpin militer seperti Jenderal Charles Dunlap, antara lain, yang secara terang-terangan mengatakan bahwa dia melihat Amerika Serikat dan negara lain, seperti Israel, direbut. Ke pengadilan internasional oleh aktor lain yang mempunyai kekuasaan lebih kecil, untuk mendiskreditkan mereka. Oleh karena itu, ia juga menyarankan agar mereka menggunakan sistem peradilan untuk mengalahkan musuh-musuh mereka.

Jelas sangat sulit untuk membuktikan adanya rancangan intervensi tertentu, karena tidak ada dokumentasi publik, setidaknya saat ini; Misalnya, jika kita berpikir tentang kudeta terhadap Salvador Allende, dokumen-dokumen yang membuktikan intervensi AS akan dibuka rahasianya setelah beberapa dekade, meskipun ada indikasi yang mengarah ke arah ini.

– Apakah penggunaan Amerika Latin sebagai laboratorium untuk menguji praktik semacam ini sudah terbukti?

-Ceritanya berbicara sendiri. Apalagi di abad kedua puluh, bahkan abad kesembilan belas jika kita ingin mendekati Doktrin Monroe. Memang kadang-kadang perang Dingin Mereka bahkan lebih agresif lagi dalam keinginannya untuk mencegah Amerika Latin menjadi ruang bagi musuh blok komunis. Berdasarkan premis-premis ini, semua jenis intervensi, baik terbuka maupun terselubung, dapat dibenarkan. Hari ini Anda memasuki Gedung Putih kontra Dalam perang gerilya di Amerika Tengah, dalam kudeta terhadap Presiden Chili Salvador Allende (September 1973), dalam pelatihan komplotan kudeta Argentina yang menghilangkan puluhan ribu orang pada masa kediktatoran (1976-1981, di Argentina) Jorge Rafael Videla dan mendukung komplotan kudeta Brasil (1964).

READ  Seorang pemuda menabung ribuan koin 5 dan 10 peso untuk pergi ke Qatar 2022

Amerika Latin, karena kedekatan geografis dan kepentingan geostrategisnya, akan selalu menjadi laboratorium pengujian. Hal ini terlihat dalam kasus-kasus baru-baru ini seperti di Venezuela, atau jika kita melihat kembali blokade Kuba dan kebijakan permusuhan terhadap sebuah pulau yang memutuskan untuk memberontak melawan kapitalisme.

-Kasus terbaru apa lagi yang ada?

Amerika Latin dan Karibia kemungkinan besar akan menjadi wilayah intervensi AS. Hal ini akan ditentukan oleh sifat orang yang memimpin negara tersebut: jika mereka adalah pemimpin yang berkomitmen terhadap kebijakan kedaulatan dalam mengeksploitasi sumber daya mineral dan minyak, cukup bagi Amerika Serikat untuk memasukkan mereka ke dalam daftar. Dari orang-orang tidak disukai, Saat dia tidak ada di dalam Musuh rakyat. Penting untuk ditekankan bahwa, tidak seperti momen bersejarah lainnya, di mana terdapat kemungkinan untuk melepaskan diri dari model kapitalis, sistem tersebut kini sedang diubah oleh para pemimpin yang bahkan tidak bermaksud untuk melepaskan diri dari kapitalisme, namun hanya ingin mendapatkan keuntungan. semuanya berjalan. Dalam kedaulatan atas sumber daya negaranya. Atau bahkan untuk menandatangani kontrak atau memperkuat hubungan komersial dan politik dengan kekuatan kontra-hegemoni dalam sistem internasional, seperti Rusia dan, yang terpenting, Tiongkok.

Apakah para pemimpin yang ingin mengubah keadaan secara radikal mempunyai sumber daya untuk membela diri?

Memang benar bahwa otoritas de facto sangat kuat seperti yang ditunjukkan oleh banyak kasus Perang hukum Artinya menjadi pemimpin pemerintahan bukan berarti mempunyai kekuasaan. Seorang presiden mengelola anggaran dan mencoba membuat perubahan, namun para penguasa yang melampaui batas dalam masa transisi akan menghadapi batasan-batasan negara itu sendiri dan sektor-sektor yang tidak bisa ikut serta dalam pemilu. kepemimpinan bisnis.

READ  Mitos dan Fakta Tentang Kupu-Kupu Hitam, Juga Disebut "Kupu-kupu Kematian" - Enseñame de Ciencia

Kasus Lopez Obrador

“Bahkan di negara-negara dengan sistem presidensial, seperti Meksiko, sulit untuk melakukan transisi, bukan karena ada kelompok masyarakat yang menentangnya, sebagaimana dibuktikan dengan tingginya tingkat penilaian positif terhadap (Presiden Andrés Manuel) López Obrador, namun karena terdapat kekuatan-kekuatan nyata yang berupaya sekuat tenaga untuk menghalangi kerja transformatif ini, baik melalui media maupun kapasitasnya untuk melakukan pemerasan ekonomi atau keamanan.

Tentu saja, López Obrador adalah sebuah anomali dalam sistem politik Meksiko karena apa yang ia wakili, karena upayanya untuk mendemokratisasi negara seperti negara bagian Meksiko, yang selama beberapa dekade ragu-ragu terhadap demokrasi, dan itulah sebabnya kita melihat keengganan masyarakat Meksiko. menuju demokrasi. Rezim yang menolak transisi menuju demokrasi.