SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Meksiko bergabung dengan piagam COP26 pada menit terakhir untuk memerangi deforestasi

Aktivis iklim pemuda menampilkan pesan selama protes di depan tempat Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa (COP26) di Glasgow, Skotlandia, Inggris, 2 November 2021.

Setelah kritik tanpa henti, Meksiko telah bergabung Iklan menit terakhir yang harus dihindari deforestasi dan penggunaan lahan diselenggarakan dalam rangka konferensi PBB tentang perubahan iklim ke dua puluh enam (polisi 26), yang dilaksanakan di kota Glasgow, di Skotlandia (Inggris Raya).

Hal ini diumumkan pada Selasa sore oleh Kementerian Hubungan Luar Negeri (menikah) melalui pernyataan, di mana diperjelas bahwa pernyataan “a komitmen Bagi para pemimpin dunia untuk bekerja secara kolektif untuk mencapai Menghentikan dan membalikkan hilangnya hutan dan degradasi lahan pada tahun 2030sambil mempromosikan pembangunan berkelanjutan dan mempromosikan transformasi pedesaan yang inklusif.

Selain itu, mereka mencatat bahwa Deklarasi juga mempertimbangkan: melestarikan hutan dan ekosistem darat lainnya, mengurangi kerentanan dan membangun ketahanan di daerah pedesaan, mendesain ulang kebijakan pertanian, dan meningkatkan ketahanan pangan.

Deforestasi di hutan Brasil (Foto: Greenpeace)
Deforestasi di hutan Brasil (Foto: Greenpeace)

Perlu dicatat bahwa piagam ini adalah untuk kepentingan lingkungan Sebelumnya ditandatangani oleh 105 negara, tetapi Bukan untuk negara kita, bersama dengan Venezuela, Nikaragua dan Argentina di benua Amerika.

Absennya Meksiko sangat luar biasa karena menurut Dunia kita dalam data, dengan potongan untuk 2017, negara kita adalah rumah bagi sekitar 66,08 juta hektar kawasan hutanIni menempatkannya di urutan ke-11 di dunia.

Sembilan dari sepuluh negara yang mendahului Meksiko telah menyetujui perjanjian tersebut sejak awal: Rusia, Brasil, Kanada, AS, Cina, Australia, Indonesia, Peru, dan Angola.

Merawat pohon dan ekosistem alam telah menjadi perhatian utama di antara pemerintah dalam beberapa dekade terakhir, dan pemikiran ini Mereka adalah paru-paru utama planet ini.

READ  Rekor mingguan rekor dunia 5,2 juta kasus telah dicatat - El Financiero

Dalam upacara yang dipimpin oleh Perdana Menteri Inggris, Boris JohnsonKontribusi diposting oleh $19,2 juta dalam dana swasta dan publik untuk membiayai bisnis mereka. Selain itu, Meksiko juga bergabung dalam komitmen Mengurangi emisi metana pada tahun 2030.

Mewakili Meksiko di Glasgow, dan merupakan Kepala Departemen Lingkungan dan Sumber Daya Alam (mirip), Maria Luisa Albores.

Salah satu kritik terhadap politisi oposisi adalah bahwa Delegasi Meksiko tidak menyoroti partisipasinya dalam COP26; Bahkan, pada hari pertama, para pejabat tetap tinggal Tidak aktif.

“Meksiko telah bersinar hari ini dengan ketidakhadirannya, kami adalah negara ke-12 dalam hal ekonomi, ke-13 yang paling tercemar, dan hari ini kami tidak melihat apa pun dari Meksiko (di COP26), kami tidak memiliki kantor, tidak ada paviliun, tidak ada delegasi aktif” mengkritik gubernur Nuevo Leon, Samuel Garcia Sepulveda, dalam sebuah wawancara dengan Milenium TV.

Dalam sebuah program "benih kehidupan" Masyarakat adat dipekerjakan, terutama di Meksiko tenggara (Gambar: Twitter / SembrandoMx)
Dalam program “Sembrando Vida”, penduduk masyarakat adat dipekerjakan, terutama di Meksiko tenggara (Foto: Twitter / SembrandoMx)

Pemerintah Meksiko sedang mempromosikan program yang disebut menabur kehidupan, yang mencakup bagian untuk Meningkatkan cagar alam di dalam negeri Dan itu bisa direplikasi di belahan dunia lain.

Para pemimpin dunia membuka COP26 pada hari Senin dengan pidato dua hari yang dapat mencakup beberapa janji baru untuk mengurangi emisi, sebelum negosiator teknis mulai bekerja pada Aturan Perjanjian Paris.

Kesepakatan kemungkinan akan tercapai beberapa jam atau hari setelah acara berakhir pada 12 November. Di luar, puluhan ribu pengunjuk rasa diperkirakan akan turun ke jalan untuk menuntut tindakan iklim yang mendesak.

Menilai kemajuan akan menjadi kompleks. Tidak seperti puncak iklim sebelumnya, acara tersebut tidak akan menawarkan perjanjian baru atau “kemenangan” besar, tetapi akan mencari Mengamankan kemenangan yang lebih kecil tetapi penting komitmen untuk mengurangi emisi, pendanaan iklim dan investasi.

READ  COP26: Para pemimpin dunia berkomitmen untuk mengakhiri deforestasi dan mengurangi emisi metana hingga 30% pada tahun 2030

Baca terus: