SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ledakan luar angkasa yang aneh dan langka terlihat di tempat yang tidak seharusnya: ScienceAlert

Ledakan luar angkasa yang aneh dan langka terlihat di tempat yang tidak seharusnya: ScienceAlert

Kita mungkin mengetahui lebih sedikit tentang jenis ledakan kosmik yang aneh daripada yang kita duga.

Mereka dikenal sebagai Transien Optik Biru Cepat Bercahaya, atau LFBOT, dan salah satunya diberi nama Finch (AT2023fhn) diamati di ruang antargalaksi, pada jarak yang sangat jauh dari galaksi terdekat.

Hal ini menjadi masalah, karena para astronom mengira LFBOT bisa jadi adalah sejenis supernova masif – sesuatu yang diperkirakan hanya terjadi di dalam galaksi.

“Semakin banyak yang kami pelajari tentang LFBOT, semakin mengejutkan kami.” kata astronom Ashley Krems Badan Antariksa Eropa dan Universitas Radboud di Belanda.

“Kami sekarang telah menunjukkan bahwa LFBOT dapat terjadi pada jarak yang jauh dari galaksi terdekatnya, dan lokasi Finch tidak seperti yang kita perkirakan untuk sebuah supernova.”

LFBOT pertama terlihat pada tahun 2018, dan sejak itu kami telah melihat beberapa di antaranya. Dengan setiap penemuan baru, LFBOT terus membingungkan para ilmuwan. Ledakan luar angkasa ini sangat terang – setidaknya 10 kali lebih terang dari supernova normal – dan sangat singkat.

Supernova biasa cenderung berkobar hingga mencapai puncaknya, kemudian menghilang dalam beberapa minggu atau bulan; LFBOT seperti kilatan kamera di luar angkasa. Dan itu sangat panas. Inilah yang memberi warna kebiruan.

Kesan artis terhadap AT2023fhn, juga dikenal sebagai The Finch. (NASA, ESA, NSF NOIRLab, M. Garlick, M. Zamani)

Para ilmuwan mengira peristiwa ini mungkin disebabkan oleh jenis keruntuhan supernova yang tidak biasa, di mana inti bintang yang sekarat runtuh langsung ke dalam bintang neutron atau lubang hitam. Hal ini memerlukan bintang nenek moyang yang masif, Setidaknya delapan kali massa Matahari.

Kemungkinan lainnya adalah kilatan cahaya tersebut mungkin disebabkan oleh lubang hitam yang melahap objek ultra-padat lainnya, misalnya sebuah objek Bintang katai putih.

READ  Jejak stegosaurus terkecil yang pernah saya temukan akan membuat Anda mengeklik dengan gembira

Bintang berukuran besar tidak berumur panjang Urutan utama Roh. itu Kurang dari 100 juta tahun yang lalu Sebuah bintang dengan massa delapan kali massa Matahari. Mereka lahir di daerah yang sangat kaya akan gas dan debu padat, yang berarti galaksi. di sana Tidak banyak materi di ruang antargalaksi.

Meskipun beberapa bintang dapat terlempar dari orbit ke jalur pelarian dan keluar dari galaksi induknya, bintang-bintang neutron masif dan nenek moyang lubang hitam diperkirakan tidak akan mencapai jarak sejauh itu sebelum supernova akhirnya muncul.

Faktanya, semua LFBOT sebelumnya ditemukan di lengan spiral galaksi tempat terjadinya pembentukan bintang, yang diperkirakan merupakan tempat terjadinya supernova.

Hal ini membawa kita pada masalah Finch. Ditemukan oleh Zwicky Transient Facility pada 10 April 2023. Suhunya diukur pada 20.000 derajat Celsius (sekitar 36.000 Fahrenheit). Hubble kemudian dipanggil untuk mencari tahu sumbernya. Di sinilah segalanya mulai menjadi sedikit aneh.

Ledakan tersebut terjadi sekitar 2,86 miliar tahun cahaya jauhnya, namun di ruang antargalaksi, sekitar 50.000 tahun cahaya dari galaksi spiral terdekat, dan 15.000 tahun cahaya dari galaksi katai terdekat milik galaksi spiral tersebut. Hal ini menimbulkan tantangan besar terhadap hipotesis supernova.

Gambar Hubble dari burung finch. (NASA, ESA, STScI, A.Krems/Universitas Radboud)

Namun hipotesis lubang hitam masih menjadi perdebatan. Para peneliti mengatakan ada kemungkinan bahwa sebuah bola bintang kuno dan terisolasi yang dikenal sebagai gugus bola bersembunyi di ruang antargalaksi.

Gugus bola diperkirakan penuh dengan lubang hitam, kelompok massa menengah yang jarang terlihat. Jika ada gugus bola di luar sana, yang terlalu redup untuk dilihat, kita mungkin telah menangkap salah satu lubang hitam yang sedang makan secara tidak terkendali.

Kemungkinan lain adalah ledakan tersebut merupakan hasil tabrakan antara dua bintang neutron, salah satunya adalah magnetar, yang medan magnetnya kuat dapat memperkuat kilonova yang dihasilkan. Analisis teoritis perlu dilakukan untuk menentukan masuk akalnya skenario ini.

READ  NASA mengkonfirmasi peluncuran teleskop pada Malam Natal

“Penemuan ini menimbulkan lebih banyak pertanyaan daripada jawaban.” kata Krem. “Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengetahui mana dari beberapa kemungkinan penjelasan yang benar.”

Namun ada satu hal yang pasti. Semakin banyak hal-hal ini kita temukan, semakin asing jadinya.

Penelitian ini diterima di Pemberitahuan Bulanan Surat Royal Astronomical Societydan tersedia di arXiv.