SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

organik?  Ruang terbuka?  Apa sebenarnya arti label makanan?

organik? Ruang terbuka? Apa sebenarnya arti label makanan?


New York
CNN

Menjelajahi toko bahan makanan memang membuat stres, terutama ketika mencoba memahami label nutrisi. Klaim nutrisi seperti “bebas gula” atau “rendah lemak” sulit diurai, meskipun sudah didefinisikan dengan jelas.

Pembeli yang ingin mengetahui dari mana makanannya berasal, atau berapa lama makanan tersebut akan bertahan, harus bekerja lebih keras.

Instansi pemerintah memiliki pedoman ketat mengenai keamanan pangan dan label nutrisi pada makanan kemasan. Tapi informasi lain seperti Tanggal penjualan Atau label kesejahteraan hewan kurang diatur – beberapa di antaranya hampir tidak ada artinya.

Berikut cara mengetahui apa yang Anda lihat saat membaca label makanan.

Scott Olson/Getty Gambar

Sayuran berlabel organik di toko kelontong Chicago.

“Organik” memiliki definisi yang sedikit berbeda, bergantung pada jenis makanan yang Anda beli.

Menjadi buah-buahan, sayuran dan hasil pertanian lainnya Bersertifikat Organik oleh USDAPetani dan petani harus menghindari penggunaan zat terlarang (secara umum, Segala sesuatu yang buatan) saat mengelola hama, gulma, penyakit dan tanah.

Sebaliknya, petani perlu menggunakan bahan-bahan yang diizinkan serta praktik pertanian – seperti penggunaan tanaman penutup tanah dan tanaman rotasi untuk meningkatkan kesehatan tanah – untuk mengelola operasi mereka. Benih yang digunakan tidak dapat direkayasa secara genetik.

Persyaratan untuk produk hewani sedikit berbeda. Sapi harus mengonsumsi makanan organik, ditambah suplemen vitamin dan mineral sesuai kebutuhan. Unggas dan ternak harus memiliki akses ke ruang luar sepanjang tahun.

Dan untuk makanan kemasan, yang terpenting adalah bahan-bahannya: Agar makanan yang mengandung banyak bahan dapat dianggap organik oleh USDA, setidaknya 95% dari bahan-bahan tersebut harus bersertifikat organik.

di dalam Blog 2016“Tidak semua telur yang diberi label oleh USDA adalah telur bebas sangkar,” jelas USDA, “dan tidak semua telur bebas sangkar diberi label oleh USDA.”

Penjual telur tidak perlu memberi tahu pelanggan cara memperlakukan ayamnya. Namun mereka dapat menyewa pihak ketiga untuk mengesahkan beberapa klaim, atau meminta USDA untuk mensertifikasi ayam mereka sebagai “bebas kandang” atau “bebas kandang.”

READ  Blue Origin dan SpaceX telah mulai mengerjakan versi kargo pendarat bulan berawak

Bisnis yang memilih untuk mendapatkan sertifikasi USDA harus membayar biaya.

Menurut standar USDA, burung yang tidak dikurung dapat “berkeliaran dengan bebas di gedung, ruangan, atau area tertutup dengan akses tak terbatas terhadap makanan dan air bersih selama siklus produksinya.” mereka juga Butuh akses Untuk bertengger dan bersarang, serta terlindung dari predator.

Badan tersebut mencatat bahwa ini mungkin terlihat berbeda dari satu peternakan ke peternakan lainnya.

Selain persyaratan ini, ayam kampung harus memiliki akses “terus menerus” ke alam terbuka saat mereka berada dalam siklus bertelur, jelas USDA. Area luar ini mungkin dipagari atau ditutup dengan jaring.

Terkait klaim tentang cara memelihara hewan, pemerintah umumnya mengizinkan perusahaan untuk melaporkan sendiri.

“Tidak ada apa-apa [Food Safety and Inspection Service] Juru bicara FSIS menjelaskan bahwa peraturan tersebut secara khusus menangani tuduhan peternakan. Namun, “klaim pembiakan hewan diperlakukan sebagai ‘data pribadi’ dan klaim tersebut harus mendapat persetujuan terlebih dahulu dari FSIS sebelum digunakan dalam perdagangan.”

Artinya, sementara pengolah produk hewani tidak Milik Untuk memberi tahu pelanggan cara memelihara hewan, mereka harus mematuhi serangkaian standar jika membuat klaim semacam ini. Untuk mendapatkan persetujuan lembaga, perusahaan harus menyerahkan dokumentasi yang menunjukkan bagaimana hewan tersebut dipelihara dan memberikan bukti sertifikasi pihak ketiga jika berlaku, antara lain.

Namun pemerintah memberikan panduan mengenai peruntukannya secara spesifik.

Klaim sukarela berupa “dibesarkan tanpa antibiotik”, “tidak ada antibiotik sama sekali”, atau klaim serupa lainnya hanya berlaku untuk daging hewan. Siapa yang tidak diberi antibiotik Melalui makanan, air atau langsung selama proses produksi, menurut USDA.

Agensinya adalah Pertimbangkan untuk meningkatkan standarnya Bagaimana membuktikan tuduhan tersebut.

FSIS, bekerja sama dengan Layanan Penelitian Pertanian (ARS) USDA, akan melakukan proyek pengambilan sampel untuk mengevaluasi residu antibiotik pada ternak yang akan dipasarkan “dibesarkan tanpa antibiotik”, kata badan tersebut pada bulan Juni. mengubah proses yang ada.

READ  Para ilmuwan mengatakan benda bintang "Oumuamua bukanlah gunung es yang terbuat dari nitrogen murni"

Beberapa perusahaan menentukan jenis antibiotik yang digunakan. Misalnya, ayam Tyson tidak mengandung “antibiotik yang penting bagi pengobatan manusia”. Untuk menggunakan label ini dan jenis label serupa, perusahaan harus melalui proses persetujuan FSIS secara berkala.

Jika pengolah daging ingin mendeskripsikan daging sapi sebagai “yang diberi makan rumput”, ia hanya dapat menerapkan istilah tersebut pada daging yang berasal dari sapi yang diberi makan rumput secara eksklusif setelah disapih. jelas FSIS. “Ini berarti bahwa hewan yang 100% diberi makan rumput tidak akan pernah terkurung di tempat pemberian pakan,” dan akan dapat mengakses padang rumput sepanjang musim tanam.

Pola makan yang diberi makan rumput berbeda dengan pola makan yang diberi makan rumput karena hewan diperbolehkan diberi makan biji-bijian sebelum beralih ke pola makan yang diberi makan rumput.

Dan di sini segalanya mulai membingungkan.

Tidak ada kebijakan penilaian USDA untuk “padang rumput yang ditinggikan,” Menurut agensi.

Klaim lain yang termasuk dalam kategori ini, menurut FSIS, adalah klaim seperti “berkeliaran bebas”, “makan padang rumput”, dan “padang rumput yang ditanami”.

Dalam kasus tersebut, perusahaan menentukan dan menjelaskan istilah kepada FSIS, atau mengandalkan lembaga sertifikasi pihak ketiga, jika mereka ingin menggunakannya. Namun tidak ada definisi baku.

Konsumen mungkin berasumsi bahwa kata “manusiawi” atau “berkelanjutan” pada label menyiratkan bahwa kondisi di atas terpenuhi, seperti diberi makan rumput atau dipelihara di padang rumput. Namun sekali lagi, tidak ada definisi khusus untuk kata-kata seperti manusiawi atau berkelanjutan dalam konteks ini.

Produsen sendiri yang mendefinisikan istilah-istilah ini, kata Deena Jones, direktur program hewan ternak di Animal Welfare Institute, yang mengkampanyekan perlakuan yang lebih baik terhadap hewan. Seringkali, mereka “mengidentifikasi klaim yang masyarakat anggap sebagai nilai tambah, seperti manusiawi atau berkelanjutan… dengan standar industri yang mendasarinya.”

Bagi Jones, bahasa yang tidak spesifik ini merupakan sebuah masalah. “Konsumen tertipu,” katanya.

READ  Kerangka dinosaurus sepanjang 82 kaki ditemukan di halaman belakang seorang pria di Portugal. Ini bisa menjadi yang terbesar yang pernah ada di Eropa.

Institut Kesejahteraan Hewan mendorong definisi yang lebih ketat atau standar yang lebih tinggi untuk kata “manusiawi” dan “berkelanjutan”, serta klaim seperti “padang rumput yang ditinggikan” dan “daerah jelajah bebas”.

Menurut Departemen Pertanian ASbanyak merek berbeda yang menggunakan kata “manusiawi”, tetapi “verifikasi atas klaim ini sangat bervariasi”.

Konsumen yang ingin tahu persis apa arti istilah-istilah misterius ini dapat mencoba mempelajari lebih lanjut melalui situs web merek tersebut, meskipun mereka mungkin tidak menemukan banyak hal, kata Jones.

Pendekatan lain yang dapat Anda lakukan adalah dengan mencari label sertifikasi pihak ketiga pada produk hewani.

Sejumlah organisasi nirlaba, seperti American Humane, Global Animal Partnership, dan A Greener World, memiliki program sertifikasi sendiri dengan standar dan proses peninjauan khusus.

Situs web mereka memberikan informasi spesifik kepada konsumen dan produsen tentang masing-masing produk.

Untuk sebagian besar jenis makanan, tidak ada standar nasional tentang cara mendefinisikan atau mendeskripsikan kurma “gunakan sebelum” atau “dijual sebelum”.

Tanggal kadaluwarsa, yang sering disebut dengan tanggal kadaluarsa, umumnya hanyalah perkiraan perusahaan mengenai kapan suatu makanan akan terasa paling enak — bukan kapan makanan tersebut menjadi tidak aman untuk dimakan.

Meskipun mengonsumsi barang-barang yang dapat disimpan di rak setelah tanggal “terbaik jika digunakan berdasarkan tanggal” mungkin baik-baik saja, daging segar dan unggas dapat rusak bahkan sebelum tanggal yang tertera pada label.

FSIS Memberikan bukti Untuk konsumen yang mencari basis dasar.

Banyak makanan kaleng yang dapat bertahan di rak antara satu hingga lima tahun, menurut badan tersebut, jika disimpan dengan benar. Dalam kondisi yang tepat, paket nasi kering dan mie kering bisa bertahan sekitar dua tahun. Orang harus melakukannya Masak atau bekukan daging Dalam waktu dua hari setelah membawanya pulang dari toko.