SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Legenda Lakers Rick Fox telah membangun rumah yang mampu menyerap karbon dioksida dari atmosfer

Legenda Lakers Rick Fox telah membangun rumah yang mampu menyerap karbon dioksida dari atmosfer

Sebuah rumah baru di Bahama dibangun menggunakan beton alternatif yang menyerap karbon dioksida dari udara. Ini adalah rumah yang seharusnya membantu melawan perubahan iklim, dan rencananya adalah membangun 999 rumah serupa.

Itulah tujuan yang ingin dicapai Rick Fox, legenda NBA Lakers yang kini menjadi aktor, di negara kepulauan kecil tempat ia dibesarkan. Fox adalah CEO dan salah satu pendiri startup bahan bangunan berkelanjutan Partanna, yang meluncurkan rumah pertamanya hari ini. Jika mereka berhasil di Bahama, tujuannya adalah menjadikan beton alternatif sebagai bahan bangunan sehari-hari yang dapat mengurangi polusi dari konstruksi.

“Saya mengakhiri seluruh karir saya yang saya habiskan di Hollywood untuk mengejar dan berkreasi [climate] kata rubah tepi. “Saya harus menavigasi industri yang baru bagi saya dan bertemu orang-orang yang melihat saya dan berkata, ‘Apa yang Anda lakukan secara nyata?’”

“Apa yang kamu lakukan dengan beton?”

Beton merupakan sumber utama emisi gas rumah kaca yang menyebabkan badai yang lebih parah, kebakaran hutan, dan bencana lainnya akibat perubahan iklim. Alasannya sebenarnya adalah semen, yang merupakan komponen utama dalam beton dan bertanggung jawab lebih dari itu 8 persen emisi karbon dioksida di seluruh dunia.

“Masuknya saya ke dunia beton hanyalah upaya untuk bertahan dari kebutuhan akan inovasi di negara asal saya,” kata Fox. Badai Dorian melanda Bahama pada tahun 2019, menghancurkan 75 persen rumah di Pulau Abaco yang terkena dampak paling parah dan membuat ribuan orang mengungsi. Fox berada di Los Angeles pada saat itu. “Hal terdekat yang dapat saya lakukan adalah berlomba dengan CNN untuk berteriak sekeras-kerasnya bahwa kita perlu melakukan sesuatu yang lebih baik,” katanya.

READ  Jangan lewatkan foto menakjubkan dari lubang hitam yang meledak ini

Segera setelah itu, dia bertemu dengan arsitek yang berbasis di California, Sam Marshall, yang rumahnya rusak akibat Kebakaran Woolsey tahun 2018, salah satu kebakaran paling merusak dalam sejarah negara bagian tersebut. Marshall “sebenarnya tersambar petir di dalam botol,” menurut Fox. Bekerja sama dengan ilmuwan material, mereka mampu mengembangkan cara membuat beton tanpa menggunakan semen intensif karbon. Bersama-sama mereka mendirikan Partana.

Keduanya bungkam mengenai prosesnya, namun bahan utamanya adalah air garam dari pabrik desalinasi dan produk sampingan dari produksi baja yang disebut terak. Dengan menghilangkan semen sebagai bahan bakunya, Bartana dapat menghindari emisi karbon dioksida yang menyertainya. Pembuatan semen menghasilkan banyak polusi iklim karena harus dipanaskan hingga suhu tinggi di tempat pembakaran dan karena memicu reaksi kimia yang melepaskan tambahan karbon dioksida dari batu kapur.

Bartana mengatakan campurannya bisa diproses pada suhu sekitar, sehingga tidak perlu menggunakan banyak energi. Dikatakan juga bahwa komponen pengikat dalam campuran menyerap karbon dioksida dari udara dan memerangkapnya di dalam material. Di dalam rumah atau bangunan, material terus menarik karbon dioksida. Bahkan jika struktur ini dibongkar, material tersebut tetap mempertahankan karbon dioksida dan dapat digunakan kembali sebagai agregat untuk membuat lebih banyak beton pengganti.

Beginilah cara sebuah startup menyebut material dan rumahnya yang baru dibangun sebagai “karbon negatif”. Struktur seluas 1.250 kaki persegi ini diharapkan dapat menangkap karbon dioksida hingga 5.200 pohon dewasa per tahun.

Menghitung karbon dengan menggunakan pepohonan tentu sulit. A wali penyelidikan Awal tahun ini, mereka menemukan bahwa 90 persen penggantian kerugian hutan hujan yang disetujui oleh salah satu pemberi sertifikat kredit karbon terkemuka di dunia, Vera, “tidak ada gunanya” karena kemungkinan besar tidak menghasilkan pengurangan polusi yang sebenarnya. Verra juga mensertifikasi kredit karbon untuk Partanna. Fox mengatakan jumlah karbon dioksida yang ditangkap oleh Bartana lebih mudah diukur dibandingkan dengan penyeimbangan hutan dan tidak serentan hutan yang perlu dilindungi dari deforestasi untuk menyimpan karbon.

READ  Sebuah penelitian mengungkapkan bahwa penurunan polusi udara menyebabkan peningkatan pemanasan global

Perlu juga dicatat bahwa komponen utama pabrik Bartana, terak dan air garam, berasal dari baja intensif energi dan fasilitas desalinasi yang dapat menghasilkan banyak emisi karbon dioksida. Partana tidak memperhitungkan emisi tersebut dalam jejak karbonnya. “Ini bukan tanggung jawab kami… ini adalah limbah yang kami ambil dan gunakan untuk kebaikan,” kata Fox.

“Ada baiknya mereka memanfaatkan limbah,” kata Dwarak Ravikumar, asisten profesor di School of Sustainable Engineering and Built Environment di Arizona State University. Namun, Ravikumar mengatakan, “Kita perlu melakukan analisis yang kuat mengenai hal ini dari perspektif sistem untuk memahami dampak iklim secara keseluruhan.” Dia mengatakan penting bagi perusahaan untuk membagikan datanya sehingga peneliti dapat menilai jejak ekologis Bartana secara menyeluruh dan skalabilitas strateginya.

“Kita tidak hanya berada di garis depan dalam menghadapi perubahan iklim; kita juga berada di garis depan dalam mencari solusi.

Fox tidak sendirian dalam misinya untuk membuat bahan bangunan lebih ramah lingkungan dibandingkan beton tradisional. Microsoft mengumumkan bulan lalu bahwa mereka sedang menguji beton rendah karbon untuk pusat datanya. Startup lain berupaya menghilangkan karbon dioksida dari atmosfer dan menjebaknya dalam beton.

Bartana mengatakan, keunggulannya karena bahannya terbuat dari air garam. Hal ini seharusnya menjadi lebih kuat karena paparan terhadap air laut, suatu sifat yang menarik bagi negara yang terdiri dari banyak pulau-pulau dataran rendah yang rentan terhadap gelombang badai dan kenaikan permukaan laut.

“Kami tidak hanya berada di garis depan dalam menghadapi perubahan iklim; kami juga berada di garis depan dalam mencari solusi,” Philip Davis, Perdana Menteri dan Menteri Keuangan Bahama, mengatakan dalam siaran pers di Bartana.

READ  Teleskop Luar Angkasa Webb NASA untuk mencari dunia yang dapat dihuni dan galaksi kuno

Pemerintah Bahama berkolaborasi dengan Bartana untuk membangun 1.000 rumah, dimulai dengan 29 rumah lagi bagi komunitas yang seharusnya dibangun pada tahun depan. Belum ada seorang pun yang tinggal di Distrik Pertama Nassau; Ini adalah prototipe. Namun program berikutnya diharapkan menjadi bagian dari program untuk membantu pemilik rumah pertama kali.