SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ilmuwan Harvard yang mempelajari peningkatan angka kanker kolorektal pada orang dewasa muda menemukan adanya kaitan yang “mengejutkan” dengan ASI

Ilmuwan Harvard yang mempelajari peningkatan angka kanker kolorektal pada orang dewasa muda menemukan adanya kaitan yang “mengejutkan” dengan ASI

Oleh Alexa Lardieri Wakil Editor Kesehatan US Dailymail.Com

22:18 16 Oktober 2023, diperbarui 22:23 16 Oktober 2023

  • Menyusui secara terus-menerus dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker terbesar
  • Kasus kanker usus besar sedang meningkat, menyebabkan epidemi di kalangan generasi muda
  • Baca selengkapnya: Epidemi kanker usus besar yang misterius pada kaum muda terungkap

Para ilmuwan yang menyelidiki peningkatan kejadian kanker usus besar pada kaum muda telah menemukan hubungan yang “mengejutkan” – yaitu wanita yang menyusui tampaknya memiliki risiko lebih besar.

Para peneliti menemukan bahwa menyusui pada masa kanak-kanak dikaitkan dengan risiko 40% lebih tinggi terkena penyakit ini sebelum usia 55 tahun.

Semakin lama mereka menyusui, semakin besar kemungkinan mereka didiagnosis menderita kanker usus besar sejak dini, menurut penelitian tersebut.

Kimmy Ng, ahli onkologi di Universitas Harvard, mengatakan bahwa meski tim masih menyelidiki hubungan ini, dia yakin “gaya hidup Barat” adalah penyebabnya.

Pola makan modern telah lama dikaitkan dengan berbagai jenis kanker dan banyak zat berbahaya yang ditemukan dalam makanan cepat saji dapat melewati ASI.

Namun, Dr Ng terkompresi ‘Itu hanya korelasi’ Dia mendesak para perempuan untuk tidak berhenti menyusui – hal ini dikaitkan dengan manfaat kesehatan yang luar biasa bagi bayi.

Para ilmuwan yang menyelidiki peningkatan kasus kanker usus besar pada kaum muda telah menemukan hubungan yang ‘mengejutkan’, yaitu orang yang diberi ASI tampaknya memiliki risiko lebih besar.
Data dari JAMA Surgery menunjukkan bahwa kejadian kanker usus besar diperkirakan meningkat sebesar 90 persen pada orang berusia 20 hingga 34 tahun.
Data yang sama menunjukkan bahwa kanker dubur akan meningkat sebesar 124 persen pada kelompok usia lebih muda

Para peneliti mengamati data dari 158.696 wanita berusia 27 hingga 93 tahun yang diambil dari survei dan kuesioner sebagai bagian dari Studi Kesehatan Perawat dan Studi Kesehatan Perawat II.

Para ilmuwan tertarik mempelajari kemungkinan perubahan lingkungan terkait dengan tingginya angka kanker usus besar.

Tim juga mengamati pola makan, dengan peserta mengisi kuesioner frekuensi makanan sebanyak 160 pertanyaan. Meskipun pola makan di masa dewasa sangat terkait dengan kanker usus besar, hubungan antara menyusui dan kanker tidak dipengaruhi oleh apa yang ibu makan.

READ  Fisikawan secara tidak sengaja membuat penemuan baru tentang lubang hitam

Untuk mengesampingkan faktor gaya hidup lain yang dapat berkontribusi terhadap kasus kanker usus besar, para peneliti dalam studi terbaru berbicara kepada 40.000 orang yang terlibat dalam penelitian tersebut dan mengumpulkan informasi kesehatan terperinci, termasuk merokok dan penggunaan alkohol selama kehamilan, serta penyakit penyerta, dan berat badan. Dan tingginya.

Setelah mempertimbangkan semua variabel, menyusui masih menunjukkan hubungan yang paling besar dengan kanker usus besar.

Dibandingkan perempuan yang tidak menyusui, mereka yang menyusui kurang dari atau sama dengan tiga bulan memiliki risiko 14 persen lebih besar.

Mereka yang menyusui selama empat hingga delapan bulan mempunyai risiko 17 persen lebih tinggi, dan mereka yang menyusui selama sembilan bulan atau lebih memiliki risiko 36 persen lebih tinggi.

Yang menjadi perhatian khusus adalah bahwa kelompok perempuan yang lebih muda dalam kelompok tersebut menunjukkan peningkatan risiko 40 persen terkena kanker kolorektal risiko tinggi sebelum mereka berusia 55 tahun.

Telah diketahui juga bahwa terdapat hubungan yang signifikan antara menyusui dan peningkatan risiko terkena adenoma sebelum usia lima puluh tahun.

Adenoma adalah tumor non-kanker di lapisan usus besar. Meskipun jinak, formasi tersebut biasanya dianggap prakanker dan dapat berubah menjadi tumor ganas.

Para peneliti terkejut dengan hasil mereka dan bertanya-tanya apakah kesehatan ibu berdampak pada risiko kanker usus besar.

“Jika Anda menyusui, jelas banyak faktor kesehatan ibu yang diturunkan kepada bayinya,” kata Ng. “Jadi pertanyaan wajarnya adalah, ‘Mungkinkah kesehatan ibu membawa peningkatan risiko ini?’

Sebelum kasus kanker usus besar meningkat baru-baru ini, kejadian penyakit ini telah menurun. Demikian pula, terjadi penurunan angka pemberian ASI di Amerika Serikat hingga kurang dari 30 persen pada awal tahun 1900an hingga tahun 1960an. atau ini

READ  Gejala demensia: Tanda-tanda awal mungkin termasuk sembelit

Namun, tingkat pemberian ASI mulai meningkat kembali dan akhirnya melampaui 60 persen pada tahun 1990an, hal ini konsisten dengan tren peningkatan kasus kanker kolorektal.

Apakah makanan ini menjadi penyebab mewabahnya kanker usus besar di kalangan anak muda?

Daging merah dan gula, yang merupakan makanan pokok masyarakat Barat, mungkin menjadi penyebab meningkatnya kasus kanker kolorektal secara misterius di kalangan generasi muda Amerika, sebuah studi baru menunjukkan.

Tim tersebut memperingatkan bahwa meskipun ada temuan mereka, diperlukan lebih banyak penelitian, dan analisis mereka tidak boleh menyurutkan semangat orang untuk menyusui bayinya karena ini adalah sumber nutrisi terbaik bagi sebagian besar bayi.

Angka kejadian kanker kolorektal meningkat di seluruh dunia, menyebabkan epidemi di kalangan generasi muda.

Angka kematian akibat kanker pada kelompok usia muda diperkirakan akan meningkat dua kali lipat pada tahun 2030, dan kanker kolorektal juga diperkirakan akan menjadi penyebab utama kematian akibat kanker pada kelompok usia di bawah 50 tahun pada akhir dekade ini.

Hal ini berdasarkan data dari Operasi gammaDitemukan bahwa antara tahun 2010 dan 2030, kanker usus besar akan meningkat sebesar 90% pada orang berusia 20 hingga 34 tahun. Kanker rektal akan meningkat sebesar 124% pada kelompok usia yang sama.

Kanker kolorektal adalah jenis kanker paling umum ketiga di Amerika Serikat dan penyebab kematian ketiga terbesar pada pria dan wanita.

American Cancer Society (ACS) memperkirakan sekitar 153.000 kasus kanker kolorektal akan terdeteksi tahun ini, termasuk 19.500 kasus di antara mereka yang berusia di bawah 50 tahun.

Sekitar 52.550 orang diperkirakan meninggal karena penyakit ini.

itu diam Itu diterbitkan dalam Jurnal Gastroenterologi Klinis dan Hepatologi.

READ  Omicron lebih ringan dari Delta tapi masih berantakan