SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saturnus menambahkan 62 bulan yang baru ditemukan ke totalnya

Saturnus menambahkan 62 bulan yang baru ditemukan ke totalnya

Di sudut merah adalah Jupiter, planet terbesar yang mengorbit matahari kita, yang membentuk tata surya kita dengan tarikan gravitasinya.

Di sudut biru adalah Saturnus, dunia melingkar yang menakjubkan dengan badai heksagonal yang membingungkan di kutubnya.

Kedua dunia raksasa ini terlambat dalam pertarungan mengakali satelit. Tapi sekarang perebutan planet mana yang memiliki bulan paling banyak di orbit telah berubah secara meyakinkan untuk mendukung Saturnus.

Bulan ini, Persatuan Astronomi Internasional akan mengakui 62 orang lagi Bulan Saturnus Berdasarkan kumpulan benda-benda yang ditemukan oleh para astronom. Badan yang lebih kecil akan memberi Saturnus 145 bulan – lebih banyak dari total 95 Jupiter.

“Keduanya memiliki banyak sekali bulan,” kata Scott Sheppard, seorang astronom dari Carnegie Institution for Science di Washington, D.C., tetapi Saturnus “tampaknya memiliki lebih banyak bulan” karena alasan yang tidak sepenuhnya dipahami.

Bulan Saturnus yang baru ditemukan tidak terlihat seperti objek terang di langit malam Bumi. Bentuknya tidak beraturan, seperti kentang, dan lebarnya tidak lebih dari satu atau dua mil. Mereka juga mengorbit lebih jauh dari planet, antara enam juta dan 18 juta mil, dibandingkan dengan bulan yang lebih besar, seperti Titan, yang mengorbit sebagian besar dalam jarak satu juta mil dari Saturnus. Namun, bulan-bulan kecil dan tidak beraturan ini menarik dengan sendirinya. Sebagian besar berkelompok bersama dalam kelompok, mereka mungkin merupakan sisa-sisa bulan yang lebih besar yang hancur selama orbitnya di sekitar Saturnus.

“Bulan-bulan ini sangat penting untuk memahami beberapa pertanyaan besar tentang tata surya,” kata Bonnie Buratti dari Jet Propulsion Laboratory NASA di California dan ilmuwan proyek wakil pada misi Europa Clipper yang akan datang ke Jupiter. “Mereka memiliki jejak peristiwa yang terjadi di tata surya awal.”

READ  Orang Amerika yang lebih muda mendapat manfaat lebih sedikit dari suntikan booster daripada orang dewasa yang lebih tua

Meningkatnya jumlah bulan juga menyoroti potensi perdebatan tentang apa yang membentuk bulan.

“Definisi sederhana dari bulan adalah sebuah objek yang mengorbit sebuah planet,” kata Dr. Sheppard. Ukuran objek, untuk saat ini, tidak masalah.

Bulan-bulan baru ditemukan oleh dua kelompok, satu dipimpin oleh Dr. Sheppard dan yang lainnya dipimpin oleh Edward Ashton dari Institut Astronomi dan Astrofisika Academia Sinica di Taiwan. Kelompok Dr. Sheppard, pada pertengahan tahun 2000-an, menggunakan Teleskop Subaru di Hawaii untuk mencari lebih banyak bulan di sekitar Saturnus.

Pada bulan Maret, Dr. Sheppard juga bertanggung jawab atas penelitian tersebut 12 bulan baru Jupiter, yang untuk sementara mengambil alih Saturnus dalam keributan untuk menjadi penimbun bulan terbesar. Rekor ini tampaknya berumur pendek.

kelompok dr ashton, Dari 2019 hingga 2021, menggunakan Teleskop Kanada Prancis Hawaii, tetangga Teleskop Subaru di Mauna Kea, untuk mencari lebih banyak bulan Saturnus dan memverifikasi beberapa penemuan Dr. Sheppard. Untuk mengotentikasi bulan, itu harus diamati beberapa kali “untuk memastikan bahwa pengamatan adalah satelit dan bukan hanya asteroid yang terletak di dekat planet itu,” kata Mike Alexandersen, yang bertanggung jawab untuk secara resmi mengonfirmasi bulan di International. Persatuan Astronomi.

Sebagian besar bulan tak beraturan Saturnus mengorbit planet ini dalam apa yang oleh para astronom disebut sebagai kelompok Inuit, Norse, dan Galia. Objek dari masing-masing kelompok mungkin merupakan sisa-sisa bulan yang lebih besar, dengan diameter hingga 150 mil, yang pernah mengorbit Saturnus tetapi dihancurkan oleh tumbukan asteroid atau komet, atau tabrakan antara dua bulan. “Ini menunjukkan bahwa ada sejarah tabrakan yang signifikan di sekitar planet-planet tersebut,” kata Dr. Sheppard.

READ  Apa dampak pemboman besar-besaran terhadap permukaan bumi?

Dr Ashton mengatakan bulan-bulan asli ini mungkin diambil oleh Saturnus “sangat awal di tata surya,” mungkin dalam beberapa ratus juta tahun pertama setelah pembentukannya 4,5 miliar tahun lalu. Namun, tidak semua gugus ini mengorbit dengan beberapa bulan nakal yang mengorbit dalam arah mundur — yaitu berlawanan dengan orbit bulan lain.

“Kami tidak tahu apa yang terjadi dengan bulan-bulan yang memudar itu,” kata Dr. Sheppard. Dr Ashton menduga mereka mungkin sisa-sisa dari tabrakan yang lebih baru.

Sulit untuk mempelajari lebih lanjut tentang bulan baru karena ukurannya yang kecil dan orbitnya yang jauh. Tampaknya menjadi objek kelas khusus, berbeda dari asteroid yang terbentuk di tata surya bagian dalam dan komet di tata surya bagian luar. Tapi tidak banyak yang diketahui.

“Hal-hal ini mungkin unik,” kata Dr. Sheppard. “Mereka mungkin sisa-sisa terakhir dari apa yang terbentuk di wilayah planet raksasa, benda-benda yang berpotensi sangat kaya akan es.”

Pesawat ruang angkasa Cassini NASA dapat mengamati Sekitar dua puluh bulan sekitar Saturnus hingga kehancurannya pada 2017. Meski tidak cukup dekat untuk dipelajari secara detail, data tersebut memungkinkan para ilmuwan untuk “menentukan periode rotasi” beberapa bulan, sumbu rotasi, dan bahkan bentuknya, kata Tilmann Dink dari German Aerospace Center di Berlin, yang memimpin catatan. Cassini juga menemukan banyak es di permukaan Salah satu bulan tidak beraturan terbesaratmosfer.

Pengamatan yang cermat terhadap bulan-bulan kecil Saturnus dapat memberi para ilmuwan jendela ke waktu yang bergejolak di tata surya awal. Selama periode itu, tabrakan lebih sering terjadi dan planet-planet berebut posisi, dan Jupiter diperkirakan telah bermigrasi dari matahari terdekat ke orbitnya saat ini. “Ini memberi Anda informasi tambahan tentang pembentukan tata surya,” kata Dr Dink.

READ  SpaceX Falcon 9 O3b MPower 5/6

Namun, bulan tidak beraturan yang kita lihat sejauh ini mungkin hanya permulaan. “Kami memperkirakan kemungkinan ada ribuan,” kata Dr. Ashton tentang Saturnus dan Jupiter. Uranus dan Neptunus mungkin juga memiliki banyak bulan tidak beraturan ini, tetapi jaraknya yang sangat jauh dari Matahari membuatnya sulit dikenali.

Saturnus, meskipun lebih kecil dari Jupiter, tampaknya memiliki jumlah bulan tidak beraturan yang lebih banyak. Mungkin tiga kali ukuran Jupiter, sekitar dua mil ukurannya. Dr Ashton mengatakan alasannya tidak jelas.

Mungkin bulan asli Jupiter cenderung lebih besar dan tidak mudah pecah. Atau, Saturnus mungkin telah menangkap lebih banyak objek di orbitnya daripada Jupiter. Atau mungkin bulan Saturnus memiliki orbit yang cenderung tumpang tindih dan bertabrakan, menghasilkan bulan yang lebih kecil dan tidak beraturan.

Apapun alasannya, hasilnya jelas. Jupiter akan segera runtuh, dan kecil kemungkinannya ia akan mendapatkan kembali gelarnya sebagai planet dengan bulan terbanyak. Karena kemampuan astronom untuk menemukan satelit yang lebih kecil dan lebih kecil meningkat, “Saturnus akan menang bermil-mil,” kata Dr. Alexandersen. “Menurutku ini bukan kontes lagi.”