SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para astronom telah menemukan ledakan kosmik terbesar dalam sejarah

John A Pace

Ilustrasi ini menggambarkan lubang hitam yang tumbuh saat ia melahap gas, debu, dan materi kosmik lainnya.

Mendaftar untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita penemuan menakjubkan, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.

Para astronom telah mendeteksi ledakan kosmik terbesar dalam sejarah, sepuluh kali lebih terang dari ledakan bintang atau supernova mana pun yang diketahui.

Ledakan, yang disebut AT2021lwx, telah terang selama tiga tahun, sementara sebagian besar supernova terang hanya beberapa bulan.

Peristiwa yang masih terdeteksi oleh teleskop ini terjadi sekitar 8 miliar tahun cahaya dari Bumi saat alam semesta berusia sekitar 6 miliar tahun. Luminositas ledakan juga sekitar tiga kali lebih terang daripada peristiwa gangguan pasang surut, ketika bintang jatuh ke dalam lubang hitam supermasif.

Tapi apa yang menyebabkan ledakan kosmik yang begitu besar dan berkepanjangan? Para astronom mengatakan mereka percaya lubang hitam supermasif telah menyebabkan gangguan pada awan besar gas atau debu, mungkin ribuan kali lebih besar dari matahari kita. Ada kemungkinan, kata para peneliti, bahwa awan keluar dari orbitnya dan masuk ke dalam lubang hitam.

Saat lubang hitam menelan potongan-potongan awan hidrogen, gelombang kejut kemungkinan bergema melalui sisa-sisa awan dan masuk ke massa material yang mengorbit lubang hitam.

Acara pencopotan AT2021lwx Ledakan sinar gamma GRB 221009A Sebagai ledakan kosmik paling terang yang pernah tercatat, dilaporkan pada tahun 2022. Semburan sinar gamma sebenarnya jauh lebih terang, tetapi hanya berlangsung sebagian kecil dari AT2021lwx, yang melepaskan lebih banyak energi secara keseluruhan.

Hasilnya dipublikasikan Kamis Pemberitahuan Bulanan dari Royal Astronomical Society.

Para astronom pertama kali mendeteksi ledakan tersebut pada November 2020 di Zwicky Transit Facility di California, diikuti oleh sistem peringatan akhir untuk dampak asteroid-terestrial di Hawaii beberapa bulan kemudian. Keduanya mengamati objek di langit malam yang kecerahannya berubah dengan cepat, seperti bintang yang meledak, asteroid, dan komet.

READ  Derm Doctor menjelaskan mengapa Anda harus berpikir dua kali sebelum mencium pria dengan rambut wajah: 'Itu menjijikkan'

“Kami menemukan ini secara kebetulan, ditandai oleh algoritme pencarian kami ketika kami sedang mencari semacam supernova,” kata penulis senior studi Dr. Philip Wiseman, seorang peneliti di University of Southampton di Inggris, dalam sebuah pernyataan. “Sebagian besar peristiwa supernova dan gangguan pasang surut hanya berlangsung beberapa bulan sebelum memudar. Sesuatu yang menjadi terang selama dua tahun atau lebih merupakan hal yang tidak biasa.”

Pengamatan lanjutan dilakukan menggunakan Neil Gehrels Swift Space Observatory dan Teleskop Teknologi Baru di Chili dan Teleskop Gran Canaria di La Palma, Spanyol.

Para peneliti dapat menentukan jarak antara Bumi dan peristiwa tersebut dengan menganalisis perbedaan panjang gelombang cahaya yang digunakan untuk mengamati ledakan tersebut.

“Begitu Anda mengetahui jarak ke objek dan seberapa terangnya bagi kami, Anda dapat menghitung kecerahan objek dari sumbernya,” kata rekan penulis studi Sebastian Honig, seorang profesor di University of Southampton, dalam sebuah pernyataan.

Sistem Peringatan Dampak Asteroid telah mengamati ledakan tersebut setiap beberapa malam selama dua setengah tahun terakhir.

Tim peneliti menentukan bahwa peristiwa yang sangat terang itu sekitar 100 kali lebih terang dari gabungan 100 miliar bintang di Bima Sakti.

Satu-satunya benda langit yang menyaingi kecerahan AT2021lwx adalah quasar, atau lubang hitam supermasif yang terus-menerus memakan gas dengan kecepatan tinggi.

“Dengan quasar, kami melihat kecerahan naik dan turun dari waktu ke waktu,” kata rekan penulis studi Mark Sullivan, seorang profesor di University of Southampton, dalam sebuah pernyataan. “Tapi melihat ke belakang lebih dari satu dekade, tidak ada deteksi AT2021lwx, dan kemudian tiba-tiba muncul dengan kecerahan objek paling terang di alam semesta, yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb Diluncurkan: Pembaruan Langsung

Tim memiliki teori awal saat mempelajari kecemerlangan ledakan. Para peneliti sekarang ingin mengumpulkan lebih banyak data di berbagai panjang gelombang cahaya untuk mengetahui detail peristiwa tersebut, termasuk suhunya.

“Awalnya, kami mengira cahaya ini mungkin hasil dari lubang hitam yang melahap bintang yang lewat. Tapi model kami menunjukkan bahwa lubang hitam pasti menelan 15 kali massa kita.” “Matahari akan tetap cerah untuk waktu yang lama,” kata rekan penulis studi Dr. Matt Nicol, profesor di Queen’s University Belfast di Irlandia Utara, dalam sebuah pernyataan.

“Sangat jarang menemukan bintang sebesar itu, jadi kami pikir awan gas yang jauh lebih besar adalah yang paling mungkin. Banyak lubang hitam masif dikelilingi oleh gas dan debu dan kami masih mencoba mencari tahu mengapa lubang hitam ini tiba-tiba muncul.” mulai menyusu dengan sangat keras.”