SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah penelitian di Inggris telah menemukan bahwa COVID-19 terkait dengan 'efek signifikan dan berbahaya' pada otak

Sebuah penelitian di Inggris telah menemukan bahwa COVID-19 terkait dengan ‘efek signifikan dan berbahaya’ pada otak

Menyarankan pemindaian dan tes kognisi yang dikumpulkan dari ratusan orang Virus corona Sebuah studi yang diterbitkan Senin dari para ilmuwan di Inggris mengatakan infeksi terkait dengan perubahan “signifikan dan berbahaya” di otak.

Makalah yang diterbitkan dalam Majalah Alamtergantung pada data di Biobank Inggris dari 401 orang berusia antara 51 dan 81 tahun yang tertular COVID-19 hingga April 2021.

Para peneliti menganalisis data dari pemindaian otak dan tes yang dikumpulkan dari peserta sebelum mereka tertular penyakit, dan dari putaran kedua yang dilakukan kemudian, rata-rata sekitar lima bulan setelah mereka dites positif.

Data ini juga dibandingkan dengan hasil 384 orang sejenis yang tidak sakit, serta segelintir penderita pneumonia dan influenza.

“Sepengetahuan kami, ini adalah studi pencitraan longitudinal pertama dari SARS-CoV-2 di mana peserta awalnya diskrining sebelum salah satu dari mereka terinfeksi,” tulis penulis penelitian.

Untuk mengukur efek penyakit Mengenai kemampuan orang untuk menyelesaikan tugas kognitif, para ilmuwan melihat data dari tes “pembuatan jalan” di mana orang diberi waktu untuk menggambar garis di antara angka atau huruf tertentu. Mereka yang dites positif COVID-19 membutuhkan “jauh lebih lama” untuk menyelesaikan tes, bahkan setelah mengecualikan orang yang selamat dari kondisi yang cukup parah untuk dirawat di rumah sakit.

Menilai otak itu sendiri melalui serangkaian pemindaian MRI, para peneliti menemukan bukti penurunan rata-rata volume otak secara keseluruhan setelah COVID. Pemindaian menunjukkan tanda-tanda kerusakan jaringan di area otak yang terkait dengan penciuman, serta pengurangan materi abu-abu di area yang terkait dengan penciuman dan memori.

“Ini mengkhawatirkan,” kata mantan Komisaris Administrasi Makanan dan Obat-obatan Dr. Scott Gottlieb kepada Face the Nation. “Dan saya pikir apa yang disarankan adalah bahwa keseimbangan informasi yang kami kumpulkan benar-benar menunjukkan bahwa COVID adalah penyakit yang dapat menimbulkan gejala terus-menerus. .” tahun lalusetelah hasil studi Biobank Inggris pertama kali dipublikasikan sebagai dibagikan secara luas Prepress.

READ  Sebuah teori baru dalam fisika mengklaim untuk memecahkan misteri kesadaran

“Ini bukan penyakit jinak. Ini adalah sesuatu yang ingin Anda hindari,” tambah Gottlieb.

Studi “Covid Panjang” di otak

Para peneliti di seluruh dunia sedang meningkatkan upaya untuk Studi gejala jangka panjang COVID-19 di otak – bagian dari kelompok kondisi yang disebut “covid-19 long” atau “Gejala sisa pasca-akut dari COVID-19“Ini dapat bertahan selama beberapa bulan setelah orang tampaknya telah pulih dari fase ‘akut’ infeksi.

tahun lalu, pemindaian tunggal Diterbitkan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, ditemukan bahwa hampir dua pertiga orang Amerika yang dites positif terkena virus melaporkan setidaknya satu gejala jangka panjang lebih dari empat bulan setelah infeksi – 55,5% dari mereka memiliki “gangguan kognitif,” seperti sulit berkonsentrasi atau kehilangan ingatan.

Didanai oleh RUU Bantuan COVID-19 yang disahkan oleh Kongres pada tahun 2020, National Institutes of Health tahun lalu Saya melakukan upaya $ 1,15 miliar untuk mempelajari gejala jangka panjang COVID-19 di seluruh negeri yang disebut Inisiatif Pemulihan. Upaya federal meluas ke sejumlah penelitian yang melihat penyebab dan efek jangka panjang dari gejala COVID-19 yang diharapkan para pejabat akan membuka petunjuk berikut untuk menjawab pertanyaan tentang efek infeksi pada otak.

“Pertanyaannya adalah, apakah Anda terutama mencari perubahan koneksi yang terkait dengan fakta bahwa ada kehilangan penciuman? Ini akan terlihat seperti satu hal. Atau apakah Anda melihat infeksi yang disebabkan oleh virus? Ini akan terlihat seperti sesuatu yang berbeda, ” kata Dr Walter Koroshetz, direktur Institut Nasional Gangguan Neurologis dan Stroke.Penelitian ini menimbulkan pertanyaan yang perlu dijawab.

RECOVER mencakup penelitian otopsi, yang meneliti otak orang yang telah mengalami COVID lama setelah mereka meninggal karena penyebab lain, seperti kanker atau serangan jantung.

READ  Embrio yang terawetkan dengan baik ditemukan di dalam fosil telur dinosaurus

“MRI pada dasarnya memvisualisasikan air. Jadi itu tidak memberi tahu Anda apa yang terjadi di tingkat sel atau tingkat kontak. Tapi, Anda bisa mendapatkannya dengan melihat jaringan otak di bawah mikroskop dan menggunakan teknik canggih untuk mempelajarinya,” Koroshites dikatakan.

Koroshetz berspekulasi bahwa masalah jangka panjang mungkin terkait dengan bagian-bagian dari virus yang masih menempel di tubuh, atau sebagai akibat dari respons imun pertama yang diinduksi infeksi yang membahayakan tubuh. Mengidentifikasi penyebab akan menjadi kunci untuk membantu para ilmuwan mengembangkan pengobatan baru, di luar pengujian obat yang bertujuan untuk mengurangi gejala orang.

“Mudah-mudahan, ketika kita mendapatkan lebih banyak pemahaman tentang biologi, kita dapat menjalankan eksperimen untuk mencoba menormalkan tubuh, menyingkirkan virus, mengobati reaksi autoimun, dan mengatur ulang sistem kekebalan. Dan kami berharap untuk memulai uji coba ini dalam waktu dekat. setahun,” kata Koroshetz.