SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah fosil mengungkapkan rahasia salah satu reptil paling misterius di alam

Sebuah fosil mengungkapkan rahasia salah satu reptil paling misterius di alam

Tuatara di Selandia Baru terlihat seperti iguana yang sedih. Tapi reptil berduri ini sebenarnya bukan kadal. Sebaliknya, mereka adalah sisa-sisa terakhir dari ordo reptil misterius dan kuno yang dikenal sebagai Rhynchocephalians yang sebagian besar menghilang setelah masa kejayaannya di periode Jurassic.

Dan mereka benar-benar bola aneh dari keluarga reptil. Tuatara dapat hidup selama lebih dari satu abad, menghuni iklim dingin dan mampu Gerakkan rahang mereka ke depan dan ke belakang Untuk memotong serangga, burung laut dan satu sama lain. Bahkan mereka memiliki primitif mata ketiga Di bawah ini adalah sisik di atas kepala mereka yang dapat membantu mereka melacak matahari.

Sifat-sifat aneh ini membuat tuatara menjadi misteri evolusi, dan catatan fosil berombak dari kerabatnya yang telah lama hilang telah membingungkan ahli paleontologi. Kemungkinan melebihi kadal dan ular, hampir semua Rhynchocephalians punah pada akhir era Mesozoikum. Banyak yang meninggalkan sedikit lebih dari pecahan gigi dan rahang.

Ternyata bagian penting dari teka-teki ini telah berada di laci museum selama beberapa dekade. Saat memilah-milah koleksi akumulasi fosil di Museum Zoologi Komparatif Universitas Harvard, Stephanie Pierce, kurator paleontologi vertebrata, dan timnya baru-baru ini menemukan kerangka hewan mirip kadal yang hampir lengkap di atas lempengan batu yang cukup kecil untuk muat di telapak. dari tangan mereka.

Fosil yang luar biasa itu ditemukan pada tahun 1982 selama ekspedisi ke Formasi Kayenta, singkapan yang kaya akan fosil di Arizona utara. Pita batuan merah ini diendapkan selama periode Jurassic awal ketika era dinosaurus masih dalam masa pertumbuhan. Di sekitar dataran banjir primitif ini, dinosaurus awal seperti Dilophosaurus jambul berbaur dengan makhluk mirip buaya yang kuat yang terbungkus baju besi. Di bawah kaki, mamalia primitif mirip tikus dan reptil baru yang aneh ini berangkat.

READ  Peluncuran kru-4 tertunda untuk Ax-1 splashdown

Sementara fosil mamalia awal di situs tersebut telah menerima banyak minat awal, Dr. Pierce dan Thiago Simويسes, ahli paleontologi pascadoktoral Harvard yang berspesialisasi dalam evolusi awal kadal, akhirnya mempelajari spesimen ini secara mendalam.

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan Kamis di Biologi KomunikasiPara ilmuwan telah menamai hewan baru itu Navajosphenodon sani. Nama genus dan spesies (berarti “usia tua” dalam bahasa Navajo) mengacu pada suku Navajo, yang tinggal di daerah di mana fosil itu ditemukan.

Para ilmuwan menggunakan pemindaian tomografi terkomputasi untuk memeriksa fosil yang telah dihaluskan dalam tiga dimensi dan secara digital menyusun tengkorak yang diratakan seperti teka-teki.

Meskipun tubuhnya seperti kadal, struktur tengkoraknya menyerupai tuatara. Ia memiliki deretan gigi tajam yang saling bertautan yang memanjang langsung dari tulang rahang. Tengkorak juga memiliki dua bukaan di belakang mata binatang itu. Formasi ini merupakan salah satu ciri utama yang membedakan tuatara dengan biawak yang hanya memiliki satu lubang. Lubang tambahan membantu menstabilkan tengkorak saat tuatara menggigit dan menyebar melalui mangsanya.

kata dr. Setelah sejumlah besar uji statistik, tim mengidentifikasi periode Navajosphenodon di dekat pangkalan dinasti Tuatara.

Fosil tersebut menunjukkan bahwa tubuh tuatara modern muncul pada periode Jurassic dan sedikit berubah dalam 190 juta tahun. Ini mendukung perbedaan umum bahwa reptil yang tersisa ini adalah “fosil hidup”. Tetapi Dr. Simes menekankan perbedaannya: Misalnya, rahang tuatara modern diakhiri dengan seperangkat gigi menyatu seperti paruh yang tidak ditemukan di navagosphenodon.

Menurut Kelsey Jenkins, seorang mahasiswa doktoral di Yale yang mengkhususkan diri dalam evolusi reptil awal, banyak garis keturunan Rhynchocephalians telah menunjukkan sedikit perubahan sepanjang sejarah mereka. Namun, 200 juta tahun adalah ekstrim. “Satu-satunya hal yang telah diawetkan secara signifikan adalah hal-hal seperti kepiting tapal kuda dan jangkrik – bukan reptil dengan ukuran yang tepat,” kata Jenkins, yang tidak terlibat dalam studi baru.

READ  NASA mengambil gambar matahari yang "tersenyum". Ini tidak manis seperti yang terlihat.

Para peneliti berpendapat bahwa kurangnya perubahan ini dapat mewakili seleksi alam dalam kasus peningkatan kecepatan. “Tingkat evolusi yang lambat tidak berarti tidak ada evolusi,” kata Dr. Simes. Ini pada dasarnya setara dengan evolusi dari pepatah lama: “Jika tidak rusak, jangan perbaiki.”

Sementara penemuan Navajosphenodon membantu mewujudkan babak penting dalam evolusi tuatara, banyak cerita belakang reptil ini tetap kabur. Tanpa lebih banyak penemuan fosil, akan sulit bagi para ilmuwan untuk menentukan mengapa satu-satunya orang yang selamat ini memiliki kode curang evolusioner.

“Mengapa Tuatara modern dan garis keturunannya berevolusi begitu lambat untuk jangka waktu yang lama adalah pertanyaan yang sedikit lebih besar dan lebih sulit,” kata Dr. Pearce. “Kami membutuhkan lebih banyak penggalian.”