SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Longsoran mendorong Dogecoin keluar dari 10 besar setelah harga AVAX melonjak 100% di bulan November

Longsoran mendorong Dogecoin keluar dari 10 besar setelah harga AVAX melonjak 100% di bulan November

Longsor (AVAX) sekarang menjadi cryptocurrency terbesar ke-10 berdasarkan kapitalisasi pasar setelah dua kali lipat harganya sejak awal November.

AVAX masuk Top 10 Crypto Index setelah Dogecoin Output (DOGE). Dengan demikian, penilaian pasar yang diperdagangkan mencapai $30,60 miliar untuk pertama kalinya, dibandingkan dengan $30,30 miliar dari Dogecoin.

Nilai pasar Afax. Sumber: CoinMarketCap

Kenaikan harga AVAX ke rekor lain

Harga AVAX melonjak sementara mengabaikan koreksi harga di tempat lain di pasar crypto setelah 10 November.

Khususnya, Bitcoin (BTC) turun hampir 20% dari level tertingginya di $69.000, dan Ether (ETH) – cryptocurrency terbesar kedua berdasarkan kapitalisasi pasar dan pesaing Longsor terbesar – turun 19% dari level tertinggi sepanjang masa di sekitar $4.867. .

Namun, sentimen negatif mereka gagal mempengaruhi AVAX selama 10 hari terakhir. Simbol longsoran salju melonjak lebih dari 64% selama koreksi harga Bitcoin dan Ethereum, membukukan rekor tertinggi satu demi satu, seperti yang ditunjukkan pada grafik di bawah ini.

Grafik harga harian AVAX/USD terhadap BTC/USD dan ETH/USD. Sumber: TradingView

Pada 21 November, AVAX mencapai $141,50, level terbaiknya, setelah naik hampir 25% dalam dua hari.

Deloitte Fomo

AVAX memutuskan hubungan positifnya dengan BTC dan ETH pada hari-hari menjelang keputusan “Empat Besar” firma akuntansi Deloitte untuk membangun platform bantuan bencananya sendiri di atas platform blockchain Longsor.

Menurut Deloitte jumpa pers Layanan “Close as You Go” yang diterbitkan pada 17 November bertujuan untuk menyederhanakan “permohonan kompensasi bencana bagi korban bencana alam, dengan menyusun dan memvalidasi dokumen yang diperlukan untuk pendanaan”.

Kemitraan profil tinggi telah mengarahkan analis untuk mengantisipasi permintaan yang tinggi untuk AVAX, yang berfungsi sebagai unit akun utama di antara beberapa subnet di platform Avalanche dan sebagai mata uang di mana pengguna dapat berpartisipasi di jaringan untuk mendapatkan pendapatan pasif.

READ  Penghargaan Ben and Jerry untuk es krim yang dihentikan

TERKAIT: Longsor Naik ke Ketinggian Baru Setelah Adopsi Deloitte — Tetapi Risiko Menunjukkan Harga AVAX

analis pasar yang tidak dikenal urutan Dia men-tweet emoji roket untuk menunjukkan pandangan bullish jangka panjangnya untuk AVAX, menambahkan bahwa kemitraan Deloitte dengan Avalanche akan memungkinkan kemitraan yang lebih eksponensial.

“Sulit untuk memahami ruang lingkup longsoran salju,” tulis Seq, menambahkan bahwa proyek tersebut telah melihat “pertumbuhan luar biasa” meskipun hanya meluncurkan satu blockchain.

Secara rinci, Avalanche bertujuan untuk menyoroti beberapa utas, melakukan beberapa fungsi dasar sementara yang lain lebih spesifik untuk aplikasi. Sementara itu, semua blockchain non-inti (disebut subnet) harus bergantung pada validator yang berpartisipasi dalam AVAX pada salah satu dari tiga platform utama longsoran, dijuluki P-Chain, X-Chain, dan C-Chain.

Jaringan longsoran secara singkat. Sumber: dokumentasi longsoran salju

“Hanya ada rantai C,” tulis Seq, mencatat bahwa itu hanya satu blockchain “di” [one] untuk jumlah subnet yang mungkin tak terbatas.” Analis menambahkan:

“Kami baru menggali potensinya, dan ini baru 14 bulan sejak mainnet! Longsoran baru saja dimulai!”

Pendapat dan pendapat yang diungkapkan di sini adalah sepenuhnya milik penulis dan tidak mencerminkan pandangan Cointelegraph.com. Setiap langkah investasi dan perdagangan melibatkan risiko, Anda harus melakukan riset sendiri saat membuat keputusan.