SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Musim belanja liburan dan Black Friday diperkirakan akan meningkat lagi setelah penjualan anjlok di toko-toko tahun lalu

Musim belanja liburan dan Black Friday diperkirakan akan meningkat lagi setelah penjualan anjlok di toko-toko tahun lalu

Pengecer bersiap untuk belanja “akhir pekan besar” pada Black Friday dan Small Business Saturday, karena penjualan langsung meningkat lagi setelah musim 2020 yang terganggu oleh COVID-19.

Ekstravaganza Black Friday tahunan tampaknya menuju ke penjualan yang solid, meskipun ada tekanan inflasi dan pembatasan pengiriman, pakar ritel mengatakan kepada Herald.

Ada banyak momentum konsumen dan “permintaan yang terpendam” setelah penurunan belanja langsung tahun lalu ketika tidak ada yang divaksinasi dan banyak yang khawatir pergi ke toko dan keramaian.

“Orang-orang telah menghemat uang dan ingin pergi keluar dan berbelanja,” kata John Hurst, presiden Federasi Ritel Massachusetts. “Ini bagus untuk toko batu bata dan mortir.

“Ini akan menjadi akhir pekan yang besar,” tambah Hurst. “Jumat akan menjadi hari besar, dan begitu juga usaha kecil pada hari Sabtu. … Konsumen memiliki beberapa permintaan yang terpendam sebagai akibat dari krisis ekonomi dan krisis kesehatan.”

Rata-rata peningkatan tahun-ke-tahun untuk musim liburan adalah sekitar 4%, katanya, dan pengecer ingin menghancurkannya tahun ini.

“Anggota kami mengalami masa sulit, tetapi mereka penuh harapan,” kata Hurst. “Kami mengharapkan musim yang bagus.”

Federasi Ritel Nasional memperkirakan penjualan liburan selama November dan Desember tumbuh antara 8,5% dan 10,5% dibandingkan dengan angka tahun 2020 – menjadi antara $843,4 miliar dan $859 miliar, yang akan mencatat rekor angka untuk tingkat pertumbuhan dan jumlah total yang dibelanjakan . Konsumen diharapkan menghabiskan rata-rata $997,73.

Hampir dua juta lebih orang diperkirakan akan berbelanja tahun lalu dari Hari Thanksgiving hingga Cyber ​​​​Monday, menurut survei dari National Retail Federation dan Prosper Insights & Analytics.

“Kami mengharapkan musim liburan yang memecahkan rekor tahun ini, dan akhir pekan Thanksgiving akan memainkan peran kunci seperti biasa,” kata Matthew Shay, presiden dan CEO Federasi Ritel Nasional. “Namun, konsumen mulai lebih awal dari sebelumnya untuk memastikan mereka bisa mendapatkan apa yang mereka inginkan, kapan pun mereka menginginkannya, dan dengan harga yang ingin mereka bayar.”

READ  Cardano dihapus dari eToro? Alasan penurunan harga koin hari ini - Ethereum - Dolar AS ($ ETH)