SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebagian besar pasar Asia jatuh karena kekhawatiran inflasi baru karena virus Corona

Hong Kong (AFP): Pasar Asia sebagian besar jatuh pada Senin (22 November) di tengah kekhawatiran langkah-langkah penahanan baru untuk memerangi lonjakan kasus Covid Eropa, memicu spekulasi yang berkembang bahwa bank sentral harus memperketat kebijakan moneter lebih cepat untuk menjinakkan kenaikan inflasi.

Minyak memperpanjang kerugiannya karena konsumen utama, termasuk Amerika Serikat, mempertimbangkan untuk melepaskan beberapa cadangan mereka untuk menekan harga, yang merupakan alasan utama untuk inflasi yang lebih tinggi tahun ini.

Sementara Nasdaq berakhir pada rekor tertinggi baru di atas 16.000 untuk pertama kalinya, S&P 500, Dow dan pasar Eropa memberikan kemajuan negatif setelah Austria mengatakan akan memulihkan penguncian – dan membuat vaksinasi wajib mulai Februari – untuk memerangi lonjakan infeksi baru yang mengkhawatirkan. .

Negara-negara lain termasuk Jerman, Slovakia, Republik Ceko dan Belgia juga telah mengambil tindakan.

“Ini tentu saja bukan hanya cerita Austria, infeksi Covid meningkat pada tingkat yang mengkhawatirkan di seluruh Eropa dengan pemerintah UE lainnya juga memperkenalkan pembatasan dengan risiko bahwa mereka mungkin juga perlu mengikuti langkah-langkah ketat Austria,” kata Rodrigo Cattrell dari National Australian. Bank.

Pengumuman tersebut menambah suasana pesimistis di lantai perdagangan karena investor memperkirakan bank sentral akan terus membatalkan kebijakan moneter ultra-longgar yang diberlakukan pada awal pandemi yang sangat penting bagi pemulihan global.

Pejabat senior Federal Reserve telah mengindikasikan mereka ingin melihat bank mengakhiri program pembelian obligasi besar-besaran – yang dikenal sebagai pelonggaran kuantitatif – lebih cepat dari yang dilaporkan sebelumnya, untuk memerangi inflasi pada level tertinggi dalam tiga dekade.

“Apa yang kami lihat minggu ini adalah lebih banyak anggota Fed yang bersosialisasi dengan gagasan pelonggaran kuantitatif bertahap yang lebih cepat,” Jason Schenker, dari Prestige Economics, mengatakan kepada Bloomberg TV.

READ  Minggu kerja yang lebih pendek menghasilkan kebahagiaan yang lebih besar dan tidak ada kehilangan produktivitas di Islandia: NPR

“Jika ide ini muncul dan ditekankan berulang-ulang, itu meningkatkan kemungkinan bahwa pengurangan yang diumumkan pada bulan Desember akan lebih cepat daripada kecepatan yang diumumkan pada awal November.”

Pada awal perdagangan, Tokyo, Hong Kong, Sydney, Wellington, Taipei, Manila, dan Jakarta semuanya turun, meskipun kenaikan terjadi di Seoul dan Singapura.

Harga Shanghai juga naik karena para analis memperkirakan Bank Sentral Rakyat China akan mengungkap beberapa langkah pelonggaran untuk memulai pertumbuhan di ekonomi terbesar kedua di dunia itu, meskipun harga di negara itu lebih tinggi.

Di pasar minyak, kedua kontrak utama turun lagi – setelah goyah pada hari Jumat karena kekhawatiran baru terhadap virus Covid – karena AS, China, dan Jepang sedang mempertimbangkan rencana untuk memanfaatkan saham mereka untuk membantu memerangi inflasi.

Diskusi terjadi setelah minyak mentah West Texas Intermediate bulan lalu mencapai level tertinggi tujuh tahun di atas $80 karena permintaan yang tinggi dan persediaan yang terbatas.