SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lubang hidungnya keras?  Seekor ikan kecil ditemukan mengeluarkan suara yang sangat keras

Lubang hidungnya keras? Seekor ikan kecil ditemukan mengeluarkan suara yang sangat keras

  • Ditulis oleh Matt McGrath
  • Koresponden lingkungan hidup

Penjelasan video,

Dengarkan suara otak Danionella yang sangat keras beraksi

Para ilmuwan di Berlin telah menemukan bahwa ikan kecil transparan mengeluarkan suara keras seperti jackhammer.

Mereka diminta untuk menyelidiki setelah mendengar suara klik misterius yang berasal dari akuarium laboratorium mereka.

Mereka menemukan bahwa ikan, Danionella cerebri, mengeluarkan ritme yang kuat pada organ yang disebut kantung renang.

Di air yang dekat dengan ikan, ia mengeluarkan suara hingga 140 desibel, yang sekeras suara tembakan.

Para peneliti yakin spesies sepanjang 12 mm ini adalah ikan paling keras untuk ukurannya yang pernah ditemukan.

Mereka percaya bahwa bermain drum dapat menjadi salah satu bentuk komunikasi sosial.

Di sebagian besar alam, semakin besar hewannya, semakin keras suaranya.

Ceritanya berbeda di bawah air – di mana spesies laut kecil ini kini menjadi salah satu spesies paling berisik yang pernah ditemukan.

Para ilmuwan telah mengetahui bahwa makhluk lain, seperti udang pistol, dapat mengeluarkan suara yang sangat keras saat berburu spesies lain, hingga sekitar 200 desibel.

Danionella dihargai oleh ilmu pengetahuan karena transparansinya berarti Anda dapat melihat otaknya beraksi dan ini memungkinkan para peneliti mempelajari perilakunya lebih dekat.

Komentari foto tersebut,

Ikan berisik lainnya adalah gendang hitam yang sangat besar

Namun saat meneliti ikan ini di laboratorium mereka di Jerman, para ilmuwan melihat sesuatu yang aneh.

“Orang-orang berjalan di dekat akuarium, dan mereka dapat mendengar suara-suara ini, dan mereka bertanya-tanya dari mana asalnya,” kata Verity Cook, penulis utama studi tersebut dan seorang mahasiswa doktoral di Charite University di Berlin.

“Ternyata itu berasal dari ikannya sendiri. Ini tidak biasa, karena ukurannya sangat kecil dan sangat berisik.”

Dengan menggunakan kombinasi mikrofon dan kamera video, tim peneliti dengan cepat dapat menentukan seberapa keras suara tersebut.

Dia mengatakan kepada BBC: “Pada jarak satu objek, suaranya mencapai sekitar 140 desibel, dan menurut kami itulah seberapa kerasnya ikan lain dapat mendengarnya.”

“Suara melemah seiring bertambahnya jarak, jadi pada jarak satu meter, amplitudonya sekitar 108 desibel.”

Ini kira-kira masih setara dengan suara yang dihasilkan oleh buldoser.

Sebagian besar suara ini dipantulkan kembali ke dalam air, jadi ketika manusia berdiri di samping akuarium, mereka mendengar getaran ini sebagai suara senandung yang terus menerus.

Meskipun ikan termasuk Plainfin Midshipman, Black Drum, dan lainnya lebih keras, semuanya jauh lebih besar daripada Danionella.

“Dalam hal sinyal komunikasi, saya belum bisa menemukan hewan lain sebesar ini yang bisa mengeluarkan suara sekeras ini,” tambah Cook.

Para peneliti meyakini bahwa mekanisme drum yang digunakan ikan merupakan alat yang sangat canggih.

Semua ikan bertulang memiliki kantung renang, organ berisi gas yang membantu mereka tetap berada di bawah air.

Banyak spesies menggunakan otot mereka untuk menggerakkan kandung kemih ini untuk menghasilkan suara, namun Danionella melangkah lebih jauh.

Ketika otot-ototnya berkontraksi, mereka menarik tulang rusuk, menciptakan ketegangan pada sepotong tulang rawan yang terletak di dalam otot.

Ketika tulang rawan dilepaskan, ia akan mengenai kantung renang.

Hanya jantan dari spesies ini yang mengeluarkan suara ini, dan mereka melakukannya hanya saat ditemani satu sama lain. Beberapa lebih tinggi dari yang lain.

“Kami tahu bahwa ketika Anda memiliki sekitar delapan pejantan bersama-sama dalam satu akuarium besar, tiga di antaranya akan mendominasi produksi suara dan yang lainnya tidak bersuara,” kata Cook. “Jadi menurut kami ada semacam hierarki.”

Para peneliti percaya bahwa perkembangan di perairan keruh Myanmar berperan dalam mengembangkan kemampuan mengeluarkan suara keras untuk membantu mereka berkomunikasi.

“Evolusi telah menghasilkan banyak cara menarik untuk memecahkan banyak masalah menarik,” kata Ms. Cook.

“Dan kita tidak boleh berasumsi bahwa kita mengetahui cara kerja sesuatu hanya karena cara kerja spesies lain.”

Itu adalah ruang belajar diterbitkan Dalam Prosiding National Academy of Sciences.

READ  Kejutan - lagi! Pesawat ruang angkasa NASA mengungkapkan bahwa asteroid Bennu tidak seperti yang terlihat