SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

"Gletser Kiamat" mencair dengan cepat.  Para ilmuwan sekarang memiliki bukti kapan hal itu dimulai dan mengapa

“Gletser Kiamat” mencair dengan cepat. Para ilmuwan sekarang memiliki bukti kapan hal itu dimulai dan mengapa



CNN

Para ilmuwan telah melihat ke masa lalu untuk merekonstruksi kehidupan masa lalu “Gletser Kiamat” di Antartika – dijuluki karena keruntuhannya dapat menyebabkan kenaikan permukaan air laut yang sangat dahsyat. Mereka menemukan bahwa es mulai menyusut dengan cepat pada tahun 1940-an, menurut sebuah studi baru yang memberikan gambaran mengkhawatirkan tentang pencairan es di masa depan.

Gletser Thwaites di Antartika Barat adalah yang terluas di dunia dan kira-kira seukuran Florida. Para ilmuwan mengetahui bahwa es telah hilang dengan kecepatan yang semakin cepat sejak tahun 1970an, namun karena data satelit hanya menunjukkan beberapa dekade, mereka tidak mengetahui secara pasti kapan pencairan besar-besaran tersebut dimulai.

Sekarang ada jawaban atas pertanyaan itu, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan Senin di jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences.

Dengan menganalisis inti sedimen laut yang diambil dari bawah dasar laut, para peneliti menemukan bahwa gletser mulai menyusut secara signifikan pada tahun 1940-an, kemungkinan besar disebabkan oleh El Niño yang sangat kuat – fluktuasi iklim alami yang cenderung memanas. dampak.

Sejak itu, gletser belum bisa pulih, yang mungkin mencerminkan meningkatnya dampak pemanasan global yang disebabkan oleh manusia, menurut laporan tersebut.

Apa yang terjadi pada Thwaites akan berdampak global. Gletser sudah menyumbang 4%. Permukaan air laut naik karena membuang miliaran ton es setiap tahunnya ke laut. Keruntuhan totalnya dapat menaikkan permukaan air laut lebih dari dua kaki.

Namun mereka juga memainkan peran penting dalam menstabilkan Lapisan Es Antartika Barat, bertindak seperti gabus yang menahan hamparan es yang luas di luarnya. Runtuhnya lapisan es di Thwaites akan merusak stabilitas lapisan es, yang mengandung cukup air untuk menaikkan permukaan laut Setidaknya 10 kakimenyebabkan bencana banjir global.

READ  Peluncuran Satelit Starlink Ditunda Online untuk Mencadangkan Waktu Malam Ini - Penerbangan Luar Angkasa Sekarang

Temuan penelitian ini cocok dengan penelitian sebelumnya di Gletser Pulau Pinus, salah satu aliran es terbesar di Antartika, yang juga ditemukan oleh para ilmuwan mulai menyusut dengan cepat pada tahun 1940-an.

Hal ini menjadikan penelitian ini penting, kata Julia Wilner, asisten profesor geologi di Universitas Houston dan salah satu penulis penelitian tersebut. Dia mengatakan kepada CNN bahwa apa yang terjadi di Thwaites tidak terbatas pada satu gletser saja, namun merupakan bagian dari konteks perubahan iklim yang lebih luas.

“Jika kedua gletser menyusut pada saat yang sama, itu adalah bukti lebih lanjut bahwa mereka benar-benar dipaksa melakukan sesuatu,” kata Wilner.

Untuk mendapatkan gambaran kehidupan Thwaites selama hampir 12.000 tahun terakhir, para ilmuwan menggunakan kapal pemecah es di dekat tepi gletser untuk mengumpulkan sampel sedimen laut dari berbagai kedalaman.

Inti-inti ini memberikan garis waktu historis. Setiap lapisan memberikan informasi tentang lautan dan es sejak ribuan tahun yang lalu. Dengan mensurvei dan menentukan umur sedimen, para ilmuwan dapat menentukan kapan pencairan besar-besaran dimulai.

Dari informasi tersebut, mereka meyakini mundurnya Thwaites disebabkan oleh peristiwa El Niño ekstrem yang terjadi saat gletser kemungkinan besar sedang dalam proses pencairan sehingga menyebabkannya kehilangan keseimbangan. “Ini seperti jika Anda ditendang dan Anda sudah sakit, dampaknya akan jauh lebih besar,” kata Wilner.

James Smith, ahli geologi kelautan di British Antarctic Survey dan salah satu penulis studi tersebut, mengatakan temuan ini mengkhawatirkan karena menunjukkan bahwa begitu perubahan besar terjadi, akan sangat sulit untuk dihentikan.

“Setelah lapisan es mulai menyusut, hal ini dapat berlanjut selama beberapa dekade, bahkan jika keadaan awalnya tidak bertambah buruk,” katanya kepada CNN.

READ  Instrumen NASA yang diikat ke Venus bersiap menghadapi cuaca buruk

Meskipun penurunan serupa pernah terjadi di masa lalu, lapisan es telah pulih dan tumbuh kembali, kata Smith. Namun gletser-gletser ini “tidak menunjukkan tanda-tanda pemulihan, yang mungkin mencerminkan meningkatnya dampak perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia.”

Foto Gletser Thwaites yang tidak bertanggal di Antartika.

Studi ini menegaskan dan menambah rincian pemahaman kita tentang bagaimana kemunduran Thwaites dimulai, kata Ted Scambos, ahli glasiologi di Universitas Colorado Boulder yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

Sebuah sistem yang sudah berada di ambang ketidakstabilan “menerima pukulan besar akibat sebagian besar peristiwa alam,” kata Scambos, mengacu pada El Niño. “Peristiwa tambahan yang disebabkan oleh tren pemanasan iklim memperburuk keadaan dan mengawali penurunan luas yang kita lihat saat ini,” katanya kepada CNN.

Penelitian menunjukkan bahwa jika gletser berada dalam kondisi rentan, “satu peristiwa dapat mendorongnya kembali sehingga sulit untuk dipulihkan,” kata Martin Troffer, profesor fisika di Universitas Alaska Fairbanks.

“Manusia mengubah iklim, dan penelitian ini menunjukkan bahwa perubahan iklim yang kecil dan terus-menerus dapat menyebabkan perubahan bertahap pada kondisi gletser,” kata Troffer, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

Antartika terkadang disebut sebagai “raksasa tidur” karena para ilmuwan masih mencoba memahami betapa rentannya benua es yang terisolasi ini terhadap pemanasan atmosfer dan lautan manusia.

Wilner adalah seorang ahli geologi – yang berfokus pada masa lalu, bukan masa depan – namun dia mengatakan penelitian ini memberikan konteks penting dan meresahkan tentang apa yang mungkin terjadi pada es di bagian penting Antartika ini.

Tampaknya meskipun stimulus pembubaran cepat berakhir, hal ini tidak berarti responsnya berhenti. “Jadi, jika es benar-benar menyusut hari ini, hanya karena kita mungkin menghentikan pemanasan, hal tersebut mungkin tidak menghentikan penyusutannya,” katanya.

READ  Kematian dan rawat inap COVID-19 masih tinggi untuk mereka yang tidak divaksinasi