SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mantan guru pengganti divonis 30 tahun penjara;  Memproduksi pornografi anak

Mantan guru pengganti divonis 30 tahun penjara; Memproduksi pornografi anak

Alpen, Texas.- Seorang wanita Marfa dijatuhi hukuman 360 bulan penjara di pengadilan federal di Alpine karena memproduksi pornografi anak.

Menurut dokumen pengadilan, penyelidik menemukan bahwa Sonia Conchita Murillo, 33, mantan guru pengganti di Distrik Sekolah Independen Marfa, memiliki materi pelecehan seksual terhadap anak-anak, termasuk video yang menunjukkan Murillo melakukan pelecehan seksual terhadap seorang anak laki-laki praremaja. Murillo ditangkap pada 7 Juni 2023, dan mengaku bersalah atas satu tuduhan produksi pornografi anak pada bulan Januari.

Patricio Javier Serrano, mantan pacar Murillo, dijatuhi hukuman 97 bulan penjara pada bulan Maret atas tuduhan kepemilikan pornografi anak, pengangkutan pornografi anak dan membantu serta bersekongkol. Serrano didakwa dalam dakwaan terpisah dan mengaku bersalah pada 27 Oktober 2023.

“Fakta bahwa hakim menjatuhkan hukuman maksimal 30 tahun penjara kepada terdakwa karena memproduksi pornografi anak menunjukkan tindakan perilaku predator paling mengerikan yang dilakukan oleh Murillo,” kata Jaksa AS Jaime Esparza untuk Distrik Barat Texas. “Saya sangat berterima kasih kepada mitra penegak hukum federal, negara bagian, dan lokal atas kerja mereka dalam kasus ini. Yakinlah bahwa melindungi anak-anak di komunitas kita tidak diragukan lagi merupakan prioritas utama di wilayah ini, dan predator anak akan diadili. ”

“Anak-anak memercayai guru dan pengasuh mereka, dan Murillo mengkhianati kepercayaan itu,” kata Agen Khusus Penanggung Jawab John Morales dari FBI El Paso. “Tidak ada anak yang boleh mempertanyakan motif orang dewasa yang berinteraksi dengan mereka di sekolah atau di rumah. Seorang anak harus merasa aman dan tidak mengalami pelecehan seksual. Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada Agen Khusus FBI di Alpine Resident Agency dan mitra kami di Homeland Security Investigasi, Departemen Kepolisian Marfa dan Departemen Keamanan Publik Texas, yang bekerja sama untuk menghilangkan predator anak dari sekolah dan lingkungan kita.

READ  Korea Utara menembakkan dua rudal balistik jarak pendek

“Investigasi DHS secara agresif mengejar predator anak-anak, dan kasus-kasus yang melibatkan orang-orang yang memiliki kepercayaan sangat meresahkan. Dalam kasus ini, hukumannya sesuai dengan kejahatannya,” kata Penjabat Agen Khusus yang Bertanggung Jawab Eric McLoughlin dari HSI El Paso. “Hari ini kita diingatkan sekali lagi tentang perlunya kewaspadaan terus-menerus, baik secara online maupun di sekolah, untuk melindungi kelompok yang paling rentan di antara kita.”