SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amerika Latin dan Karibia telah melampaui 1 juta kematian akibat COVID-19

Dua wanita berjalan di antara kuburan orang yang terbunuh oleh virus Corona di Pemakaman Barque Taroma di Manaus, Brasil. Foto diambil pada 20 Mei 2021. Reuters / Bruno Kelly

Lebih dari 1 juta kematian akibat COVID-19 telah tercatat secara resmi sejak dimulainya epidemi di Amerika Latin dan Karibia., Salah satu dari sedikit wilayah di dunia yang Jumlahnya saat ini terus meningkatBerdasarkan jumlah lembaga independen Agence France-Presse dan Reuters Pada hari Jumat, 21:05 GMT.

Secara total mereka terdaftar 1.001.404 kematian di wilayah tersebut, sedangkan kasus yang terdeteksi mencapai 31.586.075. Hampir 90% dari kematian yang tercatat terjadi di lima negara yang terdiri dari 70% populasi wilayah tersebut: Brasil (446.309 kematian), Meksiko (221.080), Kolombia (83.233), Argentina (73.391) dan Peru (67.253).

Rata-rata, pada Mei, 31% kematian COVID-19 dunia terjadi di Amerika Latin dan Karibia, yang mencakup hanya 8,4% dari populasi dunia. Sejak virus ditemukan pada Desember 2019 di China, Amerika Latin dan Karibia merupakan wilayah kedua di dunia dengan jumlah kematian terbesar, setelah Eropa (1119.433 kematian) dan setelah Amerika Serikat dan Kanada (614.248 kematian).

Saat ini, delapan negara teratas dengan jumlah kematian akibat virus korona tertinggi per orang dalam sepekan terakhir semuanya berasal dari Amerika Latin..

Staf medis mempersiapkan kampanye vaksinasi untuk lansia melawan COVID-19 di Lima (Peru).  EFE / Paolo Aguilar / Arsip
Staf medis mempersiapkan kampanye vaksinasi untuk lansia melawan COVID-19 di Lima (Peru). EFE / Paolo Aguilar / Arsip

Korban tewas harian di Amerika Selatan turun menjadi 3.872 di bulan Mei, dibandingkan dengan rata-rata 4.558 di bulan April, menurut analisis olehnya. Reuters. Tetapi kasus meningkat lagi dan kematian adalah tanda yang tertinggal Biasanya meningkat beberapa minggu setelah peningkatan infeksi baru.

Direktur Organisasi Kesehatan Pan Amerika (PAHO), Carissa Etienne, menggambarkan kematian satu juta orang sebagai “tonggak tragis bagi semua penduduk wilayah”.

READ  Italia. Taksi kereta gantung runtuh. Ada 12 orang tewas

Dia mengecam pejabat itu, yang menyoroti lambatnya kemajuan dalam kampanye vaksinasi, dan mendesak negara-negara dengan overdosis untuk menyumbangkan “misi penting”. Bagian “Ke Amerika, yang” sangat dibutuhkan dan akan segera digunakan “.Hanya 3% dari populasi yang telah divaksinasi penuh“, tunjukkan.

Organisasi Kesehatan Pan Amerika (PAHO) mengkritik “celah terang-terangan” dalam akses ke vaksin COVID-19 di Amerika Latin, dibandingkan dengan Amerika Serikat, yang sejauh ini telah menerima lebih dari 400 juta dosis yang diberikan di benua Amerika.

Dalam konteks ini, produsen utama telah menjanjikan vaksin untuk COVID-19 Memproduksi 3,5 miliar dosis untuk negara-negara miskin. Pfizer / BioNTech, Moderna dan Johnson & Johnson pada hari Jumat, selama KTT G20 di Roma, berjanji untuk menyumbangkan 3,5 miliar dosis ke negara-negara yang paling kekurangan antara 2021 dan 2022.

Seperti yang mereka jelaskan, Sekitar 1.300 juta dosis akan diberikan tahun ini dan tahun 2022Sisanya. Pfizer akan menyediakan dua miliar dosis, modern “hingga 995 juta, dan Johnson & Johnson” mencapai 500 juta.

Negara berpenghasilan rendah Mereka akan dapat membelinya dengan biaya dan yang berpenghasilan menengahDengan harga diskon, tanaman diidentifikasi selama KTT yang diselenggarakan oleh Kepresidenan Italia G20 dan Komisi Eropa.

Sebelumnya, Uni Eropa mengumumkan akan menampilkannya 100 juta dosis, Italia 300 juta euro (365 juta dolar) dan Prancis 30 juta dosis melalui Covax, sistem global untuk pengiriman vaksin ke negara-negara miskin.

Vaksinasi COVID-19 di Argentina.  EFE / Juan Ignacio Roncoroni / Arsip
Vaksinasi COVID-19 di Argentina. EFE / Juan Ignacio Roncoroni / Arsip

Setidaknya untuk memvaksinasi 40% dari populasi dunia pada akhir tahun Menjelang akhir pandemi, Dana Moneter Internasional pada hari Jumat juga mengusulkan sebuah rencana dengan perkiraan pembiayaan $ 50.000 juta.

READ  The New York Times: Intelijen AS gagal menjelaskan 120 penampakan UFO

“Proposal kami menetapkan tujuan, dan menilai kebutuhan pendanaan Tentukan tindakan pragmatisKristalina Georgieva, Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional, mengatakan pada KTT Kesehatan Dunia G20 di Roma.

Rencananya setidaknya mengklaim itu 60% populasi dunia akan divaksinasi pada akhir tahun 2022 Untuk memungkinkan pemulihan ekonomi global yang berkelanjutan.

Secara global, Coronavirus telah meninggalkan lebih dari … 3,4 juta kematian di seluruh dunia, Menurut neraca terakhir, AFP Jumat.

Petugas medis menerima pasien dengan gejala penyakit Covid-19 ke Rumah Sakit Umum hari ini, di Ciudad Juarez, negara bagian Chihuahua (Meksiko).  EFE / Louis Torres
Petugas medis menerima pasien dengan gejala penyakit Covid-19 ke Rumah Sakit Umum hari ini, di Ciudad Juarez, negara bagian Chihuahua (Meksiko). EFE / Louis Torres

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan, pada hari Jumat, itu Tingkat kematian akibat epidemi telah melebihi tiga kali lipat kematian yang dikaitkan dengan COVID-19 sejak kasus pertama ditemukan di China, pada akhir 2019.

Saat menyebar ke seluruh wilayah, virus tidak puas dengan kematian yang menyebar, menunjukkan sistem kesehatan lokal yang lemah, dengan rumah sakit yang penuh sesak dan kekurangan bahan. Tapi itu juga terpukul keras oleh ekonomi yang rapuh dan tidak setara.

Tidak ada negara yang terhindar dari serangan krisis ekonomi yang disebabkan oleh virus Corona.

Bahkan Chili, yang sebelumnya dianggap sebagai salah satu ekonomi paling makmur di kawasan itu, mengalami kontraksi ekonomi sebesar 5,8% pada tahun 2020, rekor terburuk dalam 40 tahun terakhir. Lebih dari satu juta orang telah kehilangan pekerjaan mereka, situasi yang dalam kasus ekstrim telah menyebabkan pemukiman di kamp-kamp, ​​dan merupakan salah satu aspek kemiskinan yang paling terlihat.

Dengan informasi dari Agence France-Presse

Baca terus: