SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kapan pil melawan Covid akan siap? Inilah yang kami ketahui

di antara semuanya Perawatan dan obat-obatan melawan Covid Salah satu hal yang paling ditunggu adalah pil KB atau pil KB Obati virus ini.

Di awal tahun 2020, Kapan Virus corona baru Itu mulai menyebar ke mana-mana GlobalismeDan Pfizer Kongres Nasional Irak mengumpulkan apa yang dia sebut “Tim SWAT” Ilmuwan dan ahli kimia untuk menentukan kemungkinan Perawatan untuk memerangi COVID.

Itu Perusahaan farmasi raksasa Amerikae, yang sudah mulai menjajaki vaksin, juga ingin memproduksinya Pil yang akan mencegah Infeksi berkembang, mirip dengan cara Tamiflu melawan flu.

Tim tersebut memeriksa perpustakaan molekuler Pfizer sedang mencari kendaraan Item yang tidak terpakai untuk membantu memulai proses, dan dengan cepat mengidentifikasi kandidat yang menjanjikan.

Setelah lebih dari setahun, Pfizer belum dimulai Uji coba terapi oral pada manusia skala besar Untuk COVIDSesuatu yang dia harap akan dimulai pada bulan Juli.

Siapa yang mencoba membuat pil covid?

Pfizer dan pesaingnya, termasuk perusahaan AS Merck & Co Inc dan perusahaan obat Swiss Roche Holding AG, berlomba untuk memproduksi tablet antivirus pertama yang dapat dikonsumsi orang saat gejala muncul.

Tujuan umumnya adalah untuk menutup celah perawatan dan membantu orang yang baru terinfeksi virus Corona menghindari penyakit serius yang memerlukan perawatan di rumah sakit.

Tetapi setelah hampir 18 bulan pandemi, masih belum ada pengobatan yang mudah dilakukan yang terbukti efektif Efektif melawan COVID, Penyakit yang disebabkan oleh Coronavirus, meskipun banyak vaksin yang efektif telah dikembangkan, seperti yang disiapkan oleh Pfizer dan mitranya di Jerman, BioNTech SE, yang pada bulan Desember menjadi yang pertama mendapatkan lisensi untuk digunakan di Amerika Serikat.

Itu Pengalaman Pfizer Terungkap Tantangan yang dihadapi produsen obat dalam mengembangkan pengobatan oral untuk virus tersebut.

Tidak seperti vaksin, yang hanya perlu mengaktifkan sistem kekebalan tubuh, pil KB anti-virus yang efektif harus mencegah penyebaran virus di dalam tubuh dan, pada saat yang sama, cukup selektif untuk tidak mengganggu sel-sel sehat.

Para eksekutif farmasi juga mengatakan demikian Obat antivirus sulit untuk diuji. Obat harus diberikan sejak awal infeksi, yang berarti menemukan peserta tes yang baru-baru ini menderita COVID-19.

READ  Kucing suka duduk dalam kotak, bahkan kotak palsu

Banyak orang dengan virus hanya menunjukkan gejala ringan, tetapi penelitian harus menunjukkan bahwa obat tersebut memiliki efek signifikan pada kesehatan pasien.

CEO Pfizer Albert Burla mengatakan perusahaan dapat mengajukan izin darurat di AS untuk pil COVID-19 akhir tahun ini.

“Saat ini kami memiliki alasan yang sangat bagus untuk percaya bahwa kami dapat berhasil,” kata Burla pada forum ekonomi di Yunani melalui konferensi video pekan lalu.

Pfizer dan para pesaingnya mengatakan proses pengembangan telah jauh lebih cepat daripada bertahun-tahun yang biasanya dibutuhkan untuk menghasilkan obat yang dapat dikonsumsi dalam bentuk pil.

Merck Roche Mereka baru-baru ini memulai uji coba pada manusia terbaru dan juga mengatakan bahwa obat mereka mungkin siap akhir tahun ini.

Merck sedang mengembangkan obatnya bekerjasama dengan bioteknologi Ridgeback Biotherapeutics LP Roche bekerja dengan Atea Pharmaceuticals Inc.

Pemerintah di seluruh dunia telah menginvestasikan miliaran dolar untuk mengembangkan vaksin, tetapi Pfizer, Merck dan Roche mengatakan mereka belum menerima dana resmi untuk mengembangkan antivirus oral untuk melawan penyakit tersebut.

Temukan Tamiflu berikutnya

Sedangkan rate baru Infeksi COVID Saat ini menurun di beberapa negara, sementara yang lain masih memerangi penyebaran virus yang cepat. Karena vaksin langka di banyak negara, banyak negara di dunia tidak akan divaksinasi selama beberapa tahun. Selain itu, banyak orang tetap ragu untuk divaksinasi

Para ilmuwan memperkirakan bahwa COVID-19 – yang telah menewaskan lebih dari 3,5 juta orang di seluruh dunia – dapat bermutasi menjadi penyakit mirip flu musiman.

“Kami membutuhkan pil yang dapat membuat orang tidak masuk rumah sakit,” kata Dr. Rajesh Gandhi, seorang profesor dan spesialis penyakit menular di Harvard Medical School.

Dokter telah mencoba banyak obat oral saat ini untuk memerangi COVID-19, tetapi tidak ada yang berhasil dalam uji klinis yang ketat.

Saat ini, satu-satunya perawatan yang terbukti membantu pasien COVID-19 menghindari rawat inap adalah obat antibodi yang memerlukan injeksi intravena dalam waktu lama dan bekerja lebih buruk melawan varian virus corona.

Pfizer dan Pesaing mengklaim kandidat anti-virus mereka Obat-obatan oral mungkin efektif melawan berbagai varian Coronavirus, tetapi datanya belum dipublikasikan.

READ  Mereka mengambil rudal China yang jatuh ke tanah; Foto pertama

Untuk pasien yang sudah dirawat di rumah sakit dengan COVID-19, pengobatan biasanya terdiri dari steroid atau antiradang untuk mengendalikan gejala infeksi, tetapi obat ini tidak menargetkan virus itu sendiri.

Satu-satunya obat antivirus yang disetujui di Amerika Serikat untuk mengobati COVID Ini adalah remdesivir oleh Gilead Sciences Inc, diberikan secara intravena dan hanya digunakan pada pasien yang dirawat di rumah sakit.

Gilead saat ini sedang menguji bentuk remdesivir yang dihirup dan sedang mengeksplorasi senyawa lain yang bisa menjadi obat oral yang efektif.

“Kami semua mencari obat Tamiflu berikutnya,” kata Direktur Medis Gilad Mirdad Parsi.

Tamiflu direkomendasikan untuk orang yang menderita flu tidak lebih dari dua hari dan telah terbukti mempersingkat durasi gejala penyakit.

“kimia”

Ilmuwan dan ahli kimia Pfizer mulai mencari pengobatan antivirus pada Januari tahun lalu. Charlotte Allerton, kepala perancang obat perusahaan, mengatakan mereka dengan cepat menetap di sebuah kompleks sejak 2003, ketika perusahaan itu mencari obat untuk pandemi SARS global pertama.

Senyawa tersebut termasuk dalam kelas yang dikenal sebagai protease inhibitor, yang dirancang untuk memblokir enzim kunci, atau protease, yang penting untuk kemampuan reproduksi virus corona. Obat serupa digunakan untuk mengobati infeksi virus lain seperti HIV dan hepatitis C, baik sendiri atau dikombinasikan dengan antivirus lain.

Itu Sarjana Pfizer Mereka mencapai rintangan pertama. Allerton mengatakan tes laboratorium menunjukkan bahwa obat kandidat itu aktif melawan virus corona baru, yang dikenal sebagai SARS-CoV-2, tetapi konsentrasinya tidak cukup kuat untuk melawan virus pada manusia.

Pfizer terus bekerja dengan bahan aktif senyawa ini untuk merumuskan obat yang dapat diberikan secara intravena. Tetapi Allerton mengatakan antivirus akan lebih membantu jika penyakitnya diketahui lebih awal, “dan ini tidak mudah dilakukan dengan obat intravena.”

Pada Maret 2020, ilmuwan Pfizer juga mulai merancang senyawa baru yang dapat diserap melalui perut dan diambil dalam bentuk pil, dan mereka menyelesaikannya pada Juli, menurut Alerton.

Kepala ilmuwan Pfizer, Mikael Dolston, mengatakan penemuan protease inhibitor yang dapat diberikan secara oral adalah “sebuah mahakarya kimiawi”.

Pengembangan antivirus lebih rumit daripada mengembangkan vaksin karena mereka harus menargetkan virus ketika virus tersebut sudah bereplikasi di dalam sel manusia, tanpa merusak sel yang sehat. Vaksin COVID-19 sering mengajarkan sistem kekebalan manusia untuk mengenali dan menyerang bagian protein “lonjakan” yang ditujukan untuk virus corona.

READ  Temui 5 museum mumi di Meksiko

Cinta dia COVID kemungkinan akan tertular Hanya beberapa hari, tapi produsen obat harus bergerak perlahan untuk memastikan keamanannya.

Bukti palsu

Kandidat obat Merck dan Roche menggunakan mekanisme yang berbeda Untuk Pfizer, dan satu sama lain, untuk menonaktifkan mekanisme replikasi virus. Tetapi perusahaan memiliki tantangan serupa dalam pengujian.

Salah satunya dengan memastikan pasien menerima obat segera setelah tertular COVID-19. “Anda harus dirawat secepat mungkin selama proses penyakit, saat virus menyebar,” kata Dolsten dari Pfizer.

Selain itu, mengingat tingkat vaksinasi tinggi di beberapa daerah, uji coba harus dilakukan di negara-negara di mana COVID-19 terus meningkat.

Pada bulan Maret tahun ini, Pfizer dimulai Uji coba AS pertama Pada manusia dari pengobatan oral eksperimentalnya melawan COVID-19, dikenal sebagai PF-07321332. Ini terjadi setelah perusahaan memulai uji coba obat secara intravena musim gugur yang lalu.

Dolsten menolak berkomentar tentang bagaimana uji coba fase akhir disusun untuk kedua obat tersebut.

Kandidat obat antivirus Merck, yang disebut molnopiravir, baru-baru ini mengalami kemunduran dan perusahaan mengatakan pada April tidak akan lagi menggunakannya pada pasien yang dirawat di rumah sakit.

Namun, Merck mengatakan sedang memindahkan obat ke tahap akhir uji coba dengan sekelompok kecil pasien rawat jalan, khususnya mereka yang memiliki gejala tidak lebih dari lima hari dan memiliki setidaknya satu faktor risiko untuk penyakit serius. Seperti penuaan, obesitas atau diabetes.

Merck mengatakan itu bisa memiliki pernyataan akhir Pada bulan September atau Oktober.

Roche dan mitranya Atea juga bekerja untuk membatasi partisipasi dalam uji coba fase lanjutan AT-527 yang baru saja diluncurkan pada pasien COVID-19 yang memiliki gejala kurang dari lima hari. Attia mengatakan hasil akhir uji coba diharapkan sebelum akhir tahun ini.

Imp