SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Migran itu menangis, peluk dia. Foto itu membangkitkan kebencian dan solidaritas

Wanita muda yang menerima imigran menutup jejaring sosialnya setelah menerima semburan komentar rasis dan xenofobia.

Ceuta, 21 Mei (RT) – Dalam setahun tanpa MemelukKarena jarak yang ditentukan oleh pandemi Coronavirus, A. dada Itu menjadi salah satu gambar minggu ini Spanyol: yang satu Kecil Baru berusia 20 tahun, seorang sukarelawan Palang Merah, mencoba menghibur A. Pemuda dari Senegal Yang baru saja melintasi perbatasan antara Maroko dan Spanyol di kota Ceuta.

Itu Kecil Itu disebut Luna dan dalam foto-foto yang telah beredar di jejaring sosial Anda dapat melihat bagaimana ia memberi air Kecil Dan bagaimana dia menangis tak tertahankan dan bersandar padanya, sementara beberapa meter jauhnya, karyawan LSM merawat temannya yang mencoba menyelamatkan hidupnya.

Setelah pengeposan awal foto, wanita muda itu diidentifikasi dan mulai menerima komentar rasis, xenofobia, seksis, dan bahkan mengancam di halaman media sosialnya. Setelah longsoran salju itu, relawan memutuskan untuk menutup jaringan.

Beberapa tokoh terkait dari partai sayap kanan Vox telah diidentifikasi sebagai pemicu pelecehan tersebut. Ini adalah kasus jurnalis Cristina Segoy, yang menghadapi foto ini yang menunjukkan sisi paling manusiawi dari krisis imigrasi yang dialami kota Spanyol di Maroko utara, dan hanya terlintas dalam pikirannya untuk mengatakan bahwa “beberapa gambar lebih mencerminkan kerusakan moral” : “Oenegists berpelukan tidak sah” Setelah dia menghabiskan empat menit di perairan Mediterania yang “sedingin es”, dan memanfaatkan pembengkakan payudaranya … “, dia mempostingnya di Twitter.

Vox MEP Hermann Tertsch tidak ketinggalan saat dia men-tweet: “Korban dan penyelamat atau agresor dan idiot. Representasi lengkap dari Eropa yang melakukan kebodohan.”

READ  Rumania melelang pesawat kepresidenan Nicolae Ceausescu

Namun, aliran solidaritas yang mengikutinya jauh lebih besar daripada gelombang kebencian. #ThanksLuna dulu Topik populer Di Spanyol dan menyebar ke seluruh dunia. Wartawan, politisi, artis, dan orang-orang anonim ingin menunjukkan dukungan mereka kepada Luna, sementara banyak dari mereka memilih untuk mengubah foto profil mereka untuk yang satu ini.

Kamis ini, Luna menjelaskan di televisi publik apa yang dicerminkan oleh kisah pelukan ini, yang mencerminkan kondisi jutaan orang yang terpaksa meninggalkan rumah untuk mencari masa depan.

“Seorang anak putus asa yang mengira temannya sedang sekarat, dia baru saja tiba setelah berenang, dan menangis sejadi-jadinya dan memelukku,” katanya.

Relawan itu juga menunjukkan bahwa pemuda itu sangat ingin dikirim kembali ke Maroko: “Ada saat ketika dia mulai memukul batu di kepala karena dia melihat bahwa mereka semua dikembalikan kepada mereka dan diinginkan. Untuk bunuh diri.”

Matanya sangat merah dan sepertinya dia belum pernah melihat siapa pun sebelumnya, seolah ini adalah pertama kalinya dia keluar ke jalan: putus asa. Luna berkata dengan suara putus-putus: Pelukanku seperti tali kehidupan.

Konten ini diterbitkan oleh SINEMBARGO dengan otoritas ekspres RT. Lihat aslinya di sini. Reproduksi dilarang.

READ  Meksiko mengaktifkan peringatan kesehatan untuk demam babi Afrika - El Financiero