SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

no caption

Masih berkembang: ‘Harga rumah terus naik di seluruh negeri’

Harga rumah di seluruh negeri terus meningkat, dengan harga rumah rata-rata, tidak termasuk Auckland, mencapai rekor baru.

Foto: 123rf.com

Indeks harga rumah Institut Real Estat, yang mengukur perubahan nilai properti di pasar, naik 30,6 persen di tahun ini hingga Juli, dibandingkan dengan tingkat tahunan 29,8 di bulan Juni.

Harga rata-rata nasional naik dengan penyesuaian musiman 2,4 persen dari Juni, dan kenaikan 25,1 persen pada Juli tahun lalu, menjadi $826.000.

Harga rumah rata-rata tidak termasuk Oakland naik 23,3 persen dari Juli tahun lalu ke rekor tertinggi baru $687.500.

“Harga rumah terus meningkat di seluruh negeri dengan setiap area mengalami peningkatan dari tahun ke tahun pada Juli 2020,” kata Gene Bird, CEO REINZ.

“Beberapa bulan terakhir telah menunjukkan indikasi awal bahwa tingkat pertumbuhan mulai menurun, namun, terlalu dini untuk mengatakan apakah ini adalah pelonggaran musim dingin yang biasa kita lihat atau jika intervensi pemerintah di pasar telah mengindikasikan perubahan OCR. mulai berlaku. efek”.

Oakland mencapai rekor harga rata-rata di bulan Juli, naik 27,7 persen tahun-ke-tahun, menjadi $1.1175.000.

Tiga wilayah lain juga mencatat rekor harga rata-rata.

Di Canterbury, harga rata-rata naik 24,7 persen tahun ke tahun, menjadi $595.000. Manawatū/Whanganui naik 29,7 persen ke rekor $580.000. Southland naik 17,3 persen dari Juli 2020 menjadi $420.000, menyamai rekor.

Rata-rata jumlah hari yang dibutuhkan untuk menjual properti adalah 31, tiga hari lebih sedikit dibandingkan bulan yang sama tahun lalu.

Jumlah rumah yang terjual turun 5,3% di bulan sebelumnya, dari 7.589 menjadi 7.187.

“Juli melihat penurunan jumlah properti yang terjual di seluruh Selandia Baru, dengan penurunan 11,7 persen dibandingkan Juli 2020 – meskipun angka yang kuat terus menunjukkan untuk bulan musim dingin dengan jumlah properti yang lebih tinggi terjual pada Juli 2021 dibandingkan pada 2019, 2018 dan 2017.

READ  MustGrow Biologics Mengumumkan Uji Lapangan Positif Hasil Uji Tembakau Terhadap Bahan Kimia Sintetis "Chloropicrin"

“Penting untuk dicatat bahwa Juli 2020 adalah bulan yang sangat kuat karena negara itu muncul dari penguncian Covid-19 dan menyelesaikan penjualan yang tertunda, sehingga volume penjualan lebih kuat dari rata-rata Juli,” kata Bird.

Dengan jumlah penjualan yang turun, mungkin ada tanda-tanda bahwa pembeli terpengaruh oleh kembalinya pembatasan LVR dan pembicaraan tentang suku bunga yang lebih tinggi.

“Kami membutuhkan data beberapa bulan lagi sebelum kami dapat melihat dampak dari perubahan ini dan apakah mereka mewakili tren jangka panjang atau tidak,” kata Bird.

Ketersediaan properti masih membatasi aktivitas, dengan catatan tingkat persediaan yang rendah.

“Pada tahun ini, orang mulai mempersiapkan properti mereka untuk lonjakan aktivitas penjualan musim semi yang biasa. Di lapangan, ada tanda-tanda lebih banyak aktivitas listing, termasuk dari orang-orang yang akan mendapatkan rumah yang baru dibangun – sebagai hasil dari tingkat rekor persetujuan yang diberikan selama tahun lalu.

“Itu sudah selesai, dan mudah-mudahan, itu berarti kita akan mulai melihat tingkat stok segera meningkat, memberikan lebih banyak pilihan di pasar,” katanya.

Canterbury, Nelson, Northland, Southland, Taranaki dan West Coast mengalami tingkat stok terendah bulan lalu.