SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Matahari, sumber air Bumi yang mungkin tidak diketahui

Sebuah tim peneliti internasional yang dipimpin oleh University of Glasgow telah mengungkapkan bahwa Matahari adalah sumber air yang “mengejutkan” yang ditemukan di Bumi.

Mereka melaporkan di Nature Astronomy bahwa angin matahari, terdiri dari partikel bermuatan dari matahari dan sebagian besar terdiri dari ion hidrogen, menciptakan air di permukaan butiran debu yang dibawa oleh asteroid yang menghantam Bumi di awal tata surya.

Direktur Space Science and Technology Center (SSTC) di Curtin University di Australia, Profesor Phil Bland, menjelaskan bahwa Bumi sangat kaya akan air dibandingkan dengan planet berbatu lainnya di tata surya, dengan lautan menutupi lebih dari 70 persen permukaan Bumi. permukaan. kedangkalan, dan bahwa para ilmuwan telah lama bertanya-tanya tentang asal usul semua ini.

Satu teori saat ini adalah bahwa air diangkut ke Bumi pada tahap akhir pembentukannya di asteroid Tipe C, tetapi tes sebelumnya dari “sidik jari” asteroid ini telah menemukan bahwa, rata-rata, mereka tidak cocok untuk air. Bumi, yang berarti setidaknya ada satu sumber lain yang belum ditemukan,” tambah Profesor Bland. Penelitian kami menunjukkan bahwa angin matahari menciptakan air di permukaan butiran debu kecil dan air yang relatif lebih ringan ini kemungkinan menyediakan sisa air di Bumi.”

“Teori baru angin matahari ini didasarkan pada analisis yang cermat, atom demi atom, fragmen kecil dari asteroid tipe S dekat Bumi yang dikenal sebagai Itokawa, yang diambil sampelnya oleh wahana antariksa Jepang Hayabusa dan kembali ke Bumi pada 2010.”

Peneliti mencatat bahwa sistem tomografi penyelidikan atom Universitas Curtin memungkinkan “penglihatan yang sangat rinci pada 50 nanometer pertama atau lebih dari permukaan butiran debu Itokawa, yang kami temukan mengandung cukup air yang, jika diperluas, akan setara dengan sekitar 20 liter. per meter kubik batuan.

READ  Google bertaruh pada sistem operasi augmented reality baru

Dr Luke Daly, lulusan Curtin dan saat ini di University of Glasgow, menambahkan bahwa penelitian ini tidak hanya memberi para ilmuwan wawasan tentang dari mana air berasal di Bumi di masa lalu, tetapi juga dapat membantu misi luar angkasa di masa depan.

Dia menjelaskan, “Salah satu penghalang untuk eksplorasi ruang angkasa di masa depan adalah bagaimana astronot bisa mendapatkan cukup air tanpa harus membawa persediaan. Penelitian kami menunjukkan bahwa proses pelapukan ruang angkasa yang sama yang menciptakan air di Itokawa mungkin terjadi di planet lain tanpa air. udara, yang berarti astronot mungkin dapat memanipulasi pasokan air segar langsung dari debu di permukaan planet, seperti Bulan.”

Penelitian ini didanai oleh Scientific and Technological Facilities Council (bagian dari UKRI), dan dilakukan oleh peneliti dari University of Glasgow, Curtin University, University of Sydney, Oxford, University of Hawaii at Manoa, Museum. Sejarah Alam, Laboratorium Nasional Idaho, Lockheed Martin, Laboratorium Nasional Sandia, NASA Johnson Space Center, Universitas Virginia, Universitas Arizona Utara, dan Universitas Purdue.