SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Meksiko menyerukan penyelidikan atas peluncuran rudal Korea Utara; “Ini penghinaan terhadap komunitas internasional.”

Duta Besar Meksiko untuk PBB, Juan Ramon de la Fuente, Dia menggambarkan peluncuran rudal Korea Utara 5 Januari sebagai “penghinaan terhadap komunitas internasional.” Dalam pidatonya kepada Dewan Keamanan PBB, de la Fuente menyerukan penyelidikan atas tindakan tersebut, untuk mendapatkan hasil sesegera mungkin.

Duta Besar mengatakan kepada Dewan Keamanan bahwa “Pola perilaku Korea Utara menegaskan bahwa mereka terus memajukan kemampuan teknologinya untuk tujuan militer. Kami menyerukan penghentian segera.”

“Kami menyerukan kepada pihak-pihak dengan pengaruh terbesar untuk tidak berusaha untuk membangun kembali dialog yang akan mengarah pada denuklirisasi Semenanjung Korea yang lengkap, dapat diverifikasi, dan tidak dapat diubah,” tambah de la Fuente.

Namun enam hari kemudian, Korea Utara hari ini menembakkan “proyektil tak dikenal” lainnya ke arah Laut Jepang, kata militer Korea Selatan. Pyongyang menggambarkan peluncuran pertama sebagai rudal hipersonik baru.

“Korea Utara menembakkan proyektil tak dikenal ke Laut Timur (nama yang diberikan kepada Laut Jepang di kedua Korea),” kata Kepala Staf Gabungan Korea Selatan Selasa dalam sebuah pernyataan singkat tentang peluncuran tersebut. Hal itu juga telah diberitahukan oleh pemerintah Jepang.

Tes itu dilakukan hanya enam hari setelah Pyongyang, yang belum menunjukkan tanda-tanda membuka dialog dengan Seoul atau Washington, menguji proyektil lain yang disebut rezim sebagai rudal hipersonik baru dan bahwa sistem deteksi di Seoul atau Tokyo mengalami kesulitan mengidentifikasi rumahnya karena dari keberadaannya. perjalanan tidak teratur.

Dengan informasi dari EFE

READ  Covid19. Ilmuwan menemukan kelemahan untuk tidak bereproduksi