SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Melemahkan Arus Utama Atlantik — Tapi Bisakah Itu Runtuh?

Melemahkan Arus Utama Atlantik — Tapi Bisakah Itu Runtuh?

Sekelompok orang di pantai saat matahari terbenam.

Foto: Mark Colby (Gambar Getty)

lusa Ini sering disebut dalam wacana iklim, tetapi kemudian, kami terus menghadapi peristiwa ekstrem yang tampaknya meniru film. Contoh terbaru adalah baru belajar, diterbitkan Kamis di jurnal Nature Climate Change, yang membunyikan alarm tentang “sinyal peringatan dini.” Rotasi inversi meridian Atlantik bisa runtuh.

Dikenal sebagai AMOC, para ilmuwan adalah arus global kritis yang menjadi perhatian para ilmuwan selama bertahun-tahun. Makalah baru menunjukkan bahwa perubahan iklim pada dasarnya telah melemparkan stabilitas AMOC ke dalam bahaya, dan bahwa sistem sekarang berada pada “titik yang dekat dengan transisi kritis.” Ini bukan satu-satunya kekhawatiran dalam hal perubahan iklim –Apakah Anda melihat keluar jendela akhir-akhir ini?– Tapi keruntuhannya memiliki dampak serius bagi dunia.

Sepintas, tampaknya tidak ada perubahan kecepatan arus laut yang mana mengkhawatirkan. Bagaimanapun, kita sedang bergulat dengan kebakaran yang merajalela, banjir, panas, dan naiknya permukaan laut di seluruh dunia — tidak bisakah arus laut berhenti sedikit saat kita mencoba mencari tahu apa yang tersisa? Tapi AMOC sebenarnya sangat penting untuk cuaca di seluruh dunia. Ini membantu untuk memelihara air hangat dari daerah tropis ke Atlantik Utara, yang membuat Eropa beriklim karena garis lintang dan dengan cara lain memastikan bahwa cuaca di seluruh dunia tetap normal.

Faktanya, AMOC sangat penting sehingga kesejahteraannya dianggap sebagai “titik balik” mendasar dalam iklim. Para ilmuwan telah mengawasi Amok karena, mengkhawatirkan, perubahan iklim tampaknya memiliki dampak yang tidak diinginkan. Tanah Hijau Lapisan es mencair, menghasilkan genangan besar air tawar dingin di Atlantik Utara yang pada dasarnya bertindak sebagai penghalang jalan menuju arus.

Inilah yang membuat studi baru ini begitu meresahkan. Studi AMOC sebelumnya sebagian besar mengandalkan data dari beberapa dekade terakhir. Studi baru menganalisis data suhu dan salinitas historis kembali ke abad ke-19 serta data terbaru dan model iklim. Bersama-sama, mereka semua menunjukkan bahwa AMOC kehilangan tenaga dan lebih rentan terhadap perubahan besar yang dapat menggagalkannya.

Jadi… apa takeaways untuk orang-orang biasa di sini? Apakah kita perlu mempersiapkan sabuk konveyor laut untuk tiba-tiba berhenti dan mengubah cuaca seperti yang kita kenal dalam hidup kita? Akankah Dennis Quaid membawa kita semua ke Perpustakaan Umum New York untuk menyelamatkan kita dari gelombang badai besar?

Makalah ini dengan tegas tidak menyertakan prediksi apa pun tentang Kapan AMOC mungkin menyimpang dari jalurnya, tetapi ini menunjukkan bahwa arus kehilangan kekuatan untuk menahan setiap perubahan besar. Menurut model iklim terbaru, keruntuhan AMOC pada tahun 2100 sangat tidak mungkin – bukan tidak mungkin, tetapi kemungkinan tidak.

“Ya, keruntuhan dapat terjadi selama hidup kita, tetapi tidak mungkin untuk memberikan probabilitas karena model kami tidak cukup baik untuk mempercayai prakiraan masa depan mereka secara kuantitatif,” kata Cyprien Drigvhout, ahli kelautan di University of Southampton yang berafiliasi dengan Institut Meteorologi Kerajaan Belanda yang mempelajari AMOC di Universitas Southampton Pesan email. Dia juga mencatat bahwa “laporan media sebelumnya, dan pada tingkat lebih rendah manuskrip itu sendiri, cenderung membuat klaim yang sangat kuat dan cenderung mengabaikan berbagai reservasi yang seharusnya dibuat.”

Di antara masalah yang dia catat adalah bahwa makalah tersebut melihat “sidik jari” AMOC dan bukan sirkulasi itu sendiri, sidik jari yang dapat mencerminkan perubahan di bagian lain dari sistem iklim seperti Osilasi Atlantik Utara. Dia menambahkan bahwa sementara sinyal yang dilihat kertas tampaknya sejalan dengan keruntuhan AMOC, mereka tidak selalu “memprediksi keruntuhan seperti itu.”

Terlebih lagi, kemungkinan melebihi ambang batas AMOC “titik kritis” tidak Dengan demikian Sama berbahayanya dengan mencapai titik kritis lainnya, perlambatan sirkulasi di lautan terjadi selama beberapa dekade, bukan bertahun-tahun. Dengan kata lain, bahkan jika kita melewati point of no return pertama, ada waktu teoretis untuk memperbaikinya dengan mengontrol suhu sebelum benar-benar rusak. lain Penelitian Terbaru Ini menyatakan bahwa planet harus menghangat hingga sekitar 7,2°F (4°C) agar AMOC dapat melewati ambang batas titik kritis, tetapi secara teoritis bisa kembali.

Paul Ritchie, seorang peneliti postdoctoral di University of Exeter yang mempelajari titik kritis dan memimpin penelitian lain itu, mengatakan dalam sebuah email. Dengan mengingat hal itu, ada masalah iklim lain yang lebih mendesak yang dapat memenuhi pikiran kita yang cemas.

Ritchie mengatakan dia lebih peduli untuk mencapai titik krisis di sistem lain yang “berjalan pada jadwal yang jauh lebih cepat.” lain Letakkan kertas tahun lalu Ini menunjukkan bahwa beberapa ekosistem utama tempat kita bergantung, seperti Amazon, dapat runtuh secara tiba-tiba dalam beberapa dekade mendatang jika kita terus mendorongnya secara agresif melalui krisis iklim dan deforestasi.

“Beberapa elemen tipping beroperasi pada skala waktu yang jauh lebih cepat, seperti monsun dan hutan hujan Amazon, yang mungkin hanya beberapa dekade atau tahun, dan untuk elemen tipping yang lebih cepat ini, ada sedikit peluang untuk mencegah perubahan yang tidak dapat diubah setelah ambang batas dilewati, ” ucap Ritchie. “Oleh karena itu, saya mungkin akan lebih khawatir tentang melintasi ambang batas untuk pembalikan cepat, seperti di hutan hujan Amazon, di mana akan ada sedikit peluang untuk mencegah kematian skala besar (yang akan menyebabkan peningkatan pemanasan global) jika kita melewati ambang itu. .”

Tapi itu tidak berarti kita setidaknya tidak memikirkan apa yang akan terjadi jika AMOC runtuh. Studi baru ini “sangat menarik dan mengganggu sosial dengan pesan penting yang memerlukan penelitian lebih lanjut untuk mengkonfirmasi temuan awal ini sejauh ini,” kata Drigfoot.

“Konsekuensi dari keruntuhan akan signifikan, dan oleh karena itu kita harus mengkhawatirkannya, bahkan jika kemungkinannya rendah,” kata Ritchie. “Saya melihatnya mirip dengan peluang kebakaran rumah: peluangnya sangat kecil, tetapi kami tetap memasang detektor asap untuk menjaga diri kami tetap aman.”

Sejujurnya, jika menyangkut iklim kita saat ini, alarm sudah berdering keras. Kita tidak perlu peringatan lagi untuk mengetahui bahwa penggunaan bahan bakar fosil harus dikurangi.

READ  NASA menyelesaikan tes untuk menentukan masalah dengan komputer Teleskop Luar Angkasa Hubble