SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ayah yang tidak divaksinasi mencatat hari-hari penyesalan di rumah sakit dan meminta putranya untuk meninggalkan putrinya di pernikahannya jika kematiannya

Ayah yang tidak divaksinasi mencatat hari-hari penyesalan di rumah sakit dan meminta putranya untuk meninggalkan putrinya di pernikahannya jika kematiannya

Dia sangat menyesal tidak divaksinasi. Sementara dia berharap dia akan berbelok, dalam periode yang sangat menakutkan, dia pikir dia perlu membuat pengaturan jika dia meninggal.

Ayah dari beberapa anak telah berada di sebuah rumah sakit di Bristol sejak akhir Juli, dan telah merekam semacam video diary dari kamarnya, mendokumentasikan siklus kemunduran dan perbaikan yang mengejutkan.

“Kalian mengacau banyak waktu,” katanya melalui masker oksigen di salah satu video. Diposting di Facebook Rabu. “Saya tidak mendapatkan vaksinnya… Saya melakukan kesalahan, saya akui.”

Dalam video pertamanya di bulan Juli, dia menggambarkan penyakitnya dengan kalimat yang utuh dan tidak terputus. Pada tanggal 31 Juli, dia hanya berbicara beberapa kata di antara napasnya yang sesak.

Pada hari Selasa, dia berbaring di tempat tidur, berjuang untuk berbicara tentang apakah dia dan istrinya akan membiarkan staf rumah sakit memasangkannya di ventilator jika perlu.

Malam itu tampaknya menjadi yang paling gelap, karena pada hari Rabu, dia mengingat pemikiran sulit yang datang kepadanya: Dia mungkin tidak akan hidup untuk melihat pernikahan putrinya yang berusia 19 tahun, ketika itu datang.

“Saya harus menelepon (Selasa malam) dengan putra saya yang berusia 14 tahun… dan saya harus meminta izinnya bahwa jika saya tidak pulang, dia akan menyerahkan putri saya.” Hari pernikahan, kata Campbell dalam sebuah video Rabu.

Mengapa dia mengatakan dia belum divaksinasi?

Dalam dua wawancara dengan CNN dari ranjang rumah sakitnya minggu ini, Campbell dan istrinya, Kelly, merinci bagaimana virus corona memengaruhi keluarga mereka musim panas ini – dan mengapa mereka awalnya memilih untuk tidak divaksinasi.

Virginia, seperti bagian Amerika Serikat lainnya, telah melihat lonjakan kasus virus corona sebagai hal yang sangat menular variabel delta menjadi dominan di negara tersebut.

Kelly Campbell dan anak-anak mereka tertular virus – semua kecuali satu memiliki gejala, termasuk batuk, demam, dan pusing.

READ  Katai putih "ekstrim" mencatat rekor kosmik dengan ukuran kecil dan massa besar

“Kami semua dalam pemulihan,” kata Kelly kepada koresponden CNN Don Lemon pada Kamis malam. “Kami tidak memiliki gejala separah Travis.”

Lemon bertanya kepada Travis Campbell mengapa keluarganya tidak divaksinasi.

“Pada awal 2020, tim basket putri kami jatuh sakit, dan mereka memiliki gejala yang sama dengan Covid,” jawab Campbell. “Jadi ketika Covid datang, semua orang otomatis mengira kita sudah ‘terinfeksi’ penyakit itu.”

Ketika kasus-kasus itu diberhentikan musim semi ini, dia berkata, “kami pikir kami telah mengalahkan peluang kami.”

Dia tidak mengatakan apakah dia mengkonfirmasi bahwa mereka tertular penyakit itu pada tahun 2020. Bagaimanapun, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS Ini merekomendasikan memvaksinasi orang terlepas dari apakah mereka sudah memiliki penyakit atau tidak.
Dan pada hari Jumat, CDC menerbitkan sebuah studi Hal ini menunjukkan bahwa orang yang terkena Covid-19 pada tahun 2020 tetapi tidak mendapatkan vaksin Covid-19 lebih mungkin untuk terinfeksi lagi pada bulan Mei atau Juni 2021, dibandingkan dengan orang yang juga memiliki Covid-19 tetapi kemudian divaksinasi secara lengkap.

Juga mempengaruhi keputusannya: Keluarga Campbell tinggal di pedesaan Virginia, jadi dia tidak merasa mereka berinteraksi dengan cukup banyak orang untuk menempatkan mereka pada risiko yang cukup bagi mereka untuk memutuskan untuk divaksinasi.

Dia menyesali keputusannya sekarang – dan mendesak orang lain untuk mengambil gambar.

“Saya tidak bisa bernapas. Saya tenggelam. Saya merasa seperti ikan yang kehabisan air,” kata Campbell kepada Lemon, Kamis.

“Itu salahku,” katanya. “Seharusnya saya membawa anak-anak dan istri saya dan tetap divaksinasi. Tapi saya membayar harganya.”

“Dan saya katakan kepada semua orang dan siapa pun: Jika Anda berada di pagar, saya ingin Anda membuat penilaian yang tajam tentang apa arti hidup Anda bagi Anda. Dan pergilah untuk divaksinasi, tolong, tolong.”

READ  Oregon melaporkan tidak ada kematian terkait COVID-19 baru, dan 473 kasus baru

Putrinya mengatakan dia bangga padanya untuk pesannya

Travis Campbell biasanya mengucapkan hingga lima kata di antara tarikan napas Kamis malam. Ketika dia berbicara dengan CNN keesokan paginya, dia terkadang bisa memperpanjangnya sedikit lebih lama.

“Saya merasa seperti saya memiliki kesempatan lain, dan saya berharap itu terjadi,” katanya dalam sebuah wawancara di CNN “Hari Baru” pada hari Jumat.

Adapun putri yang takut ketinggalan pernikahannya, dia mengatakan sakit mendengarnya berbicara tentang hal itu.

“Anda tidak pernah ingin mendengar ayah Anda berbicara tentang tidak berada di sana untuk momen-momen besar dalam hidup Anda,” kata Madison Campbell kepada CNN dalam sebuah wawancara video dari rumah.

“Saya hanya ingin dia tahu betapa bangganya saya padanya,” katanya. “Saya pikir dia menjelajahi Facebook, dia membuat video-video ini, dia membuat perbedaan; dia menyelamatkan nyawa,” katanya. “Aku tidak bisa lebih mencintainya.”

Travis Campbell mendengarkan dari ranjang rumah sakitnya, menangis dan berkata bahwa dia bersyukur atas anak-anaknya.

“Vaksinasi sangat penting, dan saya bisa melakukan yang lebih baik sebagai orang tua dan sebagai manusia, dan saya berharap kepada Tuhan semua orang juga bisa,” katanya.

Michael Needleman dari CNN dan Lauren Maskarin berkontribusi pada laporan ini.