SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan baru saja mengidentifikasi tingkat traumatis diabetes tipe 2 yang disebabkan oleh pola makan yang buruk: ScienceAlert

Para ilmuwan baru saja mengidentifikasi tingkat traumatis diabetes tipe 2 yang disebabkan oleh pola makan yang buruk: ScienceAlert

Selama sekitar 40 tahun terakhir, jumlah penderita diabetes telah melonjak dari sekitar 100 juta menjadi Lebih dari 500 jutadengan peningkatan serupa dalam masalah kesehatan terkait seperti obesitas dan risiko penyakit kardiovaskular.

Ini adalah masalah kesehatan utama yang semakin parah, itulah sebabnya para peneliti mencari masalah mendasar di balik tren ini.

Salah satu masalah tersebut kemungkinan adalah diet, menurut sebuah studi baru tentang diabetes tipe 2 – dan inilah penjelasannya 95 persen dari total kasus.

Para peneliti menganalisis data dari 184 negara yang dikumpulkan antara tahun 1990 dan 2018, menarik statistik dari database kesehatan masyarakat, studi sebelumnya, dan catatan demografi populasi. Tim menemukan bahwa pola makan yang buruk dapat menyebabkan sebanyak 14,1 juta kasus diabetes tipe 2 yang diidentifikasi pada tahun 2018, terhitung sekitar 70 persen dari diagnosis baru secara global.

Dari 11 faktor makanan berbeda yang dipertimbangkan, tiga ternyata yang paling penting: tidak cukup biji-bijian, terlalu banyak nasi dan gandum olahan, dan terlalu banyak daging olahan. Faktor lain, seperti kurang makan kacang atau Sayuran tidak bertepungtampaknya kurang berpengaruh.

“Studi kami menunjukkan bahwa kualitas karbohidrat yang buruk adalah pendorong utama diabetes tipe 2 yang disebabkan diet secara global, dengan variasi yang signifikan menurut negara dan dari waktu ke waktu,” Dia berkata Dariush Mozaffarian, MD, seorang ahli jantung dan profesor nutrisi di Tufts University di Massachusetts.

Para peneliti menemukan bahwa pola makan yang buruk lebih jelas terkait dengan kejadian diabetes pada pria daripada wanita, dan tampaknya memiliki efek yang lebih besar pada orang muda daripada orang tua, dan perkotaan daripada pedesaan.

Eropa Tengah dan Timur serta Asia Tengah adalah wilayah di mana sebagian besar kasus diabetes tipe 2 dikaitkan dengan pola makan, mungkin karena prevalensi daging merah dan daging olahan dalam pola makan Mediterania. Angkanya juga tinggi di Amerika Latin dan Karibia.

READ  Peluncuran roket SpaceX Falcon 9 Starlink 5-5

“Temuan baru ini mengungkapkan area kritis dari fokus nasional dan global untuk meningkatkan nutrisi dan mengurangi beban diabetes yang menghancurkan.” Dia berkata Mozaffarian.

Semua 184 negara yang termasuk dalam penelitian mengalami peningkatan insiden diabetes selama masa studi, menunjukkan bahwa ini adalah masalah global karena hanya sedikit, jika ada, negara yang berhasil mengurangi peningkatan insiden diabetes di populasi mereka.

Para peneliti menyarankan bahwa pendekatan yang berbeda – mulai dari penekanan yang lebih besar pada pola makan yang sehat dari guru hingga memperbaiki label nutrisi pada makanan – akan diperlukan di berbagai negara untuk mulai membuat perbedaan di sini.

ketika Pelajaran sebelumnya Pola makan yang kurang sehat juga dikaitkan dengan peningkatan insiden diabetes, dan sejauh ini merupakan asosiasi terkuat hingga saat ini, dan untuk persentase kasus tertinggi. Tanpa intervensi serius, itu adalah masalah yang hanya akan bertambah buruk.

“Dibiarkan tidak terkendali dan dengan proyeksi insiden diabetes tipe 2 yang tinggi, itu akan terus memengaruhi kesehatan populasi, produktivitas ekonomi, dan kapasitas sistem perawatan kesehatan, dan akan menyebabkan ketidaksetaraan kesehatan di seluruh dunia.” Dia berkata Ahli epidemiologi gizi Megan O’Herne, MD, dari Food Systems for the Future Institute di Illinois.

“Temuan ini dapat membantu menentukan prioritas nutrisi untuk dokter, pembuat kebijakan, dan pelaku sektor swasta karena mereka mendorong pilihan pola makan sehat yang mengatasi kondisi global ini. Epidemi. “

Riset dipublikasikan di obat alam.