SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

SpaceX meluncurkan roket Falcon 9 dengan dua satelit Internet O3b - Spaceflight Now

SpaceX meluncurkan roket Falcon 9 dengan dua satelit Internet O3b – Spaceflight Now

Saksikan tayangan ulang langsung hitungan mundur dan peluncuran roket Falcon 9 dengan dua satelit internet O3b mPOWER pada hari Jumat, 28 April. SpaceX juga mencoba peluncuran Falcon Heavy di malam hari, tetapi hitungan mundur dibatalkan pada menit terakhir sebelum lepas landas. Ikuti kami Twitter.

Roket SpaceX Falcon 9 diluncurkan dengan sepasang satelit internet O3b untuk SES Jumat malam dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral, tetapi pembatalan menit terakhir misi Falcon Heavy di malam hari mencegah perusahaan meluncurkan roket berkepala dua. .

Peluncuran roket Falcon 9 dari Platform 40 di Cape Canaveral pada pukul 18:12 EDT (2212 UTC) mengirimkan sepasang satelit kedua yang dibangun oleh Boeing ke luar angkasa untuk jaringan mPOWER O3b SES, konstelasi platform internet orbital operator telekomunikasi. . dan layanan komunikasi bergerak.

Tiga setengah mil ke utara, SpaceX menyiapkan roket Falcon Heavy—dibuat dengan menggabungkan tiga penguat tahap pertama Falcon 9—untuk penerbangan ke orbit ketinggian lebih dari 20.000 mil (sekitar 35.000 kilometer) di atas garis khatulistiwa dengan The Satelit Viasat 3 Americas Wide Band, juga dibuat oleh Boeing.

Ahli meteorologi memperkirakan cuaca yang tidak menguntungkan pada Jumat malam untuk kedua peluncuran, tetapi SpaceX memanfaatkan tren yang menguntungkan dalam kondisi cuaca untuk meluncurkan Falcon 9 ke Bumi pada misi mPOWER O3b pada Jumat malam. Peluncuran Falcon Heavy sebelumnya dijadwalkan pada Kamis malam, tetapi SpaceX menunda penerbangan selama 24 jam karena cuaca buruk yang mempengaruhi pantai luar angkasa Florida.

Pada akhirnya, hitungan mundur Falcon Heavy dibatalkan satu menit sebelum lepas landas karena alasan yang tidak dijelaskan SpaceX selama siaran peluncurannya Jumat malam. Penantian menit-menit terakhir membunuh setiap kesempatan bagi SpaceX untuk meluncurkan roket back-to-back Jumat malam, sebuah peristiwa yang akan menandai periode terpendek antara dua misi SpaceX dalam sejarah perusahaan, dan perputaran tercepat antara dua peluncuran kelas orbit dari Cape Canaveral sejak 1966.

Tim peluncuran SpaceX yang terpisah menyaksikan hitungan mundur Falcon 9 dan Falcon Heavy yang hampir bersamaan pada Jumat malam.

Roket Falcon 9 (kiri) berdiri di Pad 40 di Cape Canaveral Space Force Station untuk lepas landas dengan dua satelit internet O3b mPOWER. Di latar belakang, Falcon Heavy berdiri di pad 39A untuk lepas landas dalam misi ViaSat 3 Americas. Kredit: SpaceX

Satelit mPOWER O3b yang diluncurkan pada roket Falcon 9 dari platform 40 akan mentransmisikan layanan internet berkecepatan tinggi ke seluruh dunia, menyediakan koneksi “seperti serat” untuk pengguna antara 50 derajat lintang utara dan selatan, menurut SES, milik Luksemburg. operator.O3b armada. Pesawat terbang, kapal pesiar, perusahaan energi, lembaga penelitian, dan komunitas terpencil semuanya dapat tetap terhubung menggunakan jaringan O3b.

READ  Prakiraan awan menunjukkan di mana langit akan ideal untuk kemungkinan hujan meteor atau badai meteor

Pesawat ruang angkasa O3b pada roket Falcon 9, jika digabungkan, memiliki berat sekitar 9.000 pon (4.100 kilogram) dalam konfigurasi peluncuran, menurut Boeing. Tahap pertama dari penguat Falcon 9 mendarat di kapal tak berawak di Samudra Atlantik sekitar sembilan menit setelah lepas landas untuk misi O3b pada hari Jumat.

Tahap atas Falcon 9 menyalakan mesin tunggalnya tiga kali untuk mendorong satelit mPOWER O3b ke orbit transmisi elips yang membentang lebih dari 4.300 mil (hampir 7.000 kilometer) di atas Bumi, dengan kemiringan sekitar 10 derajat ke ekuator. Satelit akan menggunakan penggerak listrik untuk mencapai orbit operasional sirkular terakhir mereka di atas khatulistiwa pada ketinggian sekitar 5.000 mil (8.000 kilometer).

SES sudah memiliki 20 satelit O3b generasi pertama di MEO. Mereka terbang ke luar angkasa dengan roket Soyuz Rusia di bawah kontrak layanan peluncuran dengan Arianepas.

Satelit mPOWER O3b yang baru akan beroperasi di orbit Bumi menengah yang serupa, atau MEO, seperti satelit O3b asli. Yang pertama dari dua satelit mPOWER O3b diluncurkan dengan roket Falcon 9 dari Cape Canaveral pada bulan Desember.

O3b adalah singkatan dari “3 Miliar Lebih” sebagai pengakuan atas miliaran orang yang tidak memiliki akses ke layanan internet yang andal.

Satelit mPOWER O3b, No. 3 dan 4 dalam armada, ditumpuk dalam formasi peluncuran sebelum dibungkus di dalam fairing muatan roket Falcon 9 SpaceX. Kredit: SpaceX/SES

Satelit O3b asli, dibangun oleh Thales Alenia Space hampir satu dekade lalu, memiliki 10 sinar pengguna per pesawat ruang angkasa. Satelit mPOWER O3b yang baru, dibangun di atas platform pesawat ruang angkasa Boeing 702, memiliki lebih dari 4.000 beam yang dapat disesuaikan untuk memfokuskan bandwidth pada area dengan permintaan tinggi.

SES berfokus pada pengembangan satelit broadband untuk konstelasi MEO, yang menempatkan stasiun relai lebih dekat ke Bumi daripada di orbit geostasioner sekitar 22.000 mil di atas planet. Ini mengurangi latensi, atau kelambatan, dalam sinyal Internet dibandingkan dengan satelit geostasioner. Beberapa satelit geostasioner dapat memberikan jangkauan global, tetapi lebih banyak satelit dibutuhkan di MEO untuk menjangkau seluruh bagian dunia.

READ  Penjelajah Mars China telah mengumpulkan sejumlah besar data geologis baru

Namun jumlah itu masih jauh lebih sedikit dibandingkan ratusan atau ribuan perusahaan satelit Internet seperti SpaceX dan OneWeb yang diluncurkan ke orbit rendah Bumi. Satelit yang terbang kurang dari 1.000 mil di atas Bumi mengurangi latensi lebih jauh daripada satelit MEO, tetapi diperlukan lebih banyak pesawat ruang angkasa untuk jangkauan global.

Sepasang satelit mPOWER O3b lainnya — No. 5 dan 6 — dijadwalkan akan diluncurkan dengan roket SpaceX Falcon 9 akhir tahun ini. SES telah memesan 11 satelit mPOWER O3b dari Boeing sejauh ini, dengan peluncuran tambahan pada roket SpaceX yang direncanakan sepanjang tahun 2024.

Falcon Heavy sedang mempersiapkan peluncuran keenam pada penerbangan komersial ke GEO

Setelah lepas landas, misi Falcon Heavy akan menjadi peluncuran roket tiga badan SpaceX yang keenam sejak 2018, dan yang kedua dari sebanyak lima penerbangan Falcon Heavy yang direncanakan perusahaan untuk tahun ini. Ini adalah peluncuran Falcon Heavy pertama di mana SpaceX sengaja menyingkirkan ketiga penguat tahap pertama. SpaceX mencurahkan semua propelan roketnya untuk menerbangkan satelit Visat III Amerika seberat 6 ton (13.000 pon) dan rekan penumpangnya ke orbit dekat Bumi (GEO).

Misi tersebut akan memakan waktu sekitar empat setengah jam untuk mencapai orbit targetnya, membutuhkan tiga kali pembakaran oleh mesin tingkat atas. Masuk langsung ke orbit geosinkron adalah salah satu profil misi paling menantang dalam industri peluncuran. Prestasi ini membutuhkan masa pakai baterai yang lebih lama di tingkat atas, serta strip cat termoplastik abu-abu khusus pada roket untuk membantu memastikan bahwa bahan bakar minyak tanah tidak membeku selama berjam-jam dihabiskan di lingkungan ruang dingin.

Viasat tidak mengatakan berapa banyak yang dibayarkan SpaceX untuk peluncuran tersebut. Pejabat Intelsat mengatakan tahun lalu bahwa SpaceX membebankan premi peluncuran di mana booster dihabiskan.

Inti dari pusat misi ViaSat 3 Americas semuanya baru, sedangkan bala bantuan samping dari misi SpaceX sebelumnya digunakan kembali.

READ  "Masalah Dolomit" - Para ilmuwan memecahkan misteri geologi berusia 200 tahun

ViaSat 3 Americas adalah yang pertama dari tiga satelit broadband generasi baru untuk Viasat, yang mengirimkan sinyal Internet ke konsumen, bisnis, dan pemerintah yang kurang terlayani. Berkantor pusat di Carlsbad, California, Viasat memiliki perjanjian untuk menyediakan WiFi dalam penerbangan kepada penumpang Delta Air Lines, American Airlines, United Airlines, Southwest Airlines, JetBlue, dan maskapai komersial lainnya.

Satelit ViaSat 3 Americas di dalam pabrik Boeing di El Segundo, California. Kredit: Boeing

Satelit itu seukuran bus sekolah, dan panel suryanya akan dikerahkan di orbit untuk menghasilkan lebih dari 30 kilowatt energi di orbit, lebih dari seperempat energi listrik yang dihasilkan oleh semua panel surya di Stasiun Luar Angkasa Internasional. .

Pesawat ruang angkasa ini memiliki salah satu reflektor antena terbesar yang pernah dikirim ke luar angkasa, dan akan mengandalkan tenaga listrik untuk manuver orbit yang tepat dan pemeliharaan stasiun. Setelah berpisah dari roket Falcon Heavy, pesawat ruang angkasa akan menggunakan pendorong plasma untuk mengangkat orbitnya sekitar 700 mil (1.100 kilometer) ke orbit geostasioner, di mana kecepatannya sebanding dengan laju rotasi Bumi.

Ini akan memungkinkan pesawat ruang angkasa ViaSat 3 Americas untuk terbang di atas lokasi geografis yang sama di sepanjang garis khatulistiwa pada 88,9 derajat bujur barat, memberikan jangkauan di Amerika Utara dan Selatan serta wilayah laut yang berdekatan. Viasat dan Boeing sedang mengerjakan dua satelit lagi untuk menyediakan layanan internet serupa di seluruh Eropa, Afrika Utara, Timur Tengah, dan kawasan Asia-Pasifik.

Satelit komunikasi yang lebih kecil dari Astranis dan Gravity Space, keduanya startup komersial, akan diluncurkan ke orbit dengan roket Falcon Heavy.

Satelit Astranis, disebut Arcturus dan beratnya sekitar 660 pound (300 lbs), akan menyediakan layanan internet broadband ke Alaska. Satelit mini Gravity Space akan membantu perusahaan Indonesia mempertahankan hak pengaturan slot orbit di orbit geostasioner dengan International Telecommunication Union, yang mengalokasikan posisi tetap relatif terhadap operator satelit komersial.

Email penulis.

Ikuti Stephen Clark di Twitter: @menciak.