SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah studi baru mengungkapkan gen yang mendukung kereta luncur anjing Balto yang terkenal

Sebuah studi baru mengungkapkan gen yang mendukung kereta luncur anjing Balto yang terkenal

  • Oleh Madeline Halpert
  • Berita BBC, New York

sumber gambar, Gambar Getty

keterangan foto,

Sebuah patung di Central Park Kota New York menghormati Balto, anjing kereta luncur

Sebuah studi baru tentang sisa-sisa mumi Siberian Husky yang terkenal telah mengungkapkan DNA khusus yang membantu kereta luncur anjing mendapatkan ketenaran di seluruh dunia.

Pada tahun 1925, Balto memimpin tim kereta luncur anjing ke dalam badai salju untuk mengantarkan obat-obatan yang menyelamatkan jiwa ke sebuah kota di Alaska.

Upaya kepahlawanannya diakui dalam patung anjing duduk di Central Park New York City.

Namun bertentangan dengan apa yang disarankan oleh film animasi Balto tahun 1995, bukanlah manusia serigala yang membuatnya begitu sulit.

Dengan membandingkan DNA Balto dengan anjing dan mamalia lain, para peneliti menemukan bahwa gen Siberian Husky yang lebih beragam membantunya bertahan dalam perjalanan yang melelahkan lebih baik daripada keturunannya.

Mereka menemukan bahwa Balto dan “sled-dog sezamannya lebih beragam secara genetik daripada ras modern dan mungkin membawa varian yang membantu mereka bertahan dalam kondisi keras Alaska pada tahun 1920-an”.

jelaskan videonya,

Temui anjing-anjing yang berlomba dalam maraton salju 3 hari ini

Penulis penelitian mengambil sampel DNA – disediakan oleh Museum Sejarah Alam Cleveland, yang berisi sisa-sisa mumi Balto – dari perut anjing untuk merekonstruksi gennya. Mereka juga mengambil kumpulan data genetik dari 240 mamalia dan 682 anjing dan serigala dari abad ke-21.

Investigasi gennya mengungkapkan “tidak ada nenek moyang serigala yang terlihat,” menurut penulis studi tersebut.

Menurut penelitian, anjing heroik memiliki ciri-ciri lain yang membedakannya dari Siberian Husky modern dan anjing kereta luncur lainnya di masanya, termasuk perawakannya yang lebih kecil dan kemampuan yang lebih baik untuk mencerna pati.

Para peneliti juga percaya dia berasal dari ras husky tanpa ras, yang membuatnya lebih sehat secara genetik dan lebih cocok untuk lingkungan yang keras di Alaska tahun 1920-an.

Balto lahir pada tahun 1919 dan diimpor dari Siberia. Pemiliknya adalah peternak Amerika Norwegia Leonard Seppala.

Pada Januari 1925, wabah infeksi bakteri yang mematikan, difteri, mengancam kota Nome di Alaska. Tapi satu-satunya obat yang tersedia ada di Anchorage, dan satu-satunya pesawat yang membawanya ke sana tidak bisa berangkat karena suhu yang sangat dingin.

Di situlah Balto dan tim kereta luncur anjingnya masuk, mengangkut sekitar 20 pengemudi – pengemudi kereta luncur – membawa obat sejauh 674 mil (1.084 km) saat suhu turun menjadi -23 F (-31 C).

Berita tentang perjalanan bersejarah itu menyebar dengan cepat, dan Balto kemudian dihormati sebagai karakter dalam komik, buku anak-anak, dan film, serta patung di Kebun Binatang Anak di Central Park.

READ  Penelitian baru tentang cara meningkatkan suasana hati dan kinerja mental