SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Melissa Lucio: Anggota keluarga, aktivis, politisi, dan selebriti memohon belas kasihan untuk menghindari eksekusinya di Texas

Melissa Lucio dijadwalkan akan dieksekusi pada 27 April (Foto: JEFF LEACH/Perwakilan Negara JEFF LEACH/AFP)

Kehidupan Melissa Lucio mungkin akan berakhir Rabu depan, 27 April, setelah dia dijatuhi hukuman mati di Texas atas kematian mendadak putrinya, Maria Alvarez pada 2007. Isu kontroversial orang Amerika Meksiko memicu kemarahan baik di Amerika Serikat maupun komunitas internasional, itulah sebabnya kedua belas anaknya mencari dukungan dari berbagai organisasi untuk mencegah ibu mereka menghadapi hukuman mati atas kejahatan yang diduga tidak dia patuhi.

Meskipun Departemen Luar Negeri (SRE) Pemerintah Meksiko belum mengeluarkan pernyataan apa pun tentang masalah ini, pada Kamis malam, 21 April, duta besar bangsa Aztec untuk Amerika Serikat, Esteban Moctezuma, melalui akunnya Indonesia Yang mengirim surat kepada Gubernur Texas Greg Abbott memintanya untuk memberikan pengampunan eksekutif kepada Melissa Elizabeth LucioNamun, tidak ada tanggapan yang diterima dari presiden negara bagian AS.

Seiring berjalannya hari, Keputusasaan tumbuh untuk menghentikan putusan pengadilan AS terhadap Melissa Lucio Dengan cara ini, setidaknya 83 anggota parlemen dari Texas bergabung dengan petisi, serta Kementerian Luar Negeri Prancis, kelompok aktivis hak asasi manusia dan bahkan selebriti seperti aktivis sosial dan pengusaha. Kim Kardashian.

Melissa Elizabeth Lucio, orang Latin pertama yang dijatuhi hukuman mati di Texas (Gambar: EFE)
Melissa Elizabeth Lucio, orang Latin pertama yang dijatuhi hukuman mati di Texas (Gambar: EFE)

Melissa Elizabeth Lucio adalah ibu dari 12 anak Mereka berulang kali membela ketidakbersalahan ibu mereka, dengan alasan bahwa kematian saudara perempuan mereka yang berusia dua tahun, Maria, adalah kecelakaan. Dan bahwa ibu mereka tidak pernah melecehkan mereka meskipun masa lalunya ditandai dengan pelecehan, kekerasan dan obat-obatan.

Tanggal eksekusi Melissa ditetapkan pada 27 April Jadi, dua hari setelah kecelakaan yang menentukan, kerabatnya Menggandakan upaya untuk menangguhkan hukuman matinya. dengan demikian, Aktivis berdemonstrasi di berbagai kota di Amerika Serikat untuk menuntut grasi dari gubernur Texas Untuk kehidupan seseorang yang bisa menjadi wanita Amerika Latin pertama yang dieksekusi oleh negara.

Gubernur Texas bisa menghentikan eksekusi Melissa Lucio (Foto: REUTERS/Lucas Jackson/File Foto/File Foto)
Gubernur Texas bisa menghentikan eksekusi Melissa Lucio (Foto: REUTERS/Lucas Jackson/File Foto/File Foto)

Di antara mereka yang meragukan kesalahan Lucio 83 legislator TexasDipimpin oleh Jeff Leech dan Joe Moody. Kelompok bipartisan mengirim surat bulan lalu ke Dewan Pengampunan dan Pembebasan Bersyarat negara bagian dan Gubernur Greg Abbott. Dia menuntut moratorium hukuman mati atau pengurangan hukuman. Seorang juru bicara kantor Abbott tidak segera menanggapi email yang meminta komentar.

READ  Rusia dan Ukraina: Kedua negara saling menuduh tidak menghormati gencatan senjata dan menangguhkan evakuasi Mariupol

Demikian pula, banyak juri yang menghadiri persidangan Melissa Lucio mempertanyakan keputusannya, seperti Johnny Galvan Jr. Dia percaya bahwa juri tidak menerima semua informasi yang mereka butuhkan untuk membuat keputusan yang tepat dan dia sekarang merasa “penyesalan yang mendalam” bahwa dia telah menjatuhkan hukuman mati pada Lucio.

Melissa Lucio telah menghabiskan hampir semua sumber daya hukum yang dia miliki untuk menghentikan eksekusinya, Pembelaannya mempromosikan permintaan grasi, yang biasanya diselesaikan sampai beberapa hari sebelum eksekusi. Penuntut juga dapat mencabut perintah penegakan dan menyetujui penyelidikan ulang atas kasus tersebut.

Namun, jika banding tersebut ditolak, akan menjadi penguasa TexasGreg Abbott, yang akan memiliki kata terakhir untuk memutuskan apakah akan memberikan grasi eksekutif kepada wanita Amerika Latin berusia 53 tahun itu atau tidak.. Patut diingat bahwa kepala negara adalah pendukung setia hukuman mati, dan hanya sekali memberinya grasi eksekutif.

Melissa Lucio telah dipenjara selama 14 tahun untuk kejahatan yang tidak ada (Gambar: Asli ini - termasuk semua teks, audio, dan gambar - disediakan oleh EFE. Reuters tidak menjamin keakuratan atau dukungan dari setiap pendapat atau opini yang diungkapkan di, aset ini)
Melissa Lucio telah dipenjara selama 14 tahun untuk kejahatan yang tidak ada (Gambar: Asli ini – termasuk semua teks, audio, dan gambar – disediakan oleh EFE. Reuters tidak menjamin keakuratan atau dukungan dari setiap pendapat atau opini yang diungkapkan di, aset ini)

Pada tahun 2008, Melissa Elizabeth Lucio dihukum karena pembunuhan putrinya yang berusia dua tahun, Maria Alvarez. Tetapi, Kasus dan persidangan secara umum dicirikan oleh inkonsistensi dan kelalaian dari pihak otoritas AS.

Menurut cerita, Maria menderita cacat yang membuatnya sulit untuk berdiri, jadi Dua hari sebelum kematiannya, dia secara tidak sengaja jatuh dari tangga. Kematian anak di bawah umur terjadi ketika dia sedang tidur, tetapi ketika pihak berwenang memeriksa mayatnya, mereka melihat banyak memar dan memar, jadi Melissa Lucio telah ditangkap dan didakwa melakukan pelecehan anak.

READ  Korea Utara melaporkan kematian virus corona pertamanya, sehari setelah memberlakukan pembatasan nasional yang ketat dalam upaya untuk membendung infeksi

Perlu dicatat bahwa, Pada saat Melissa ditangkap, dia sedang mengandung anak kembar dan 12 anaknya berusia antara 2 dan 15 tahun. Meskipun awalnya dia berusaha untuk mempertahankan ketidakbersalahannya, setelah beberapa jam diinterogasi dan diintimidasi oleh pejabat daerah, dia akhirnya memberi tahu mereka apa yang mereka harapkan untuk didengar: bahwa dia bertanggung jawab atas kematian putrinya, sebuah hipotesis yang cukup. menuntut hukuman maksimal untuknya.

Kesaksian anak-anaknya mendukung asas praduga tak bersalah karena tidak ada yang berpendapat bahwa ibunya melakukan kekerasan dengan mereka, sebaliknya, mereka menggambarkannya sebagai wanita yang penuh kasih dan setia. Mengingat ini, dikatakan Pengakuan palsu Melissa Lucio muncul setelah adanya tekanan, intimidasi, dan kekerasan yang dilakukan petugas saat diinterogasi.

Sebagai penyintas seumur hidup dari kekerasan seksual dan kekerasan dalam rumah tangga, Melissa sangat rentan terhadap paksaan polisitapi semuanya berubah menjadi malang ketika Di persidangan, dia ditolak bukti apa pun untuk menjelaskan mengapa dia membuat pengakuan palsu selama interogasi.

Baca terus: