SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menawarkan Seri Vaksin Jumping di Indonesia, Berita Asia Tenggara & Cerita Terbaik

Kemarahan mulai menyebar di Indonesia ketika banyak orang dari latar belakang yang istimewa ikut serta dalam kampanye vaksin Covit-19, yang melibatkan 1,62 juta orang hingga kemarin.

Awal bulan ini, pemilik apotek Helena Lim, yang dijuluki “Orang Jakarta Kaya Gila” setelah komedian Hollywood Crazy Rich Asians, divaksinasi di pusat komunitas kesehatan di ibu kota, mengaku sebagai salah satu paramedis di sebuah toko medis.

Sebuah video yang diposting di Instagram menjadi viral dan memicu kemarahan publik tentang kelayakan untuk mendapatkan vaksin, yang pada saat itu hanya untuk petugas kesehatan.

Tak lama kemudian, polisi memulai penyelidikan.

Keluarga anggota parlemen yang telah divaksinasi dengan anggota parlemen di Dewan Perwakilan Rakyat di Jakarta sejak Kamis juga tengah diawasi.

Mr Abdul Qadir Karting, seorang legislator dari Partai Kesadaran Nasional, mengatakan kepada Compass.com pada hari Kamis bahwa dia dan keluarganya telah divaksinasi menyusul panggilan dari sekretaris jenderal dewan.

Tiga puluh sembilan dari 61 tersangka antikorupsi yang ditahan, termasuk Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), telah divaksinasi, menurut KPK.

Indonesia, negara terpadat keempat di dunia, mencapai imunisasi kelompok pada 13 Januari dengan tujuan memvaksinasi 181,5 juta orang – atau 67 persen dari populasi sekitar 270 juta, dalam 15 bulan.

Pada fase pertama program ini, 1,47 juta tenaga kesehatan akan divaksinasi.

Fase kedua, yang dimulai pada 17 Februari, menargetkan 38,5 juta orang yang diyakini berada dalam kelompok berisiko tinggi, termasuk petugas polisi, personel militer, anggota parlemen, pengusaha, dan lansia.

Profesor Vic Adisasmito, juru bicara tim mitigasi Pemerintah-19, membenarkan bahwa keluarga anggota parlemen juga telah divaksinasi.


Awal bulan ini, sebuah video yang menunjukkan pemilik apotek Helena Lim mendapat suntikan di Jakarta membuat publik berteriak tentang kelayakan mereka untuk menerima suntikan pada saat hanya petugas kesehatan yang divaksinasi. Foto: Helena Lim / Instagram

“Pada dasarnya vaksin tidak dapat menjamin seseorang kebal terhadap virus tersebut, sehingga diambil tindakan mulai dari lingkaran dekat untuk mengurangi kemungkinan tertular,” katanya kepada Sunday Times.

READ  Tony Finaw dari Utah mendapatkan tempat ke-10 hingga ke-10 di turnamen besar

Dengan antrian panjang dan bahan vaksin yang terbatas, pergerakan vaksin ini menimbulkan kontroversi.

Bahkan di Jakarta, para lansia terkadang harus antre sejak pagi untuk divaksinasi di fasilitas kesehatan tertentu.

Outlet media lokal juga melaporkan masalah yang berkaitan dengan sistem pendaftaran online dan alokasi vaksin harian yang terbatas.

Dr. Tri Maharani, seorang sukarelawan dari Citizens Coalition’s Labour Cowit-19, menggambarkan vaksinasi anggota parlemen dan keluarganya sebagai “tidak pantas” dan “oportunistik.”

Dia menambahkan bahwa banyak, seperti lansia dan petugas kesehatan dalam kelompok prioritas, tidak terburu-buru untuk divaksinasi ketika mereka tidak menerima rekamannya.

“Jika mereka benar-benar wakil rakyat, mereka akan memprioritaskan rakyat yang mereka wakili.

“Jika perlu, mereka harus menjadi orang terakhir yang divaksinasi dan keluarga mereka harus dikesampingkan,” katanya kepada Sunday Times.

Sementara itu, The New York Times melaporkan pada hari Kamis bahwa kemarahan atas “imunisasi VIP” telah mengguncang pemerintah di Amerika Selatan. Dua menteri di Peru, satu di Ekuador dan satu di Argentina telah mengundurkan diri untuk menerima atau memprioritaskan kekurangan vaksin.

Di Brazil dan negara-negara ini, jaksa penuntut umum telah mengamati tuduhan penyalahgunaan driver vaksin, kebanyakan melibatkan politisi lokal dan keluarganya.