SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa Eropa sekali lagi menjadi pusat epidemi, menurut Organisasi Kesehatan Dunia?

Reuters

Tingkat vaksinasi mandek di Jerman karena kasus infeksi meningkat

Organisasi Kesehatan Dunia memperingatkan pada hari Kamis bahwa Eropa sekali lagi menjadi “pusat” penyebaran pandemi COVID-19 setelah mencatat peningkatan yang stabil dalam jumlah kasus di seluruh benua.

Pada konferensi pers, Direktur Jenderal WHO untuk Eropa, Hans KlugeDia menegaskan bahwa wilayah tersebut dapat mencatat setengah juta kematian tambahan dalam tiga bulan ke depan.

Perwakilan organisasi mengatakan bahwa penerimaan vaksin yang rendah berkontribusi pada peningkatan kasus.

“Pertama, kita harus mengubah taktik kita dan bergerak dari menanggapi gelombang COVID-19 menjadi mencegahnya,” desaknya.

Hans Kluge

Gambar Getty

Direktur Organisasi Kesehatan Dunia untuk Eropa, Hans Kluge, telah memperingatkan peningkatan kematian di wilayah tersebut selama tiga bulan ke depan.

Mengurangi tingkat vaksinasi dan prosedur santai

Faktanya adalah bahwa dalam beberapa bulan terakhir tingkat vaksinasi telah menurun di seluruh benua. pekerjaan Spanyol, 80% orang divaksinasi lengkap – dengan dua dosis – saat mengambil Prancis dan JermanVaksinasi masing-masing mencapai 68 dan 66% dari populasi.

Situasi semakin memburuk di beberapa negara Eropa Tengah dan Timur, seperti RusiaHanya 32% orang yang divaksinasi pada akhir bulan lalu.

Kluge juga menganggap bahwa file Tindakan relaksasi Kesehatan masyarakat telah berkontribusi pada peningkatan infeksi di wilayah Eropa WHO, yang mencakup 53 negara termasuk sebagian Asia Tengah.

Sejauh ini, Organisasi Kesehatan Dunia telah mencatat 1,4 juta kematian di seluruh wilayah.

Sementara itu, Maria Van Kerkhove, direktur teknis WHO untuk covid-19, mengatakan kasus di Eropa meningkat dalam empat minggu terakhir lebih dari 55% meskipun “pasokan vaksin tersebar luas dan penyediaan alat” untuk menghindarinya.

Pada gilirannya, Dr. Mike Ryan menyatakan bahwa apa yang terjadi di Eropa adalah “Tembakan peringatan ke dunia.”

READ  'Misteri' Asal-usul COVID mungkin Berakhir dengan Mengisolasi China, Mereka Tunjuk di AS - El Financiero

Tempat vaksinasi di Valencia, Spanyol

Gambar Getty

JermanMisalnya, tercatat hampir 34.000 kasus dalam 24 jam terakhir, rekor jumlah infeksi.

Lothar Wheeler dari Robert Koch Institute (IRK) Jerman – yang bertanggung jawab atas pengendalian dan pencegahan penyakit – mengharapkan hasil yang “mengerikan”.

“Jika kita tidak mengambil tindakan sekarang untuk menghadapinya, gelombang keempat akan membawa lebih banyak penderitaan,” dia memperingatkan.

Di antara banyak orang Jerman yang belum divaksinasi adalah Lebih dari tiga juta orang di atas 60 tahun dianggap berisiko tertentu.

Tetapi, seperti yang ditunjukkan oleh perwakilan Organisasi Kesehatan Dunia, peningkatan kasus tidak terbatas di Jerman.

Pasien menerima perawatan di rumah sakit sementara Rusia

Gambar Getty

Inggris, Rusia, Rumania…

pekerjaan Britania Rayasiapa yang melampaui 37.000 Dalam situasi sehari-hari, perhatian difokuskan pada kemungkinan efek dari gelombang keempat infeksi: sejumlah besar kematian dan kejenuhan sistem kesehatan.

Beberapa dari angka tersebut sudah mengkhawatirkan, karena pada hari terakhir dilaporkan 165 kematian dibandingkan dengan 126 seminggu yang lalu.

Peningkatan kematian paling dramatis dalam seminggu terakhir terjadi di Rusiadimana ada lebih dari 8.100 kematian dan setia Ukraina, yang saya dapatkan 3.800 Kematian dan 27.377 kasus baru tercatat dalam 24 jam terakhir. Kedua negara memiliki tingkat vaksinasi yang sangat rendah.

pekerjaan Rumania Dan minggu ini mencatat jumlah kematian terbesar dalam 24 jam dengan 591 kasus, sementara infeksi harian berlipat ganda di Hungaria minggu lalu mencapai 6.268. Di negara itu, penggunaan masker hanya wajib di transportasi umum dan rumah sakit.

“Saat ini, sepertinya kita berniat untuk itu percaya Bahwa epidemi sudah berakhirDan bahwa kita hanya perlu memvaksinasi beberapa orang. Bukan itu masalahnya,” kata Dr. Ryan, yang mendesak negara-negara untuk membalikkan kesenjangan yang ditinggalkan oleh respons mereka terhadap pandemi.

Sementara itu, pemerintah Belanda minggu ini mengatakan akan memperkenalkan kembali penggunaan topeng dan jarak sosial Di banyak tempat umum, peningkatan 31% dalam penerimaan rumah sakit dilaporkan dalam tujuh hari.

LatviaUntuk bagiannya, itu memberlakukan keadaan darurat tiga bulan mulai Senin di tengah rekor tingkat infeksi virus corona.

Menggunakan topeng di Kroasia

Gambar Getty

KroasiaDan Di sisi lain, dia mencetak gol pada hari Kamis 6.310 Kasus baru, jumlah tertinggi sejauh ini, sementara NSSlowakia Ini melaporkan jumlah kasus tertinggi kedua. Selain itu, infeksi Ceko telah kembali ke tingkat yang tercatat sejak musim semi utara.

Percaya bahwa pandemi telah berakhir adalah kesalahan yang dilakukan banyak orang, Profesor Jonathan Van Tam, Wakil Direktur Medis Pemerintah Inggris, mengakui.

Ini bahkan jika kita mempertimbangkan bahwa di negara-negara dengan tingkat vaksinasi yang lebih tinggi, tingkat infeksi masih relatif rendah.

Italia Itu salah satunya, tetapi kasus baru di sana juga meningkat 16,6% dalam seminggu terakhir.

infeksi di Portugal Mereka melewati tanda seribu untuk pertama kalinya sejak September. Spanyol Ini adalah salah satu dari sedikit negara yang belum melihat peningkatan penularan, dengan 2.287 kasus dilaporkan pada hari Rabu.


Anda sekarang dapat menerima pemberitahuan push dari BBC News Mundo. Unduh dan aktifkan versi baru aplikasi kami agar Anda tidak ketinggalan konten terbaik kami.

https://www.youtube.com/watch?v=jNWIWsKQ-o0