SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mereka ingin mencuri emas dengan tendangan seperti di ‘La Casa de Papel’ dan diakhiri dengan adu penalti

Pada sore hari tanggal 4 November, sekelompok pria bersenjata yang mengendarai sepeda motor tiba di sebuah pabrik peleburan emas di jalur eksklusif El Poblado, di Medellin, Kolombia, dengan tujuan untuk memadamkan pemberontakan seorang jutawan.

Sekelompok penjahat, semuanya berkerudung dan dengan senjata panjang, tiba dengan truk kargo, yang lain dengan truk pickup dan beberapa sepeda motor. Selain topeng ski, para penjahat mengenakan jaket antipeluru dan dilengkapi dengan pistol, senapan mesin ringan, dan senapan berperedam.

Begitu juga dengan salah satu pelaku yang menyamar sebagai petugas lalu lintas sehingga tidak ada lagi mobil yang boleh melewati area pencurian.

Ketika mereka tiba di lokasi, mereka mendobrak pintu logam truk kargo setinggi lima meter, tetapi pintu lapis baja kedua menghentikan mobil, dan tidak menghentikan upaya perampokan, karena para penjahat berhasil menaklukkan tiga pekerja. Lanjutkan rencana mereka.

Media lokal melaporkan bahwa Salah satu penjahat mengira dia melihat ke jalan menunjukkan senjata api, Ini mengingatkan dua polisi yang sedang berpatroli di daerah itu, dan ketika mereka mendekati mereka disambut dengan peluru, ini menyebabkan gangguan di pengecoran dan salah satu pekerja menekan tombol darurat, menyebabkan polisi dikerahkan.

Dalam video yang tersebar di media sosial, saat pria bertopeng itu menembaki petugas dan kemudian komplotannya datang dengan sepeda motor untuk menjemput mereka. Beberapa detik kemudian, sirene polisi terdengar dan beberapa pria berseragam sepeda motor tiba di tempat kejadian.

Selain itu, pengguna lain membagikan video teror nyata yang mereka alami, tertangkap di tengah penembakan.

Kemudian, walikota Medellin, Daniel Quintero, memposting video di jejaring sosialnya, berkomentar: Mereka berpikir bahwa mereka akan membuat La Casa de Papel di sini dan mereka menemukan polisi terbaik di Kolombia, Polisi Kota Medellin.

READ  Clifford Owensby: Kebrutalan polisi di AS: Petugas menarik seorang pria kulit hitam lumpuh dari mobilnya | internasional

“Sudah ada 11 penangkapan, tiga terjadi di tempat ini, dan kemudian seluruh sistem kamera mengizinkan kota Medellin, yang saat ini merupakan kota dengan penjagaan terbaik di Kolombia, untuk menangkap para penjahat ini,” kata pejabat itu.

Terakhir, Quintero berkomentar, “Ini adalah pesan untuk semua penjahat yang berpikir mereka bisa membuat Netflix di sini, tidak, Tuan-tuan!”

Anda mungkin juga menyukai:

Seorang pengendara sepeda CDMX tidak menghormati pemberhentian dan ditabrak sepeda motor