SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa Hari Asteroid diperingati setiap tanggal 30 Juni?

Pada tanggal 30 Juni setiap tahun, aksi diselenggarakan di seluruh dunia untuk mengumpulkan tanda tangan untuk 100x pernyataan. Tujuan Hari Asteroid Sedunia adalah untuk meningkatkan kesadaran akan bahaya yang ditimbulkan oleh dampak asteroid di Bumi, dan pentingnya menemukan dan memantau ribuan objek yang berpotensi mengancam jiwa ini di planet kita.

Dan alasannya tidak lain adalah kenangan yang indah Efek batu luar angkasa terbaru dalam sejarah dari dunia kita. Itu terjadi pada 30 Juni 1908, di Tunguska, Siberia, tempat sebuah objek setinggi 80 meter meledak di udara Mereka menghancurkan area yang setara dengan kota besar.

Saya juga membaca: NASA memperkirakan bahwa asteroid 16 Psyche bernilai $10 triliun

Ledakan itu terdeteksi oleh banyak stasiun seismik dan bahkan oleh stasiun barografi di Inggris karena fluktuasi yang dihasilkan dalam tekanan atmosfer. Pohon yang dibakar dan ditebang di lahan seluas 2.150 kilometer persegi, Jendela pecah dan orang-orang jatuh ke tanah 400 km.

Pohon-pohon terbakar dan ditebang sebagai akibat dari peristiwa Tunguska (Foto: Akademi Ilmu Pengetahuan Soviet)

Selama beberapa hari, malam sangat cerah di beberapa bagian Rusia dan Eropa Dapat dibaca setelah matahari terbenam tanpa perlu pencahayaan buatan, Menurut Wikipedia. Di Amerika Serikat, observatorium Mount Wilson dan astrofisikawan Smithsonian Institution mengamati penurunan transparansi atmosfer yang berlangsung selama beberapa bulan, yang dianggap sebagai indikator pertama yang terkait dengan Ledakan berkekuatan tinggi.

Energi yang dipancarkan ditetapkan sekitar 30 megaton. Jika meledak di daerah berpenduduk, Akan ada pembantaian besar-besaran.

Foto di atas padang Tunguska, setelah peristiwa meteor (Foto: Leonid Kulik, Ekspedisi ke peristiwa Tunguska)
Foto di atas padang Tunguska, setelah peristiwa meteor (Foto: Leonid Kulik, Ekspedisi ke peristiwa Tunguska)

Menurut kesaksian dari Tungus – kelompok etnis nomaden lokal asal Mongolia yang setia pada penggembalaan rusa – yang melihat kejatuhannya, “Bersinar seperti matahari.”

Laporan dari wilayah Kansk (600 km dari dampak) menggambarkan peristiwa seperti: Tukang perahu bergegas ke air dan kuda-kuda jatuh karena gelombang kejut, sementara rumah-rumah bergetar dan pot keramik di rak pecah. Seorang pengemudi Kereta Api Trans-Siberia menghentikan keretanya karena takut tergelincir, dan memperhatikan bahwa baik mobil maupun relnya bergetar.

READ  Google memberi tahu Anda seperti apa karya seni hewan peliharaan Anda