SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa Hari Perempuan Internasional dirayakan pada tanggal 8 Maret?  Bagaimana asal dan sejarahnya?

Mengapa Hari Perempuan Internasional dirayakan pada tanggal 8 Maret? Bagaimana asal dan sejarahnya?

(CNN Spanyol) – Rabu ini menandai Hari Perempuan Internasional, tanggal yang dirayakan di seluruh dunia pada 8 Maret setiap tahun.

Secara umum, hari ini dituntut untuk mengambil tindakan di setiap lapisan masyarakat untuk mencapai kesetaraan gender, serta merayakan pencapaian perempuan di segala bidang.

Namun perayaan tanggal ini memiliki latar belakang sejarah yang jauh lebih luas. Kami menjelaskannya kepada Anda di bawah ini.

Mengapa tanggal 8 Maret diperingati sebagai Hari Perempuan Internasional?

gerakan sejarah

“Hari Perempuan Internasional (…) berawal dari demonstrasi perempuan yang (…) pada awal abad ke-20 menuntut hak untuk memilih, kondisi kerja yang lebih baik, dan kesetaraan gender,” jelas Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) ) di situsnya halaman yang didedikasikan untuk tanggal ini.

Oleh karena itu, Hari Perempuan Internasional didasarkan pada pergerakan sejarah perempuan, khususnya di Amerika Serikat dan Eropa, yang menuntut keadilan sosial dan kesetaraan dengan laki-laki di berbagai bidang masyarakat.

Meskipun gerakan tersebut dikenal lebih kuat di abad ke-20, upaya perempuan untuk hidup di dunia yang lebih setara sudah berlangsung lama.

Misalnya, “gerakan perempuan di Amerika Serikat dimulai pada tahun 1848. Marah dengan larangan yang mencegah perempuan berbicara di konferensi anti-perbudakan, orang Amerika Elizabeth Cady Stanton dan Lucretia Mott mengumpulkan ratusan orang di konferensi nasional pertama tentang hak-hak perempuan ” di New York, kata PBB. .

Amerika Serikat

Beberapa dekade setelah peristiwa ini, 28 Februari 1909 menandai Hari Perempuan Nasional pertama di Amerika Serikat untuk menghormati pemogokan perempuan tahun 1908 terhadap kondisi kerja yang buruk.

Hari Perempuan Nasional dirayakan di Amerika Serikat pada hari Minggu terakhir bulan Februari hingga 1913.

Eropa

Pada tahun 1910, Konferensi Perempuan Sosialis Internasional Kedua diadakan di Kopenhagen, Denmark.

READ  Kejatuhan Bob - Kisah emas batangan Senator Menendez, musuh Demokrat AMLO

Ratusan perempuan dari 17 negara berpartisipasi dalam konferensi ini, dan mereka memutuskan untuk “menyelenggarakan hari perempuan tahunan dengan tujuan memperkuat perjuangan mereka untuk mendapatkan hak pilih universal bagi perempuan,” menurut PBB.

Pawai pertama untuk Hari Perempuan Internasional

Tahun berikutnya, pada tahun 1911, Hari Perempuan Internasional dirayakan di Amerika Serikat dan di banyak negara Eropa.

Perempuan turun ke jalan pada 19 Maret tahun itu di Amerika Serikat, Austria, Denmark, Jerman, dan Swiss untuk menuntut hak pilih, jabatan publik, pekerjaan, dan diakhirinya diskriminasi pekerjaan.

Ini adalah pawai pertama pada Hari Perempuan Internasional.

Hubungan dengan 8 Maret

Hak dan kebebasan perempuan di dunia biasanya diklaim pada akhir Februari atau pertengahan Maret. Jadi mengapa 8 Maret?

PBB mengatakan itu semua berkaitan dengan tuntutan sosial perempuan Rusia.

Mereka merayakan Hari Perempuan Internasional untuk pertama kalinya dengan pawai rahasia pada hari Minggu terakhir bulan Februari 1913, sebagai bagian dari gerakan perdamaian menjelang Perang Dunia I. Di seluruh Eropa, wanita berkumpul untuk memprotes perang dan menunjukkan solidaritas dengan sesama pria; Ini dilakukan sekitar 8 Maret tahun itu.

Pada tahun 1917, wanita di Rusia melakukan aksi mogok “roti dan perdamaian” untuk memprotes kematian dua juta tentara Rusia dalam Perang Dunia I. Tanggal demonstrasi ini, sekali lagi, adalah hari Minggu terakhir tanggal 23 Februari.

Hubungan dengan 8 Maret ada di kalender: di Rusia kalender Julian digunakan dan di Eropa kalender Gregorian digunakan. Minggu, 23 Februari 1917, hari bersejarah demonstrasi perempuan—yang pada kenyataannya menyebabkan turun tahta Tsar empat hari kemudian dan kemudian hak pilih perempuan—diukur berdasarkan kalender Julian. Tanggal yang sama, tetapi pada kalender Gregorian, adalah 8 Maret (itulah sebabnya wanita Eropa keluar pada tahun 1913 untuk mengklaim sekitar hari itu).

READ  Gambaran yang kuat: Seorang pengendara sepeda motor terpeleset, tertabrak trailer, dan meninggal seketika

Dan sedikit demi sedikit, kurma itu mendapatkan pengikut hingga dikenal luas.

Organisasi internasional tersebut menjelaskan: “Setelah Perang Dunia II, tanggal 8 Maret mulai menjadi pusat perhatian di banyak negara bahkan sebelum diakui oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 1977 sebagai Hari Perempuan Internasional.”

Sesaat sebelum itu, “pada tahun 1975, bertepatan dengan Tahun Perempuan Internasional, Perserikatan Bangsa-Bangsa merayakan Hari Perempuan Internasional untuk pertama kalinya pada tanggal 8 Maret.”

Dengan informasi dari Paula Bravo Medina dan Uriel Blanco, dari CNN en Español.