SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa Jutaan Nyamuk yang Dimodifikasi Secara Genetik Dapat Dilepaskan di Seluruh Amerika Serikat

Mengapa Jutaan Nyamuk yang Dimodifikasi Secara Genetik Dapat Dilepaskan di Seluruh Amerika Serikat

Amerika Serikat bisa segera dipenuhi dengan nyamuk yang dimodifikasi secara genetik setelah Badan Perlindungan Lingkungan menyetujui rencana untuk menguji serangga.

Diharapkan nyamuk baru yang diubah akan mengusir rekan-rekan patogen alami mereka.

Perusahaan biotek Oxitec telah mengembangkan nyamuk Aedes aegypti yang dimodifikasi secara genetik sehingga jantan, yang tidak menggigit, dilepaskan ke alam liar dan kawin dengan betina yang menggigit.

Menurut perusahaan, keturunan mereka, baik laki-laki atau perempuan, tidak akan pernah bertahan sampai mereka mencapai kedewasaan.

Tahun lalu, jutaan nyamuk dilepaskan di Florida Keys dalam proyek percontohan tahun lalu, dan Badan Perlindungan Lingkungan pada hari Senin memberikan lampu hijau untuk memperluas proyek ke Florida Selain memperluasnya hingga mencakup empat provinsi di Californiamenunggu persetujuan dari regulator negara bagian.

Sementara persetujuan EPA mencakup satu wilayah di Florida, empat wilayah di California dan pelepasan lebih dari 2 miliar nyamuk jantan yang dimodifikasi secara genetik di seluruh negara bagian, pelepasan direncanakan lebih terbatas — hanya untuk mencakup Florida. Kunci dan Ekspansi di Visalia di Tulare County, California.

Bioteknologi
Perusahaan biotek Oxitec telah mengembangkan nyamuk rekayasa genetika yang mereka harapkan akan menghasilkan keturunan yang tidak akan menua hingga dewasa.
ktsimage

Tujuannya adalah untuk mengurangi penularan penyakit berbahaya, seperti demam berdarah, Zika, demam kuning dan chikungunya, kata Oxitec.

Meskipun Aedes aegypti, spesies invasif, hanya merupakan sebagian kecil dari total populasi nyamuk Florida, itu menyumbang sejumlah besar kasus penyakit manusia, kata Vinsum.

Florida mengalami wabah demam berdarah baru-baru ini pada tahun 2020.

Spesies ini tumbuh di California, tetapi sejauh ini tidak ada kasus demam berdarah, chikungunya, Zika atau demam kuning yang dikonfirmasi oleh serangga tersebut, menurut pejabat kesehatan negara bagian.

Pejalan kaki digigit nyamuk
Wabah demam berdarah di Florida pada tahun 2020.
Grup Orang Nyata

Tujuan percobaan baru, kata Vinsum, adalah untuk mempelajari nyamuk yang dimodifikasi secara genetik di dua lingkungan yang berbeda.

READ  Gambar stasiun luar angkasa sedang mencoba menggerakkan satelit dengan kecepatan tinggi

Dia mengatakan nyamuk yang dimodifikasi secara genetik perusahaan adalah laki-laki dengan “gen yang membatasi diri”.

Sementara perbedaannya tidak dapat dideteksi dengan mata telanjang, serangga yang dimodifikasi menghasilkan keturunan jantan dan betina yang tidak dapat bertahan hidup, kata Vinsum.

Diharapkan seiring berjalannya waktu, seiring dengan berkurangnya jumlah perempuan, populasi secara keseluruhan akan berkurang.

Namun, langkah tersebut telah bertemu dengan beberapa oposisi dari kelompok lingkungan yang prihatin tentang efek potensial dari serangga yang dimodifikasi secara genetik. AS HARI INI laporan.

laboratorium
Kelompok lingkungan prihatin tentang dampak serangga yang dimodifikasi secara genetik.
Gorodnikov

“Ini adalah langkah yang menghancurkan dan berbahaya bagi kesehatan masyarakat,” kata Dana Perls, direktur Program Pangan dan Teknologi di Friends of the Earth.

Salah satu kekhawatiran utama dengan memperluas Proyek Florida, menurut Perls, adalah kurangnya sejarah ilmiah yang luas dan ditinjau oleh rekan sejawat dari tahun lalu.

Pernyataan peer-review diharapkan akan dirilis, menurut Fensom, tetapi Perls mengatakan ada kekhawatiran tentang potensi risiko tanpa tinjauan publik yang lebih ketat.

nyamuk
Ada kemungkinan eksperimen itu akan menghasilkan hibrida yang sulit diberantas.
panum

Kurangnya transmisi dikonfirmasi penyakit seperti demam berdarah, chikungunya, Zika atau demam kuning dari Aedes aegypti di California menjadi perhatian Perls: “Tidak ada masalah langsung dan ada banyak yang tidak diketahui,” katanya.

Tanpa data, Perls menambahkan, tidak jelas apakah nyamuk dan keturunannya akan berfungsi seperti yang diharapkan Oxitec.

Perls mengatakan ada kekhawatiran bahwa hibrida dapat diproduksi yang akan sulit diberantas.

Serangga dirancang agar populasinya akan mati seiring waktu, kata Vinsum.

“Begitu nyamuk dilepaskan ke lingkungan, Anda tidak dapat mengingatnya lagi,” kata Perls. “Ini, pada kenyataannya, dapat menciptakan masalah yang belum pernah kita temui.”

Cerita ini awalnya muncul matahari Itu direproduksi di sini dengan izin.

READ  COVID di Louisiana menunjukkan konsekuensi dari variabel delta dan tingkat vaksinasi yang rendah