SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penemuan kawah meteorit besar di bawah es Greenland jauh lebih tua dari yang diperkirakan sebelumnya

Penemuan kawah meteorit besar di bawah es Greenland jauh lebih tua dari yang diperkirakan sebelumnya

Kawah Hiawatha telah terpelihara dengan sangat baik meskipun es glasial sangat efektif dalam erosi. Kondisinya telah memicu pembicaraan bahwa meteorit itu mungkin telah menabrak baru-baru ini 13.000 tahun yang lalu.

Namun, kawahnya, yang merupakan salah satu yang terbesar di dunia, telah ditentukan usianya – dan jauh lebih tua. Faktanya, mereka menabrak Bumi beberapa juta tahun setelah dinosaurus punah, sekitar 58 juta tahun yang lalu.

“Menemukan kawah sangat sulit untuk dipecahkan, jadi sangat memuaskan bahwa dua laboratorium di Denmark dan Swedia, menggunakan metode penanggalan yang berbeda, telah sampai pada kesimpulan yang sama. Karena itu, saya yakin kami telah mengidentifikasi kawah yang sebenarnya,” kata Michael Storey, kepala geologi di Museum of History.Normal di Denmark, dalam siaran persnya: “Usia, yang jauh lebih tua dari yang diperkirakan banyak orang sebelumnya.”

Ketika asteroid menabrak Kutub Utara, Kutub Utara tertutup hutan hujan dengan suhu sekitar 68°F (20°C). Storey, yang merupakan penulis makalah baru tentang kawah yang diterbitkan di Science Advances, mengatakan bahwa populasi lokal termasuk buaya, kura-kura, dan hewan primitif mirip kuda nil.

Kawah tumbukan Hiawatha dapat menelan Washington, DC dan sekitar 90% lebih besar dari sekitar 200 kawah tumbukan yang diketahui sebelumnya di Bumi.

Belum diketahui apakah meteorit yang menghantam Greenland mengganggu iklim global dengan cara yang sama seperti asteroid selebar 200 kilometer yang menyebabkan pembentukan kawah Chicxulub di Meksiko – yang memusnahkan dinosaurus – sekitar 8 juta tahun yang lalu. Tapi meteorit Greenland Itu akan menghancurkan kehidupan tumbuhan dan hewan di sekitarnya.

Sejauh ini, para peneliti telah mengumpulkan pasir dan batu dari sungai yang mengalir dari gletser. Sampel ini telah dipanaskan oleh dampak meteorit. Mereka diberi tanggal menggunakan teknik yang mendeteksi peluruhan alami dari isotop radioaktif alami berumur panjang yang ditemukan di batu.

READ  California, Illinois, Washington mencabut pembatasan vaksin

Kristal dari mineral zirkon yang ditemukan di batu telah diberi penanggalan menggunakan uranium dan penanggalan timbal. Isotop uranium mulai meluruh ketika zirkon mengkristal, berubah menjadi isotop timbal dengan kecepatan yang stabil dan dapat diprediksi. Teknik ini menunjukkan tanggal sekitar 58 juta tahun yang lalu.

Butiran pasir dipanaskan dengan laser, dan para peneliti mengukur pelepasan gas argon yang disebabkan oleh peluruhan isotop radioaktif kalium yang langka namun terjadi secara alami, yang dikenal sebagai K-40.

“Waktu paruh K-40 sangat panjang (1.250 juta tahun) yang membuatnya ideal untuk penanggalan peristiwa geologis dalam seperti usia asteroid Hiawatha,” kata Storey.

Teknologi ini menyarankan kerangka waktu yang mirip dengan serangan meteor.

Rekan penulis Nikolaj Krog-Larsen, profesor di Institut GLOBE Universitas Kopenhagen yang pertama kali menemukan kawah, mengatakan.