SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa Pelatih K pensiun? Legenda Duke mengutip keluarga, COVID dalam keputusan — dan waktu — untuk menjauh dari pembinaan

Mike Krzyzewski kurang dari sebulan lagi pensiun sebagai pelatih bola basket putra Duke.

Bahkan jika Pelatih K memimpin Setan Biru untuk memenangkan kejuaraan nasional keenam di Turnamen NCAA 2022 — tidak di luar kemungkinan tim peringkat keempat negara itu — hari terakhir yang mungkin dia latih adalah 4 April. Tanggal itu, atau pukul setiap titik selama March Madness, akan menandai saat terakhir Krzyzewski mengambil alih lapangan sebagai pelatih Duke.

Ini adalah fakta kehidupan, meskipun itu tidak membuatnya tampak kurang nyata karena pertandingan terakhir Krzyzewski — kapan pun itu — semakin dekat. Bagaimanapun, ia telah menjadi andalan di lanskap bola basket perguruan tinggi selama lebih dari empat dekade. Dia telah mengamankan 15 kejuaraan Turnamen ACC, 12 penampilan Final Four, lima gelar Turnamen NCAA dan lebih dari 1.100 kemenangan sebagai bagian dari salah satu dinasti terbesar dalam sejarah bola basket perguruan tinggi.

Mengapa Krzyzewski memutuskan untuk mundur dari kepelatihan? Dan kenapa sekarang? Itu keputusan, katanya, dia telah merenungkan selama beberapa tahun dengan istrinya, Mickie. Akhirnya menjadi nyata ketika dia mengumumkan keputusannya dalam konferensi pers 3 Juni.

MUSIM AKHIR COACH K

Bab 1: Mengakhiri era

Bab 2: Di dalam game terhebat

Bab 3: Direkrut oleh sang legenda

Bab 4: Menebus Bola Basket AS

Bab 5: Latihan melawan K

Dengan itu, The Sporting News merinci keputusan Pelatih K untuk pensiun sebagai pelatih di Duke; berapa lama dia memimpin Setan Biru; dan siapa yang akan menggantikannya selanjutnya.

Mengapa Pelatih K pensiun dari kepelatihan di Duke?

Krzyzewski, 75, mengatakan dalam konferensi pers 3 Juni bahwa keputusannya untuk mundur dari kepelatihan tidak ada hubungannya dengan kesehatannya atau pandemi COVID-19.

“Dengar, ini bukan tentang kesehatan. Ini bukan tentang COVID atau mengatakan mengapa tahun itu begitu buruk,” kata Krzyzewski saat itu. Ini tentu bukan tentang apa yang terjadi (terjadi) dengan bola basket perguruan tinggi. Wah, permainannya berubah. Baik. Saya sudah di dalamnya selama 46 tahun. Apakah Anda pikir permainan tidak pernah berubah?

READ  Semua yang perlu Anda ketahui sebelum kualifikasi Piala Dunia

“Kami selalu harus beradaptasi dengan perubahan budaya, perubahan aturan, perubahan di dunia. Kami sedang mengalaminya sekarang. Bukan itu alasannya. Itu akan menjadi alasan yang buruk, terutama kesehatan. satu.”

Lalu mengapa, Pelatih K memilih untuk pensiun? Berbicara dengan Mike DeCourcy dari The Sporting News, Krzyzewski menyebut keluarganya sebagai alasan utama keputusannya untuk pergi:

“Bagi saya, waktu — berapa banyak waktu yang Anda miliki? Pasti ada sesuatu yang lebih yang ingin saya lakukan dengan waktu saya,” kata Krzyzewski kepada TSN. “Seperti halnya saya suka pergi ke Peach Jam dan semua perekrutan, jumlah perekrutan dan intensitas yang Anda lakukan untuk mendapatkan level pemain yang kami dapatkan sangat besar.

“Itu bagian dari itu. Hal lainnya, Mickie, kami telah menikah selama 52 tahun. Kami memiliki 10 cucu; mereka semua ada di sini. Mereka telah membuat banyak pengorbanan. Dan lagi, putri saya dan keluarga saya akan melakukannya. semuanya untuk saya, apa pun yang akan saya lakukan. Tapi Mickie dan saya telah membicarakannya selama beberapa tahun.”

LEBIH: Mike Krzyzewski akan pensiun: Berapa lama Pelatih K berada di Duke dan lebih banyak lagi berdasarkan angka

Memang, Krzyzewski dalam konferensi persnya 3 Juni, mengatakan dia dan istrinya telah mempertimbangkan keputusan itu selama bertahun-tahun, tetapi percakapan itu tidak pernah mencapai “tingkat keseriusan ini.” Dia juga mengatakan dia menginginkan kesempatan untuk melatih satu tahun lagi setelah musim bola basket perguruan tinggi 2020-21, yang membuat Setan Biru kalah 13-11 dan melewatkan Turnamen NCAA untuk pertama kalinya sejak 1994-95.

Sementara Krzyzewski mengatakan COVID bukanlah alasan dia memutuskan untuk pensiun, pandemi — dan bagaimana hal itu memengaruhi timnya — memang memengaruhi waktunya. Pelatih K mengatakan dia tidak ingin meninggalkan program yang gagal, yang akan membuat pekerjaan menjadi lebih sulit bagi penggantinya.

READ  The Cubs menandatangani kontrak dengan De Strange Gordon setelah cedera hamstring Nico Horner, menurut laporan itu

“Begitu COVID menyerang, saya bilang tidak mungkin. Kami harus menggembalakan – saya tidak tahu di mana itu akan berakhir atau apa pun – tetapi saya katakan kami harus menggembalakan program ini,” kata Krzyzewski kepada Sporting News. “Saya tidak tahu bahwa penggembalaan akan membawa domba melewati Lembah Kematian dan mendaki Himalaya. Untuk semua orang, itu sulit.”

Berapa lama Mike Krzyzewski melatih di Duke?

Krzyzewski dipekerjakan untuk memimpin Setan Biru pada 1980, menjadikannya musim ke-42 dan terakhirnya di Durham. Krzyzewski sebelumnya memimpin Angkatan Darat selama lima tahun, dari 1975-80, setelah sebelumnya bermain untuk Black Knights di bawah pelatih Bob Knight.

Secara total, Krzyzewski telah menjadi pelatih kepala bola basket selama 47 tahun.

Namun, masa awal Krzyzewski di Durham tidak sepenuhnya menampik karier Hall of Fame. Mengikuti rekor 17-13 di tahun pertamanya, The Blue Devils mengalami rekor 10-17 dan 11-17 masing-masing pada 1981-82 dan 1982-83 — satu-satunya dua musim yang kalah dalam karirnya di Duke. Dia tidak mencapai rekor konferensi .500 sampai musim keempatnya — ketika dia menang 7-7 — yang juga merupakan tempat pertama Turnamen NCAA-nya.

Dua musim kemudian, pada 1985-86, Krzyzewski memimpin Blue Devils ke rekor 37-3, musim reguler ACC dan kejuaraan turnamen turnamen dan 1986 NCAA Tournament runner-up finish. Setan Biru semakin dekat selama tahun-tahun berikutnya, tetapi tidak memenangkan kejuaraan nasional pertama mereka sampai Turnamen NCAA 1991. Duke mengulang sebagai juara pada tahun berikutnya dan memenangkan semuanya pada tahun 2001, 2010 dan 2015.

Secara keseluruhan, Krzyzewski telah memimpin Duke ke 15 kejuaraan ACC, 13 kejuaraan musim reguler ACC, 12 Final Fours dan lima kejuaraan nasional di atas 1.170 kemenangan (dan terus bertambah). Dia telah tiga kali dinobatkan sebagai Pelatih Nasional Tahun Ini Naismith dan dinobatkan sebagai Pelatih Berita Olahraga Tahun 1991-92.

READ  Apakah Celtic vs Real Betis di TV malam ini? Waktu mulai, saluran, dan cara menonton pertandingan Liga Europa

LEBIH: Siapa Jon Scheyer? Apa yang perlu diketahui tentang pengganti Mike Krzyzewski

Siapa yang menggantikan Coach K di Duke?

Preferensi Krzyzewski untuk menggantikannya di Duke adalah pelatih kepala asosiasi berusia 34 tahun Jon Scheyer, yang bermain di bawah Krzyzewski dari 2006-10. Scheyer akan mengambil alih Duke pada 2022-23, meskipun rencana suksesi Krzyzewski dilaporkan menghadapi sedikit perlawanan.

Bagaimanapun, Scheyer — yang telah memegang posisinya sejak 2018 dan yang menjadi asisten di Duke dari 2014-18 — telah mengambil tanggung jawab signifikan yang dulu ditangani Krzyzewski. Dia mengisi peran sebagai pelatih kepala Duke di turnamen dan pertunjukan musim panas dan telah menjamu keluarga yang mengunjungi kampus di rumahnya, berbeda dengan Krzyzewski.

“Jon telah melakukan segalanya, dan dalam beberapa tahun terakhir, kami telah membawanya ke tingkat yang lebih tinggi,” kata Krzyzewski pada 3 Juni. “Dia adalah salah satu pelatih paling cerdas di negara ini, terus terang. Tidak ada yang tahu itu sebagai sebanyak yang saya tahu itu.

“Ironis. Dia berusia 33 tahun. Saya berusia 33 tahun ketika saya di sini. Harapan utama saya baginya adalah tidak mengulangi tiga tahun pertama saya. Itu tidak akan bagus. Meskipun, (direktur atletik Nina King), mungkin itu akan terjadi waktu untuk kepercayaan yang besar.”

Kehadiran Scheyer di staf juga merupakan faktor dalam menentukan waktu Kryzewski untuk pensiun. Kemampuan untuk memimpin Duke melewati masa terburuk dari pandemi COVID-19 dan mengoper bola ke Scheyer, bisa dikatakan, merupakan faktor penting dalam keputusan itu.

“Implementasi keputusan itu banyak berkaitan dengan suksesi,” Krzyzewski. “Jika Anda tidak memiliki seseorang yang (dapat) mengambil alih komando, Anda dalam masalah. Tapi kami melakukannya.”