SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengubah urutan pengobatan kanker payudara dapat mengurangi kebutuhan akan beberapa operasi, demikian temuan studi tersebut

Mengubah urutan pengobatan kanker payudara dapat mengurangi kebutuhan akan beberapa operasi, demikian temuan studi tersebut

Bagi beberapa pasien kanker payudara, sesuatu yang sederhana seperti mengubah pengobatan mana yang harus didahulukan – memberikan radiasi sebelum operasi – dapat secara signifikan meningkatkan kualitas hidup pasien dan dapat mengurangi kebutuhan akan beberapa operasi, sebuah penelitian menunjukkan.

Penelitian yang dipublikasikan pada hari Jumat di JAMA Network Open ini masih bersifat pendahuluan, namun para ahli mengatakan bahwa jika temuan ini dapat mendukung penelitian yang lebih besar, suatu hari nanti hal ini dapat menghasilkan pedoman pengobatan yang diperbarui sehingga membuat hidup lebih mudah bagi pasien kanker payudara.

“Hasilnya tidak hanya menjanjikan, namun juga sangat signifikan, mewakili potensi perubahan paradigma,” kata Dr. Roberto Diaz, ahli onkologi radiasi dengan fokus pada kanker payudara dari Moffitt Cancer Center di Tampa, Florida.

Dalam file foto 30 November 2016 ini, seorang teknisi melakukan mammogram rutin.

UIG melalui Getty Images, file

Pengobatan kanker payudara berbeda-beda pada setiap orang. Beberapa kasus kanker payudara agresif pada awalnya diobati dengan pembedahan untuk mengangkat payudara yang terkena kanker, prosedur yang disebut mastektomi, diikuti dengan terapi radiasi. Ini disebut “radiasi pasca-mastektomi” dan membunuh sel kanker yang tersisa.

Karena risiko komplikasi, pasien harus menunggu enam hingga 12 bulan setelah terapi radiasi sebelum menjalani rekonstruksi kosmetik jaringan payudara. Implantasi harus ditunda untuk menghindari kelainan bentuk yang mungkin terjadi akibat radiasi.

Gambar: Dalam foto tak bertanggal ini, seorang dokter melakukan mammogram pada seorang pasien.

Dalam foto tak bertanggal ini, seorang dokter melakukan mammogram pada seorang pasien.

Stok Foto/Getty Images

Pendekatan pengobatan saat ini menghadapi tantangan yang berbeda bagi pasien kanker payudara.

“Wanita yang memerlukan radiasi setelah mastektomi, terutama jika mereka ingin rekonstruksi, menjalani beberapa operasi… dan mengalami kualitas hidup yang buruk saat menunggu rekonstruksi. Meskipun ada upaya untuk mengurangi toksisitas radiasi jangka panjang, hasil bedah kosmetik seringkali kurang optimal karena tentang kelainan jaringan Tentang transplantasi, kata Dr Ronika Nanda, ahli onkologi radiasi di Moffitt Cancer Center di Tampa, Florida.

READ  Para ilmuwan sedang menimbang bukti tentang asal usul virus

Dr Mark V. tampil Shafferin, anggota fakultas di Departemen Bedah Plastik di Pusat Kanker MD Anderson Universitas Texas, melakukan uji klinis fase II pada 48 pasien kanker payudara yang memerlukan terapi radiasi dan rekonstruksi payudara yang diinginkan, untuk melihat efek perubahan bentuk payudara. perintah pengobatan. Pasien-pasien ini menjalani “radioterapi premastektomi,” atau radiasi terlebih dahulu, diikuti dengan pembedahan untuk mengangkat jaringan kanker. Kelengkapan radiasi membuat pasien dapat menjalani operasi rekonstruksi pada saat yang bersamaan tanpa risiko terjadinya kelainan bentuk implan. Ternyata hal tersebut bisa saja terjadi dan tidak menimbulkan komplikasi apa pun.

Para ahli optimis mengenai potensi manfaat yang disarankan oleh temuan ini. Rangkaian pengobatan baru ini memiliki potensi untuk “hasil kosmetik yang lebih baik secara keseluruhan, mengurangi jumlah operasi, dan mengurangi waktu pengobatan secara keseluruhan untuk beberapa pasien,” kata Dr. Clary Evans, ahli onkologi radiasi dari Northwell Health, di New Hyde Park, New York. .

Namun, para ahli juga mengingatkan bahwa penelitian ini masih kecil dan masih banyak penelitian yang harus dilakukan sebelum kita mengetahui bagaimana hal ini akan mengubah pengobatan saat ini.

“Kami sangat menantikan hasil studi fase III mendatang untuk validasi lebih lanjut dan wawasan mengenai hasil jangka panjang,” kata Dr. Diaz.

Uji klinis yang lebih besar dengan 126 pasien dimulai pada April 2023 dan masih berlangsung.

Ashley Yu adalah anggota Unit Berita Medis ABC dan dokter spesialis penyakit dalam di Rumah Sakit Universitas George Washington di Washington, DC.

Camry Kelly, DO, adalah anggota Unit Berita Medis ABC dan merupakan residen senior di Program Residensi Kedokteran Keluarga di Mayo Clinic di Rochester, Minnesota.