SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fossil Turtle Shell

Mengungkap bayi penyu yang menyamar sebagai fosil tumbuhan

Fosil tersebut awalnya ditafsirkan sebagai tumbuhan, namun para peneliti kini menemukan bahwa fosil tersebut adalah bagian dalam cangkang bayi penyu. Fotografi: Fabiani Herrera dan Hector Palma Castro

Para peneliti menamai fosil itu “Turtwig” yang diambil dari nama Pokémon setengah kura-kura dan setengah tumbuhan.

Dari tahun 1950-an hingga 1970-an, seorang pendeta Kolombia bernama Padre Gustavo Huertas mengumpulkan bebatuan dan fosil di dekat kota bernama Villa de Livia. Dua spesimen yang ditemukan berupa batuan bulat kecil dengan hiasan garis-garis mirip daun. Ia mengklasifikasikannya sebagai jenis tumbuhan fosil. Namun dalam sebuah penelitian baru yang dipublikasikan di jurnal Fosil elektronikPara peneliti memeriksa kembali fosil-fosil “tanaman” ini dan menemukan bahwa mereka sama sekali bukan tumbuhan: melainkan sisa-sisa fosil penyu kecil.

“Sungguh mengejutkan menemukan fosil-fosil ini,” kata Hector Palma Castro, mahasiswa paleobotani di Universitas Nasional Kolombia.

Huertas mendeskripsikan tanaman tersebut pada tahun 2003 sebagai: Sphenophyllum columbianum. Fosil-fosil tersebut berasal dari masa awal Periode Kapur Batuan tersebut, antara 132 dan 113 juta tahun yang lalu, pada zaman dinosaurus. penggalian Sphenophyllum columbianum Hal ini mengejutkan pada waktu dan tempat ini – anggota lomba lainnya yang diketahui Sphenofillum Dia meninggal lebih dari 100 juta tahun yang lalu. Usia dan lokasi tumbuhan membuat penasaran Fabiani Herrera, asisten kurator tumbuhan fosil di Field Museum di Chicago, dan muridnya Palma Castro.

Identitas yang salah

“Kami pergi ke koleksi paleontologi di Universitas Nasional Kolombia di Bogotá dan mulai mengamati tumbuhan tersebut, dan setelah kami memotretnya, kami berpikir, ‘Ini aneh,’” kata Herrera, yang telah mengumpulkan tumbuhan Kapur Awal. Dari barat laut Amerika Selatan, wilayah di dunia dengan sedikit karya botani kuno.

READ  Misi pribadi astronot Axiom-2 siap lepas landas

Sekilas, fosil yang berdiameter sekitar 2 inci ini tampak seperti bintil bulat berisi daun tumbuhan yang diawetkan. Sphenofillum. Namun Herrera dan Palma Castro memperhatikan ciri-ciri utama yang kurang tepat.

Cangkang penyu fosil dengan hamparan grafis

Sebuah gambar yang menonjolkan tulang rusuk dan tulang punggung, ditumpangkan pada fosil. Kredit: Fotografi oleh Fabiani Herrera dan Hector Palma Castro; Dilukis oleh Edwin Alberto Cadena dan Diego Competa Romero.

“Kami menghabiskan waktu berhari-hari mencari fosil tumbuhan di lemari kayu. Ketika kami akhirnya menemukan fosil ini, sulit untuk menguraikan bentuk dan tepi daunnya,” kata Palma-Castro.

“Jika Anda melihatnya secara mendetail, garis-garis pada fosil tersebut tidak terlihat seperti urat tumbuhan, dan saya yakin itu mungkin tulang,” kata Herrera. Jadi dia menghubungi rekan lamanya, Edwin Alberto Cadena.

“Mereka mengirimi saya gambar, dan saya berkata, ‘Ini benar-benar terlihat seperti karapas’ – cangkang atas penyu yang bertulang,” kata Cadena, ahli paleontologi yang fokus pada penyu dan makhluk lainnya. Vertebrata Di Universidad del Rosario di Bogotá. Saat melihat ukuran fotonya, Cadena mengenang, “Saya berkata, ‘Ini bagus sekali, karena ini bukan hanya kura-kura, tapi spesimennya juga sangat kecil.’

Cadena dan muridnya Diego Competa Romero dari Universitas Nasional Kolombia memeriksa sampel tersebut dan membandingkannya dengan fosil dan cangkang penyu modern. “Saat kami pertama kali melihat spesimennya, saya kagum, karena fosil tersebut tidak memiliki tanda-tanda khas yang ditemukan di bagian luar cangkang penyu,” kata Competa-Romero. Bentuknya agak cekung, seperti mangkuk. Saat itu kami menyadari bahwa bagian fosil yang terlihat adalah sisi lain karapas, dan kami sedang melihat bagian cangkang di dalam penyu.

Detail tulang penyu membantu peneliti memperkirakan usia kematiannya. “Kura-kura memiliki tingkat pertumbuhan dan ukuran yang berbeda-beda,” kata Competa-Romero, sehingga tim mengamati fitur-fitur seperti ketebalan karapas dan tempat tulang rusuk mereka menyatu untuk membentuk tulang yang kokoh. “Ini adalah ciri yang jarang terjadi pada ikan remaja, namun diamati pada ikan remaja. Semua informasi ini menunjukkan bahwa penyu tersebut mungkin mati dengan karapas yang sedikit berkembang, antara usia 0 dan 1 tahun, pada tahap pasca penetasan.”

READ  Stasiun Luar Angkasa Internasional melaporkan kekhawatiran setelah masalah mesin dengan modul Rusia yang baru

Pentingnya penemuan

“Menemukan fosil bayi penyu secara umum sangat jarang,” kata Cadena. “Saat penyu masih sangat muda, tulang pada cangkangnya sangat tipis sehingga mudah hancur.”

Kelangkaan fosil bayi penyu menjadikan penemuan mereka penting, kata para peneliti. “Penyu-penyu ini kemungkinan besar merupakan kerabat Kapur lainnya Menggolongkan “Tingginya bisa mencapai lima belas kaki, tapi kita tidak tahu banyak tentang bagaimana sebenarnya mereka tumbuh hingga ukuran sebesar itu,” kata Cadena.

Para peneliti tidak menyalahkan Padre Huertas atas kesalahannya, karena cangkang yang diawetkan memang mirip dengan banyak fosil tumbuhan. Namun ciri-ciri yang menurut Huertas adalah daun dan batang sebenarnya merupakan modifikasi tulang rusuk dan tulang belakang yang membentuk cangkang penyu. Competa Romero dan Palma Castro menamai spesimen tersebut “Turtwig”, diambil dari nama Pokémon yang berbentuk setengah kura-kura dan setengah tumbuhan.

“Di dunia Pokemon, Anda menjumpai konsep penggabungan dua elemen atau lebih, seperti hewan, mesin, tumbuhan, dll. Jadi, ketika Anda memiliki fosil yang awalnya diklasifikasikan sebagai tumbuhan, ternyata adalah bayi penyu, a beberapa Pokemon langsung terlintas dalam pikiran.” Kasus ini, Turtwig, kura-kura kecil dengan daun menempel di kepalanya, “kata Palma Castro. “Dalam paleontologi, imajinasi dan kemampuan Anda untuk memukau selalu diuji. Penemuan seperti itu benar-benar istimewa karena mereka tidak hanya memperluas pengetahuan kita tentang masa lalu, tetapi juga membuka jendela terhadap beragam kemungkinan yang bisa kita temukan.

Evaluasi ulang koleksi sejarah

Para ilmuwan juga menunjukkan pentingnya fosil-fosil ini dalam skema paleontologi Kolombia yang lebih luas. “Kami telah memecahkan misteri kecil mengenai tumbuhan purba, namun yang lebih penting, penelitian ini menunjukkan perlunya mengkaji ulang koleksi sejarah di Kolombia. Kapur Awal merupakan masa kritis dalam evolusi tumbuhan darat, terutama tumbuhan berbunga dan gymnospermae, ” kata Herrera. “Masa depan adalah menemukan hutan yang tumbuh di belahan dunia ini.”

READ  Sebuah asteroid bertabrakan dengan Bumi di atas Jerman beberapa jam setelah penemuannya

Referensi: “Sphenophyllum dari Kapur Awal atau kura-kura yang menetas?” Ditulis oleh Hector D. Palma Castro, dan Diego A. Competa Romero, Edwin Alberto Cadena, Monica R. Carvalho, dan Fabiani Herrera, Desember 2023, Fosil elektronik.
doi: 10.26879/1306

Proyek ini didukung oleh National Geographic Society Grant (EC-96755R-22) untuk Penemuan Tanaman Kapur Awal di Amerika Selatan Bagian Utara dan Pusat Penelitian Integratif Negaune, The Field Museum.