SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mereka Menemukan Mamalia Primitif yang Terlihat Seperti Sesuatu Dari “The Hobbit”

(CNN) – Tiga spesies baru mamalia primitif telah ditemukan dengan menganalisis fosil yang ditemukan di Great Dividing Basin di Wyoming. Studi tersebut juga menunjukkan bahwa makhluk ini berevolusi dengan cepat setelah kepunahan dinosaurus sekitar 66 juta tahun yang lalu.

Mamalia prasejarah hidup di Amerika Utara beberapa ratus ribu tahun setelah dinosaurus menghilang dari muka bumi. Ini dikenal sebagai Zaman Mamalia Amerika Utara, yang berlangsung sekitar 328.000 tahun setelah kepunahan dinosaurus.

Spesies baru ditemukan, dari kiri ke kanan, Conacodon hettingeri, Miniconus jeanninae dan Beornus honeyi.

Ahli paleontologi telah menggunakan tulang rahang bawah dan gigi untuk mengungkap lebih detail tentang mamalia, yang merupakan pemburu, nenek moyang ungulata modern seperti kuda, kuda nil, sapi, dan gajah.

Mamalia awal yang hidup bersama dinosaurus dan selamat dari kepunahan sangat kecil. Ukuran mereka umumnya berkisar antara tikus dan tikus. Mamalia yang baru ditemukan ini berukuran sedikit lebih besar.

Persamaan dengan “The Hobbit”

Bjornos SayangMungkin mamalia terbesar ini seukuran kucing domestik. Sebagian namanya berasal dari karakter Beorn dari JRR Tolkien “The Hobbit”, karena hewan itu memiliki geraham yang bengkak atau gigi pipi yang bengkak. Dalam novel tersebut, Bjorn disebut sebagai “pengubah kulit” karena dia adalah seorang pria yang bisa berbentuk beruang hitam besar dan mungkin memiliki ciri-ciri gigi yang serupa.

UNAM Ungkap Penyebab Kepunahan Dinosaurus 1:08

Dua jenis lainnya adalah Miniconus jeanninae, Itu seukuran kucing dengan ekor bercincin, Dan Konakodon Hittingiri, dengan ukuran rata-rata antara Beornus dan Miniconus.

Studi ini diterbitkan Rabu di jurnal Jurnal Paleontologi Sistematis.

Karakteristik unik dari giginya menempatkan mamalia ini dalam keluarga Condilarthros Periptychidae, Yang berarti mereka memiliki tepi email vertikal dan gigi premolar menonjol. Gigi ini akan memungkinkan mereka untuk mengikuti diet karnivora, membantu mereka mengunyah daging dan tanaman keras, meskipun mungkin mereka hanya makan tanaman.

READ  Dekadensi ditutup pada bulan Desember untuk Amerika Utara dan Eropa

Geraham Buornus terbesar memiliki panjang sekitar 8 milimeter, sementara Miniconus menampilkan lubang kecil pada gerahamnya yang disebut parastylid, menurut Madeleine Atberry, penulis utama studi tersebut, seorang ahli geologi dan asisten program sarjana di Departemen Geosains di Universitas Colorado Boulder. .

“Ketika dinosaurus punah, akses ke makanan dan lingkungan yang berbeda memungkinkan mamalia untuk berkembang, dengan cepat mendiversifikasi anatomi gigi mereka, dan mengembangkan ukuran tubuh yang lebih besar,” kata Atberry. “Mereka jelas memanfaatkan kesempatan ini, seperti yang bisa kita lihat dari radiasi dari spesies mamalia baru yang terjadi dalam waktu yang relatif singkat setelah kepunahan massal.”

420 fosil

Fosil yang digunakan dalam penelitian ini dikumpulkan oleh ahli paleontologi James, Janine Honey dan Malcolm McKenna antara tahun 2001 dan 2011 di Great Dividing Basin di Gurun Merah Wyoming. Dua dari nama spesies termasuk anggukan untuk keluarga madu.

“Dari wilayah spesifik ini, mereka mengumpulkan sekitar 420 fosil mamalia, dan makalah kami hanya yang kedua yang menerbitkan spesies baru ‘Condilarthro’ dari kelompok ini,” kata Ateberry. “Kami berhipotesis bahwa ada lebih banyak spesies baru yang dapat diidentifikasi dari wilayah ini.”

Fosil Great Divide berkontribusi pada gagasan bahwa ada lebih banyak keragaman pada mamalia daripada yang diperkirakan setelah kepunahan dinosaurus. Juga, beberapa hewan ini mungkin telah berevolusi lebih jauh dari yang diketahui sebelumnya berdasarkan fosil yang ditemukan di tempat lain, menurut Jaylene Eberl, rekan penulis studi, profesor geosains Universitas Colorado Boulder dan kurator Museum Sejarah Alam universitas. .

Kurangnya penelitian untuk melengkapi sejarah mamalia primitif

“Mungkin yang mengejutkan saya adalah bahwa kami (komunitas fosil mamalia terbesar) entah bagaimana mengira kami memiliki ratusan ribu tahun pertama ke Paleosen. (Itu) yang merupakan pemain utama dan kapan mereka muncul dalam catatan fosil,” Eberle tulis dalam sebuah email. “Tapi saya pikir lokasi Great Divide menunjukkan kepada kita bahwa kita belum sepenuhnya menangkap sejarah (dan keanekaragaman) mamalia setelah kepunahan dinosaurus. Ceritanya belum berakhir.”

READ  Blizzard mengumumkan kemunculan Hearthstone Mercenaries pada bulan Oktober

Pertanyaan selanjutnya yang ingin dijelajahi para peneliti adalah mengapa keragaman mamalia awal Amerika Utara berbeda di awal zaman Su. Ini mungkin menunjukkan bahwa beberapa daerah, seperti Great Divide, memiliki lebih banyak fragmen batuan yang terawetkan daripada situs lain yang mungkin telah hilang dari catatan batuan karena erosi. Atau mungkin saja keragaman ini bergantung pada lingkungan tempat mamalia itu hidup.

“Ada banyak hal yang tidak sepenuhnya kita pahami tentang mamalia yang hidup pada ratusan ribu tahun pertama setelah dinosaurus punah,” kata Eberle.