SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mesin intuitif bersiap untuk mendarat di bulan.  Inilah yang perlu diketahui: NPR

Mesin intuitif bersiap untuk mendarat di bulan. Inilah yang perlu diketahui: NPR

Pendarat bulan Odysseus milik Intuitive Machines diangkat ke orbit oleh roket SpaceX Falcon 9 pada 15 Februari.

Greg Newton/AFP melalui Getty Images


Sembunyikan keterangan

Alihkan keterangan

Greg Newton/AFP melalui Getty Images

Pendarat bulan Odysseus milik Intuitive Machines diangkat ke orbit oleh roket SpaceX Falcon 9 pada 15 Februari.

Greg Newton/AFP melalui Getty Images

Amerika Serikat mungkin akan mendaratkan misi komersial pertamanya di bulan. Wahana robotik yang dikenal sebagai Odysseus dijadwalkan mendarat pada hari Kamis di dekat kutub selatan bulan.

Namun masih banyak hal yang bisa salah.

Pesawat luar angkasa itu dibangun oleh perusahaan yang berbasis di Houston Mesin intuitif. Misi tersebut lepas landas dari Florida minggu lalu dengan menggunakan roket SpaceX Falcon 9. Misi IM-1 adalah salah satu dari beberapa misi yang dibeli NASA dari perusahaan swasta sebagai bagian dari program Commercial Lunar Payload Services (CLPS).

Badan antariksa tersebut membayar harga tetap sebesar lebih dari $100 juta untuk misi tersebut, yang merupakan harga yang relatif murah dalam hal eksplorasi ruang angkasa. Di dalamnya terdapat beberapa eksperimen NASA yang akan digunakan untuk mempelajari lingkungan sekitar pendarat dan mengembangkan beberapa teknologi baru untuk pendaratan di masa depan.

READ  Tembakan penguat Covid-19 tersedia untuk semua orang di Israel. Orang-orang muda tidak yakin.

Odysseus akan berusaha mendarat di dekat Kawah Malaparte, sebuah kawah besar di dekat kutub selatan Bulan. Lokasi ini menawarkan beberapa keuntungan, kata Brett Denevi, ilmuwan planet di Laboratorium Fisika Terapan Johns Hopkins. Lokasi pendaratan di dekat Kutub Selatan terkena sinar matahari yang hampir konstan, yang dapat memberi daya pada sel surya pesawat ruang angkasa untuk jangka waktu yang lebih lama; Beberapa kawah gelap di Antartika diyakini menjadi rumah bagi air berbentuk es.

“Air penting karena Anda dapat memecahnya menjadi hidrogen dan oksigen, sehingga Anda memiliki oksigen untuk bernafas,” katanya. Kedua item tersebut juga merupakan “bahan yang dapat Anda gunakan sebagai bahan bakar roket”.

“Tujuan akhir dari beberapa proyek ini adalah menggunakan sumber daya Bulan untuk memungkinkan eksplorasi lebih lanjut ke tata surya,” katanya.

NASA berharap program CLPS akan membantu membangun jaringan pemasok swasta, yang memungkinkan Amerika Serikat untuk kembali mendaratkan astronot di bulan. Ia ingin perusahaan komersial menjelajahi situs, mendaratkan instrumen ilmiah dan penjelajah, serta membuka jalan bagi eksplorasi manusia.

Namun penyelidikan Odysseus juga mencakup beberapa muatan komersial.

“Mereka ingin membuat sektor komersial lebih mudah, dan Anda dapat melihatnya dalam perjalanan Intuitive Machines,” kata Chris Quilty, salah satu CEO Quilty Space, yang menganalisis bisnis luar angkasa.

READ  November adalah Bulan Peduli Kanker Pankreas. Kenali tanda dan gejalanya

Di antara produk-produk komersial yang ada di pesawat tersebut adalah kain zaman luar angkasa dari produsen pakaian olahraga Columbia, beberapa karya seni khusus, dan tes kecil terhadap sistem cadangan data yang aman di bulan.

Data “adalah aset paling berharga yang kita miliki sebagai peradaban teknologi,” kata Chris Stott, pendiri dan CEO Lonestar Data Holdings, sebuah perusahaan berbasis di Florida yang ingin membangun pusat data di bulan. “Apakah kita menyimpannya di sini di mana kita mengalami perang, badai, cuaca, dan masalah peretasan jaringan…atau apakah kita menyimpannya di tempat yang tidak ada perubahan iklim? Di tempat yang tidak ada atmosfernya?”

Stott mengatakan perusahaannya telah berhasil menyimpan dan mengambil salinan digital Deklarasi Kemerdekaan dari pendarat. Dia memiliki pelanggan masa depan, termasuk negara bagian Florida, yang ingin menyimpan beberapa terabyte data di bulan dalam misi masa depan.

Namun sebelum NASA dapat mewujudkan ambisinya dan sebelum gambar Anda dapat dicadangkan di hard drive bulan, Odysseus harus berkomitmen untuk melakukan pendaratan. Ini tidak diberikan. Misi bulan yang didanai swasta dari Israel dan Jepang telah gagal dalam beberapa tahun terakhir, dan misi Astrobotic yang didukung NASA lainnya kembali ke Bumi pada bulan Januari setelah mengalami kebocoran bahan bakar.

“Kita benar-benar bisa menggunakan Neil Armstrong pada saat ini, bukan?” Lelucon yang lembut.

Meskipun Armstrong dan yang lainnya melakukan pendaratan sempurna di permukaan bulan pada tahun 1960-an dan 1970-an, pendaratan di bulan masih sulit dilakukan, menurut Jonathan McDowell, astronom di Smithsonian Astrophysical Observatory yang memantau penerbangan luar angkasa.

READ  Bumi dan Mars terbentuk dari tumbukan benda-benda besar yang terbuat dari bahan tata surya bagian dalam

“Kami merasa masalah ini sudah terpecahkan, namun sebenarnya masih terus berkembang,” kata McDowell.

Misi robotik seperti Odysseus harus otomatis terbang ke permukaan, dan tidak bisa menggunakan parasut karena tidak ada udara di sana. McDowell mengatakan Odysseus bisa saja jatuh, seperti banyak pesawat lain yang pernah mendarat sebelumnya, namun ia mengatakan perusahaan belajar dari setiap kesalahan.

“Bahkan ketika mereka gagal, mereka tidak gagal secara memalukan,” katanya. “Dengan sejumlah pengulangan dan beberapa kali percobaan lagi, saya yakin mereka akan berhasil.”

Pendaratan dijadwalkan pada pukul 17:30 ET pada hari Kamis.