SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Michael Cohen memberi Donald Trump hari terbaiknya dalam persidangan suapnya

Michael Cohen memberi Donald Trump hari terbaiknya dalam persidangan suapnya

(CNN) — Donald Trump akhirnya menjalani hari yang baik di pengadilan.

Calon presiden dari Partai Republik ini sering kali tampak malu dan marah atas persidangan pidana pertamanya, di mana kehidupan pribadinya dan rincian upayanya untuk menutupi kasus tersebut terungkap secara gamblang.

Namun Kamis ini, dia bisa merasakan mantan ajudannya yang menjadi musuhnya, Michael Cohen, terhuyung-huyung di mimbar di bawah pertanyaan yang menakutkan. Cohen tampaknya tersandung pada sebuah percakapan telepon yang sebelumnya dia katakan di bawah sumpah untuk membahas pembayaran uang tutup mulut Trump kepada bintang porno Stormy Daniels. Selama penyelidikan hari Kamis, diketahui bahwa topik pembicaraan tersebut, setidaknya pada awalnya, adalah tentang masalah yang sama sekali berbeda.

Ketidakkonsistenan inilah yang dapat digunakan oleh para pengacara Trump untuk mencoba menanamkan keraguan yang beralasan mengenai kejujuran dan kredibilitas Cohen di benak seorang juri. Hanya itu yang diperlukan agar Trump bisa bebas. Kini, jaksa menghadapi tantangan berat untuk memperbaiki kerusakan ketika mereka datang untuk memeriksa kembali kesaksian Cohen setelah pemeriksaan silang berakhir minggu depan. “Saya pikir apa yang terjadi saat ini masih sangat menyedihkan sehingga mereka harus melakukan sesuatu,” Ryan Goodman, seorang profesor hukum di Universitas New York, mengatakan kepada Erin Burnett dari CNN. Dia menambahkan: “Jika kasus ini berakhir hari ini dan pernyataan akhir dikeluarkan, saya yakin tidak akan ada hukuman.”

Pengadilan Michael Cohen Trump

Michael Cohen meninggalkan gedung apartemennya dalam perjalanan ke Pengadilan Kriminal Manhattan pada 16 Mei 2024. (Kredit: Andres Kudacki/AP)

Trump meninggalkan pengadilan setelah seharian dia dikelilingi oleh sekelompok anggota parlemen Partai Republik lainnya, termasuk Perwakilan Florida Matt Gaetz, yang merasa sangat puas. “Saya pikir ini adalah hari yang sangat menarik. Ini adalah hari yang luar biasa. Ini menunjukkan betapa curangnya semua ini,” kata mantan presiden tersebut. Perannya yang dibesar-besarkan dan gaya persidangannya yang unik tidak lagi terasa hampa dibandingkan biasanya, mengingat beberapa momen positif bagi pembela di bulan yang sebagian besar merupakan bulan yang suram bagi Trump di ruang sidang.

Kesaksian lain dari Cohen, seorang saksi penting untuk penuntutan, terjadi ketika kasus tersebut menuju klimaks dengan hakim mengatakan kepada pengacara untuk siap mengajukan laporan pada hari Selasa. Itu berarti juri kemungkinan akan pensiun untuk mempertimbangkan putusannya dalam persidangan pidana pertama terhadap mantan presiden beberapa saat setelah Memorial Day dan hanya lima bulan sebelum Trump berharap untuk merebut kembali Gedung Putih.

READ  Mereka menaikkan tingkat siaga di dekat Gunung Berapi Mayon, dan meminta evakuasi di wilayah Filipina

Momen yang menentukan

Pada hari Selasa, ketika pengadilan terakhir bertemu minggu ini, pengacara Trump, Todd Blanche, mengalami hari yang dianggap sulit oleh sebagian besar pakar hukum ketika ia mulai menginterogasi Cohen. Namun dia mengalami pemulihan yang signifikan pada Kamis ini.

Blanche awalnya menghabiskan waktu mencoba menghancurkan kredibilitas Cohen. Dia menyoroti catatan mantan koordinator Trump yang terbukti berbohong kepada mantan bosnya dan atas namanya sendiri. Dengan menggunakan pesan teks dan postingan media sosial, dia menunjukkan bahwa Cohen membenci Trump dan ingin dia didakwa dalam kasus yang menuduh mantan presiden tersebut memalsukan catatan keuangan untuk menyembunyikan kelas 2016 sebagai contoh pertama campur tangan pemilu. (Trump mengaku tidak bersalah dan membantah berselingkuh dengan Stormy Daniels.)

Kemudian, dalam salah satu momen paling dramatis dari keseluruhan persidangan, Blanche menyelidiki panggilan yang dilakukan Cohen kepada pengawal bosnya, Keith Schiller, yang bersama Trump pada 24 Oktober 2016. Cohen telah bersaksi awal pekan ini bahwa tujuan dari persidangan tersebut adalah panggilan tersebut adalah Panggilan untuk berdiskusi dengan Trump “masalah Stormy Daniels dan resolusinya.” Namun Blanche memberikan pesan teks dari Cohen kepada Schiller sebelum panggilan tersebut, di mana pengacara tersebut mengatakan bahwa dia membutuhkan bantuan untuk menangani seorang anak laki-laki berusia 14 tahun yang sedang melakukan panggilan iseng dengannya. Daniels tidak disebutkan dalam teks sebelum percakapan yang hanya berlangsung 96 detik itu.

“Itu bohong!” kata Blanche sambil meninggikan suaranya. “Anda tidak berbicara dengan Presiden Trump malam itu. Anda berbicara dengan Keith Schiller. Akui saja.” Blanche berpendapat bahwa Cohen tidak punya cukup waktu untuk membicarakan panggilan telepon yang mengganggu tersebut dan kemudian terus memberi informasi terbaru kepada Trump tentang situasi rumit dengan Daniels.

Sketsa ruang sidang ini menunjukkan mantan Presiden Donald Trump, kiri, dan Michael Cohen, kanan, pada 14 Mei di New York. (Kredit: Christina Cornell)

“Saya yakin saya juga telah berbicara dengan Presiden Trump dan mengatakan kepadanya bahwa segala sesuatu yang berkaitan dengan masalah Stormy Daniels sedang dikerjakan dan akan diselesaikan,” tegas Cohen.

READ  Terduga pembunuh berantai ditangkap di Florida

Kemudian Blanche mengambil sikap retoris dan mengatakan kepada Cohen: “Kami tidak menanyakan pendapat Anda. Juri ini tidak ingin mendengar apa yang menurut Anda terjadi.” Hakim Juan Merchan menguatkan keberatan jaksa terhadap komentar tersebut, namun pengacara Trump menegaskan maksudnya dengan jelas.

Pertukaran ini sangat penting karena – meskipun jaksa telah memberikan kesaksian dan bukti selama berhari-hari untuk menguatkan klaim bahwa Trump melanggar hukum – kasus ini sebagian besar masih bergantung pada Cohen, yang merupakan terpidana penjahat dan memiliki catatan kebohongan yang terbukti.

Karena beban pembuktian suatu kasus yang tidak diragukan lagi berada di pundak penuntut, pertukaran ini dapat meningkatkan peluang bahwa setidaknya satu juri akan menantang versi Cohen tentang kejadian tersebut. Hal ini juga meningkatkan kemungkinan bahwa beberapa juri mungkin percaya Cohen berbohong kepada mereka di awal persidangan. Jika sentimen seperti ini terus terjadi di kalangan juri, yang mempertaruhkan nyawanya untuk menghadiri kasus ini, hal ini bisa menjadi bencana bagi pihak penuntut.

“pukulan di dagu”

Tidak ada yang bisa mengatakan bagaimana juri yang berbeda akan meneliti bukti dan kesaksian yang bertentangan. Namun para pengacara berpengalaman segera melihat potensi titik balik. “Saya pikir hal ini menimbulkan beberapa pertanyaan,” kata pengacara kriminal Nikki Lutz di “The Situation Room” CNN tentang konfrontasi Blanche dengan Cohen. “Sebelumnya ada kesaksian tentang panggilan telepon ini

Jim Trusty, mantan pengacara Trump, yakin pertukaran ini penting dan menjadi alasan bagi mantan presiden tersebut untuk merasa optimis. Dia menambahkan: “Pembela telah menetapkan seluruh persidangan sebagai referendum mengenai kejujuran Cohen. Di sinilah Anda ingin pertarungan ini berlangsung, jadi ini adalah saat yang tepat.”

Ketika Blanche akhirnya menyelesaikan pemeriksaan silangnya terhadap Cohen, pembela akan memiliki kesempatan untuk mencoba memperbaiki segala kerusakan yang disebabkan oleh salah satu momen terpenting dalam persidangan. Beberapa ahli mencatat bahwa hal tersebut hanyalah sebuah masalah kecil dibandingkan dengan segudang bukti, yang sebagian besar mungkin tampak bermasalah bagi Trump.

READ  Demam Virus Misterius Tewaskan 33 Anak dan 7 Orang Dewasa di India - El Financiero

Analis hukum CNN, Norm Eisen, mengatakan tindakan Cohen yang tersandung oleh Blanche merupakan kinerja profesional yang baik dari pihak pembela, namun dia membantah anggapan bahwa insiden tersebut merugikan penuntutan. Pengalaman saya selama 30 tahun melakukan hal ini adalah dibutuhkan lebih dari satu pukulan untuk membunuh seorang saksi,” kata Eisen kepada Anderson Cooper dari CNN. Pengacara konservatif dan kritikus Trump, George Conway, yang juga hadir di pengadilan pada hari Kamis, mengatakan kepada CNN bahwa meskipun ada momen-momen baik bagi Blanche, sebagian besar pertanyaannya “tersebar” dan berkelok-kelok serta tidak membangun narasi yang kuat.

Namun momen lain yang tidak terlalu teatrikal dalam kesaksian pada hari Kamis juga dapat memberikan pembukaan yang kuat bagi pembelaan dalam laporan terakhirnya kepada juri. Blanche bertanya kepada Cohen tentang saat dia mengatakan dia berbohong di bawah sumpah kepada hakim dalam kasus lain karena “apa yang dipertaruhkan berdampak pada dirinya secara pribadi.” Cohen setuju.

Blanche kemudian bertanya kepada Cohen: “Apakah Anda secara pribadi terpengaruh oleh hasil persidangan ini?” “Ya,” jawab Cohen. Implikasi yang tidak disebutkan di sini adalah jika Cohen berbohong dalam persidangan sebelumnya yang berdampak secara pribadi padanya, mengapa dia tidak melakukan hal yang sama dalam persidangan yang melibatkan musuh bebuyutannya, mantan presiden?

Sekali lagi, pembelaan tidak harus membuktikan bahwa Cohen berbohong. Anda hanya perlu membuat satu juri percaya bahwa hal itu mungkin terjadi, sehingga membuat keputusan dengan suara bulat yang diperlukan untuk mendapatkan hukuman menjadi tidak mungkin.

Banyak persidangan yang menggunakan saksi-saksi yang berpotensi bermasalah, yang mempunyai riwayat berbohong dan selalu menunjukkan kebencian terhadap terdakwa; Misalnya, dalam kasus-kasus kejahatan terorganisir di mana rekan-rekan berpangkat lebih rendah digunakan untuk menjebak para pemimpin geng meskipun mereka memiliki kelemahan hukum. Jadi permasalahan yang dihadapi Cohen pada momen krusial di hari Kamis tidak serta merta berarti kasus ini menghadapi masalah yang serius.

Namun setiap orang yang berpartisipasi dalam persidangan sudah mengetahui sebelum persidangan dimulai bahwa peran penting yang dimainkan Cohen dalam kasus ini merupakan bahaya bagi penuntutan. Besarnya pertaruhan ini terungkap di pengadilan pada hari Kamis.